basmalah Pictures, Images and Photos
05/11/24 - Our Islamic Story

Choose your Language

Cakrawala Kehidupan Hidup di bawah naungan Al-Qur'an berarti menikmati gambaran yang sempurna, lengkap, tinggi dan bersih ba...

Cakrawala Kehidupan


Hidup di bawah naungan Al-Qur'an berarti menikmati gambaran yang sempurna, lengkap, tinggi dan bersih bagi alam wujud ini, tentang tujuan alam wujud ini seluruhnya dan tujuan wujud manusia.

Bandingkan dengan konsepsi kejahiliahan tempat manusia hidup, "Bagaimana bisa hidup dalam kubangan yang busuk, dataran yang paling rendah  dan kegelapan yang hitam pekat, sementara di sisi lain ada pengembalaan yang subur, pendakian yang tinggi dan cahaya yang cemerlang?"

Dengan hidup di bawah naungan Al-Qur'an, terasa simponi yang indah antara gerak kehidupan manusia yang dikehendaki Allah dan gerak alam semesta yang diciptakan-Nya. 

Sedangkan kejahiliahan penyebab kejatuhan yang dialami manusia karena menyimpang dari sunnah kauniyah dan benturan antara ajaran yang rusak serta jahat yang telah lama bercokol di atasnya.

Dengan hidup di bawah naungan Al-Qur'an, terlihat alam wujud ini jauh lebih besar daripada kenyataan lahiriah yang terlihat ini. Lebih besar hakikatnya, lebih banyak sisinya.

Ia adalah alam gaib dan alam nyata. Ia adalah dunia dan akhirat. Pertumbuhan manusia terus berkembang di cabang-cabang dari ruang lingkup yang amat panjang ini.

Kematian bukanlah akhir dari perjalanan, tetapi sebuah tahapan perjalanan itu sendiri. Padahal, apa yang didapatkan manusia di muka bumi ini bukanlah bagiannya secara keseluruhan, melainkan hanya sejumput kecil saja dari bagiannya itu. Balasan yang terluput darinya di sini, tidak akan terluput di sana. Maka, tidak ada penganiayaan, tidak ada pengurangan dan tidak ada penyia-nyiaan.

Perjalanan yang ditempuhnya di bumi ini hanya sebuah perjalanan di alam kehidupan yang biasa berlaku.  Sedang dunia yang jujur dan penyayang adalah yang punya ruh yang saling bertemu dan bertegur sapa, dan menuju kepada Pencipta Yang Maha Esa, yang kepada-Nyalah ruh orang mukmin dalam kekhusyuan.

"Hanya kepada Allahlah sujud segala apa yang di langit dan di bumi." Manakah gerangan kesenangan, kelapangan, dan ketenangan yang datang ke dalam hati seperti gambaran yang komplet, sempurna, lapang dan benar ini?

Sumber:
Sayid Qutb, Tafsir Fi Zilalil Qur'an Jilid 1, GIP

Kejahiliahan Seperti Rengekkan Anak Kecil Hidup di bawah naungan Al-Qur'an adalah sebuah nikmat. Nikmat yang tidak dimengert...

Kejahiliahan Seperti Rengekkan Anak Kecil


Hidup di bawah naungan Al-Qur'an adalah sebuah nikmat. Nikmat yang tidak dimengerti kecuali oleh yang merasakannya. Nikmat yang mengangkat harkat usia manusia, menjadikannya diberkahi dan disucikan.

Segala puji milik Allah yang telah memberikan karunia dengan hidup di bawah naungan Al-Qur'an dalam rentang waktu, yang nikmatnya dirasakan yang belum pernah dirasakan sebelumnya. Dirasakan nikmat ini yang membuat usia bermakna, diberkahi dan suci bersih.

Menempuh hidup dengan mendengarkan Allah Yang Mahasuci berbicara pada diri dengan Al-Qur'an, padahal manusia hanya hamba yang kecil. Adakah penghormatan bagi manusia seperti penghormatan yang tinggi dan mulia seperti ini?

Adakah pemaknaan dan peningkatan harkat manusia seperti yang diberikan Al-Qur'an ini? Kedudukan manakah yang lebih mulia yang diberikan oleh Pencipta Yang Mahamulia kepada manusia?

Dengan hidup dibawah naungan Al-Qur'an. Dari tempat yang tinggi, terlihat kejahiliahan yang bergelombang di muka bumi, terlihat kepentingan para penghuninya yang kecil tak berarti.

Terlihat kekaguman orang-orang jahiliah terhadap apa yang mereka miliki bagaikan kanak-kanak. Pikiran, kepentingan dan perhatiannya bagaikan anak kecil. Permainan, pekerjaan dan tutur katanya seperti anak kecil.

Mengapakah manusia ini? Mereka terbenam di dalam lumpur lingkungan, tanpa bisa dan mau mendengar seruan yang luhur dan mulia, seruan yang mengangkat harkat kehidupan, menjadikannya diberkahi dan mensucikannya?

Sumber: 
Sayid Qutb, Tafsir Fi Zilalil Qur'an Jilid 1, GIP

Mengusahakan Sebab Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Saat kekayaan tak lagi menarik. Saat bisnis untuk bisnis tak lagi menyemangati. S...

Mengusahakan Sebab

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Saat kekayaan tak lagi menarik. Saat bisnis untuk bisnis tak lagi menyemangati. Saat kisah sukses tak lagi menginspirasi. Saat posisi jabatan yang tak lagi jadi magnet. Apa yang paling menarik?

Kekayaan hanya untuk menyumpal nafsu. Agar tak berisik dan menganggu. Agar dia tentram. Berbisnis hanya untuk memberdayakan sesuatu agar tidak sia-sia. Jabatan hanya untuk memberdayakan potensi diri dan menjaga amanah. Hanya sebatas itu saja.

Mengusahakan sebab, walaupun tidak tahu hasilnya. Sebab yang diridhai-Nya agar berubah menjadi ibadah. Bukan sekedar sebab menurut logika dan pengalaman manusia tetapi juga berdasarkan tuntunan dan pimpinan-Nya. Agar sebab menjadi ketaatan kepada-Nya.

Mengusahakan sebab, agar lelah dan peluh menjadi ampunan dari-Nya. Keringat dan letih untuk menunjukkan bahwa diri hanya seorang hamba yang tak berdaya kecuali atas pertolongan-Nya. Bukankah ada dosa yang hanya bisa dihapus dengan keletihan melakukan sebab?

Mengusahakan sebab, agar Ar-Rahma dan Ar-Rahim menurunkan rahmat-Nya. Membuka jalan yang tak terduga yang tak pernah diketahui manusia. Membuka yang tertutup menjadi terbuka, yang sulit menjadi mudah dengan ijin-Nya.

Kerja yang keras tak menjamin sebuah keberhasilan. Kerja yang cerdas tak menjamin hasil yang memuaskan. Kerja yang ikhlas belum tentu meraih apa yang diharapkan. Lakukan semuanya, hanya untuk menunjukkan bahwa itulah kewajiban seorang hamba.

Liku-liku hidup agar manusia tak disibukkan dengan kemaksiatan dan dosa. Keberhasilan dan kekayaan agar manusia tidak bosan dengan kepenatan. Semuanya untuk menjaga dan menghibur jiwa manusia. Semuanya rahmat-Nya.

Paradoks Alam Semesta dan Manusia Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Suhu bumi semakin naik. Sejumlah negara dihantam gelombang panas. ...

Paradoks Alam Semesta dan Manusia

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Suhu bumi semakin naik. Sejumlah negara dihantam gelombang panas. Seluruh program untuk menghambat pemanasan global telah gagal. Air tanah terus menyusut. Mengapa manusia terus saja berlomba dengan kekayaan dan kekuasaan?

Para ilmuwan melakukan riset ke dalam bumi dan ke ruang angkasa. Hasilnya, alam semesta ini akan hancur. Hari Kiamat itu pasti terjadi. Namun, manusia terus memburu memuaskan nafsu dan angkara murkanya. Berbangga dengan yang telah dihimpunnya.

Berbisnis masih untuk mengembangkan bisnisnya. Berbisnis masih untuk menghimpun kekayaan dan kebanggaan. Berkuasa masih ingin melanggengkan kekuasaannya. Berkuasa masih untuk menjarah kekayaan rakyat dan negerinya.

Gaya hidupnya, seolah bumi ini abadi. Seolah kesenangan dan ketenaran itu langgeng. Seolah seluruh hidup sesuai dengan keinginan egonya.

Manusia penghuni alam semesta. Saat alam semesta menuju kehancuran, mengapa penghuninya merasa hidupnya abadi? Saat alam semesta pasti hancur, mengapa manusia  tak melihat tanda-tanda kehancurannya?

Manusia saling menghancurkan dan bersaing. Saling berebut dan membunuh. Saling berselisih dan bertengkar?  Mengapa tidak bersinergi? Mengapa tidak mencari titik fokus? Mengapa merasa alam semesta ini terbatas bukan berlimpah? Pada bila berhasil mengungguli semuanya pun, akan hancur pula.

Sebuah kenyataan yang paradoks antara manusia dan alam semesta. Penghuninya merasa abadi, padahal tempat yang dihuninya, alam semesta, sedang menuju kehancuran. Betapa bodohnya manusia.

Pertumbuhan Islam Bagai Pohon Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Sayid Qutb dalam tafsirnya, Fizilali Qur'an,  mengumpamakan pertum...

Pertumbuhan Islam Bagai Pohon

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Sayid Qutb dalam tafsirnya, Fizilali Qur'an,  mengumpamakan pertumbuhan Islam di dunia ini seperti pohon. Tumbuh perlahan namun pasti. Angin yang kencang tidak akan menumbangkan. Perubahan iklim tidak akan pernah mematikannya. Selalu bisa beradaptasi dengan beragam kondisi ekstrim sekalipun.

Sekali waktu, pohon ini terkena hama. Sedikit menghambat pertumbuhannya. Ulat memakan dedaunan. Ada yang memetik rantingnya. Namun bekas gigitan ulat dan potongan ranting akan menambah jumlah ranting baru. Bahkan, bisa mengeluarkan bunga dan buah.

Semakin lama, batangnya semakin besar dan kokoh. Daunnya semakin rindang. Akan semakin banyak yang datang sendiri hingga berbondong-bondong dan bergerombol untuk bernaung. Semuanya hidup dari pohon tersebut.

Yang melempari pohon ini dengan apapun akan diberikan buah. Yang ingin menebang pohon ini akan berhadapan dengan makhluk yang hidup di bawah pohon tersebut. Andai, pohon ini ditebang sekalipun, akan muncul dahan-dahan baru, dari sisa-sisa tunggulnya.

Bukankah umat Islam dihabisi di Andalusia? Bukankah umat Islam pernah dihabisi di Masjidil Aqsha? Bukankah umat Islam pernah dihabisi di Baghdad? Bukankah gerakan Kristenisasi di era penjajahan Eropa sangat terstruktur, kuat dan massif? Bukankah gerakan sekularisme dan kapitalisme seperti badai yang menghempaskan apapun?

Hingga hari ini, pertumbuhan umat Islam tetap yang tertinggi. Ajaran Islam yang dihinakan tetapi dijadikan referensi walapun dikamuflasekan dengan nama dan sebutan lain. Saat ideologi lain ditinggalkan dan dihempaskan karena bertentangan dengan fitrah dan tak pernah bisa menyelesaikan persoalan manusia, umat manusia berbondong-bondong mempelajari Islam.

Para ilmuwan melihat dunia menuju kehancuran. Semua solusi yang dilakukan tak bisa menahan kehancuran bumi. Mereka sedang mencari siapa yang bisa menyelesaikan krisis ini? Hanya tinggal menerapkan Islam di kehidupan ini.

Rakyat Palestina di Tepian Laut Merah Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Firaun hendak melakukan pukulan terakhir terhadap Nabi Musa da...

Rakyat Palestina di Tepian Laut Merah

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Firaun hendak melakukan pukulan terakhir terhadap Nabi Musa dan Harun di tepian laut Merah. Menjempit, mengepung, lalu totalitas menghancurkannya. Pengikut Nabi Musa mengatakan bahwa mereka akan terkejar. Tetapi, Nabi Musa meyakininya bahwa Firaun tak mungkin bisa mengejarnya, walapun tak tahu caranya.

Bagaimana cara Nabi Musa menghindari pasukan Firaun? Nabi Musa hanya mengikuti arahan Allah saja. Berjalan di malam hari, menuju laut Merah. Nabi Musa hanya mengikuti bimbingan dan pimpinan Allah saja. Allah tak menjelaskan apa yang dilakukan-Nya terhadap pasukan Firaun.

Di tepian pantai laut Merah, Nabi Musa tak tahu lagi apa yang dilakukannya. Pasukan Firaun semakin mendekat. Suara derap kaki-kaki kuda semakin menggemuruh. Debu-debu mengepul tinggi di angkasa. Teriakan pasukan Firaun seperti halilintar memekakkan telinga. Apa yang terjadi selanjutnya?

Allah menurunkan wahyu-Nya. Nabi Musa diperintahkan untuk memukulkan tongkatnya ke laut Merah? Hanya itukah? Apa kaitan hentakan tongkat dengan kepungan pasukan Firaun? Tak ada yang tahu. Hanya Allah yang Mahatahu.

Sebagai utusan Allah, tugasnya hanya mengikuti perintah Allah saja. Seperti dulu, saat dirinya yang harus mendatangi Firaun di istana, padahal saat itu Nabi Musa habis mengembala di negri Madyan. Nabi Musa hanya dibekali tongkat dan tangannya yang bisa bercahaya bila diusap ke pundaknya. Sekarang harus melakukannya lagi,  hal yang tak dipahaminya.

Bangsa Palestina sedang menghadapi kondisi kritis. Penjajah Israel telah mengerahkan gempuran terakhirnya. Raffah sebagai tempat pengungsian terakhir dijepit dari semua arah. Amerika membantu penjajah Israel. Mesir yang berada di tepian Raffah hanya menonton saja. Bangsa Arab dan Muslimin hanya terpaku menontonnya. Barat secara tersembunyi mengakuinya. Apa yang harus dilakukannya?

Allah swt hanya membekali perintah jihad. Dengan jihad, Allah akan membukakan pintu-pintu-Nya. Shalat dan Sabar yang akan menurun pertolongan-Nya. Inilah tongkat Nabi Musa yang diberikan kepada bangsa Palestina. Yakinkah? Hanya butuh keimanan. Bukankah bila wafat pun akan ada generasi yang melanjutkan perjuangannya?

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (203) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (50) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (222) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (222) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (210) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (173) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (429) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (144) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (194) Sirah Sahabat (114) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (91) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)