basmalah Pictures, Images and Photos
12/16/22 - Our Islamic Story

Choose your Language

Multiplayer Efek dalam Berkarya  Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Setiap kebaikan ada multiplier efekny...

Multiplayer Efek dalam Berkarya 

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)

Setiap kebaikan ada multiplier efeknya. Allah yang melipatgandakan kebaikannya. Teruslah melakukan perbaikan maka hasilnya tidak akan pernah terduga. Allah Maha Bersyukur, setiap satu usaha perbaikan akan dibalas dengan melipatgandakan hasilnya.

Teruslah melakukan perbaikan, semua sisi kekurangan dan kelemahannya akan ditutupi oleh Allah. Allah maha Pengampun akan memperbaiki sisi kekurangan dan kelemahan tanpa disadari atas ikhtiar perbaikan yang dilakukan.

Memohon ampun kepada Allah, apakah hanya dengan lisan? Ikhtiar menghapus dosa hanya dengan memperbanyak dzikir istighfar? Semua upaya perbaikan pada diri, pekerjaan, bisnis dan kekuasaan merupakan upaya mengais ampunan dari Allah.

Jangan pernah khawatir gagal dalam upaya perbaikan.  Bila tidak sempurna, Allah yang menyempurnakannya. Bila ada cacat, Allah yang akan menutupinya. Bila ada kebaikan, Allah yang akan melipatgandakan hasil dan meluas pengaruhnya. Allah Maha Pengampun dan Bersyukur.

Toyota menjadi perusahaan hebat karena terus memperbaiki diri. Ada gudang ilmu dan pengetahuan dalam proses perbaikan. Menjadi pembelajar dalam proses perbaikan. Banyak rahasia tersembunyi yang dibukakan Allah bila terus memperbaiki. Terus memperbaiki adalah proses menghindarkan terpaan krisis, persoalan dan kesulitan yang tak pernah disadari.

Allah terus menganugerahkan hidayah, ilham, kemudahan dan pertolongan-Nya pada mereka yang terus memperbaiki. Setiap ide, proses berfikir, musyawarah, dan implementasi suatu perbaikan, selalu tercurah ampunan dari Allah. Bukankah dalam kesulitan dan kelelahan mukmin ada penghapusan dosa di dalamnya?

Allah menganugerahkan bagi rasa ketentraman dan keyakinan bagi mukmin yang terus berupaya melakukan perbaikan. Walaupun upaya perbaikan belum terlihat hasilnya, namun Allah terlebih dahulu mencurahkan optimisme dan kegairahan. Seperti dalam perang Badar, saat persiapan telah dilakukan,  Allah telah menganugerahkan ketenangan sebelum kemenangan tiba.

Doa itu Kenyataan, Bukan Harapan Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Ada yang aneh pada diri mukmin dan ya...

Doa itu Kenyataan, Bukan Harapan

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)

Ada yang aneh pada diri mukmin dan yang berserah diri kepada Allah. Belum meraih apa pun yang diobsesikan, namun keresahan dan sedih hati sudah hilang seketika. Padahal kebanyakan orang, hilangnya keresahan dan kesedihan justru setelah meraih semua yang diobsesikan.

Hidup mulia atau mati syahid adalah kondisi yang sama. Sebab dunia bukan negri balasan dan impian. Harapan mukmin ada pada sisi Allah. Lebih meyakini janji Allah dari semua kasat mata yang ditangkap, dirasakan dan dinikmati oleh panca indranya.

Berdoa dan bermunajat kepada Allah tentang obsesinya, berarti sudah terrealisasi obsesinya. Obsesinya sudah nyata dalam genggamannya setelah bermunajat kepada Allah. Inti ibadah adalah doa. Dalam shalat, dipenuhi dengan doa. Maka setelah shalat, sebenarnya seluruh obsesinya sudah terrealisasi ada sudah ada pada gengamannya.

Doa itu kenyataan bukan harapan. Bagi yang terhijab dari Allah. Bagi yang memisahkan dunia dan akhirat, doa itu adalah harapan. Namun bagi yang memahami bahwa kehidupan dunia dan akhirat merupakan satu kesatuan yang utuh, maka doa adalah sebuah kenyataan. Doa adalah sesuatu yang sudah digenggamnya.

Seorang sahabat sangat bergembira saat didoakan Rasulullah saw sebagai penghuni surga tanpa hisab. Mengapa bergembira? Sebab doa adalah kenyataan bukan harapan. Para Nabi dan Rasul bersenjatakan doa dalam mengarungi hidupnya. Saat doa dipanjatkan, seketika itu pula kenyataan telah diraihnya.

Janji Allah itu kenyataan bagi mukmin. Oleh sebab itu, berserah diri dan ikutilah hukum-Nya, maka peradaban dunia akan berada dalam genggamannya. Bukan mukmin yang merealisasikannya, tetapi kehendak, kekuasaan dan kemahaperkasaan Allah yang merealisasikannya.

Seorang mukmin tidak akan pernah resah, gelisah dan sedih,  sebab di saat lisan dan hatinya memunajatkan sesuatu maka selurunya terrealisasi saat itu juga. Dunia dan akhirat itu satu rangkaian kehidupan yang utuh.  Bukankah setiap orang selalu mengharapkan masa depan yang lebih baik?

Yang Di Bumi, Hanya Ilusi Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Mana yang nyata, janji Allah yang akan membe...

Yang Di Bumi, Hanya Ilusi

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Mana yang nyata, janji Allah yang akan memberikan kekayaan atau kekayaan yang berada digenggaman? Mana yang nyata, janji Allah atau janji manusia? Mengapa manusia meyakini lebih nyata yang berada digenggamnya? Lebih yakin pada janji manusia?

Berinfaq, bersedekah dan berzakat, untuk menguji mana yang nyata dan ilusi. Semua yang ada di bumi hanya ilusi. Kepemilikkan tanah, hanya sebuah kertas. Uang di bank, hanya coretan angka di kertas. Wujud uang hanya berupa lempengan dan kertas. Kendaraan hanya besi belaka, bila tak bergerak hanya jadi besi kiloan saja.

Apa pun bentuk dan wujud yang ada di permukaan tanah hanyalah tanah belaka. Berarti semua wujud yang ada hanyalah ilusi. Hanya perubahan wujud tanah belaka. Jadi pemburu tanah, ataukah kebersamaan bersama Sang Pemilik Alam Semesta?

Apakah kesenangan manusia juga ilusi? Apa yang dirasakan dan dialami setelah mengecap kesenangan tanpa batas? Hanya keletihan. Hilangnya yang dimiliki. Kehancuran akal dan raga.

Apakah kekuasaan itu ilusi? Kekuasaan hanya seonggok surat keputusan legitimasi. Semuanya akan berakhir walapun ingin diperpanjang dengan kekuatan kediktatoran, pengerahan massa,  kekayaan dan kemiliteran. Semua yang ditinggalkan dan lenyap, hanyalah ilusi.

Mengapa manusia menyenangi yang ilusi, palsu, dan kamuflase? Mengapa manusia lebih memilih ditipu dan dibohongi? Mengapa manusia lebih memilih yang hina dan rusak? Bila hati kesadaran tertutup, manusia kembali pada bentuk asalnya, super bodoh, super zalim kepada dirinya sendiri.

Manusia tak bisa mendefinisikan kemaslahatan dan kemudharatan. Manusia tak bisa mendefinisikan kebaikan dan keburukan bila tak terbimbing oleh iman dan wahyu Allah. Itulah sebab mengapa manusia lebih memilih kamuflase, ilusi dan kepalsuan.

Puncak Peradaban, Memenuhi Panggilan Allah Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Nabi Ibrahim diperintahkan ...

Puncak Peradaban, Memenuhi Panggilan Allah

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Nabi Ibrahim diperintahkan berhijrah ke Mekah bersama istrinya Siti Hajar dan bayinya Ismail. Di dapati negri yang kering kerontang. Tandus, panas, tanpa air dan kehidupan. Lalu diperintahkan meninggalkan Istri dan putranya yang masih bayi. Bagaimana perasaannya?

Siti Hajar menerima kenyataan yang harus dihadapi. Nabi Ibrahim berdoa untuk kemakmuran negri yang tandus dan kering kerontang ini. Allah itu Rahman dan Rahim. Tak pernah meninggalkan hamba-Nya, bila menaati dan berserah diri pada-Nya. Keyakinan adalah kenyataan. Allah selalu menepati janji-Nya.

Allah, hanya cukup mengeluarkan air dari hentakan kaki sang bayi Ismail. Air merubah wajah Mekah. Yang tandus kering kerontang menjadi subur. Tanpa penghuni, menjadi rebutan para kabilah yang sering berlalu lalang di wilayah tersebut. Teramat mudahnya bagi Allah untuk merubah keadaan yang sangat ekstrim.

Allah bisa langsung mengeluarkan air dari mana pun. Mengapa harus menunggu Siti Hajar berlari dari Safa dan Marwa beberapa putaran? Mengapa harus menunggu kaki bayi Ismail menghentak kaki ke bumi? Mengapa harus menunggu Nabi Ibrahim memanjatkan doa? Bukalah pintu langit dengan mengetuk apa yang di bumi. Seperti itu hukumnya.

Allah menguji siapa yang bersabar dan berjihad. Allah tak membiarkan potensi makhluk yang sempurna menganggur. Saat manusia tak disibukkan dengan ikhtiar, maka hawa nafsu dan syetan akan terus menganggu manusia. Berikhtiarlah agar hati, jiwa dan akal tak sempat mendengarkan bisikan syetan dan hawa nafsu.

Puncak ikhtiar Nabi Ibrahim dan Ismail adalah membangun kembali Kabah yang sebelumnya sudah dibangun oleh para Nabi sebelumnya. Puncak karya tertinggi manusia adalah membangun peradaban yang menjadi rumah tempat berkumpulnya manusia untuk berhimpun dalam bimbingan dan ketaatan kepada Allah.

Ikhtiar berkuasa dan mengelola kekuasaan. Berikhtiar membangun bisnis dan mengelola kekayaan. Berikhtiar membangun hukum dan pengelolaan ketertiban interaksi manusia. Membangun sosial budaya dan mengelola wajah dan gaya hidup manusia, harus berujung pada sebuah rumah peradaban yang jiwa dan gairahnya terpanggil untuk memenuhi panggilan Allah.

Titik Terpenting Grand Desain Masa Depan Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Menciptakan masa depan. Merek...

Titik Terpenting Grand Desain Masa Depan


Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Menciptakan masa depan. Merekayasa masa depan. Merancang masa depan. Merencanakan masa depan. Bagaimana caranya? Tak perlu dipusingkan. Tak perlu berkonsultasi dengan para pakar dan konsultan. Karena mereka pun kebingungan akan masa depannya.

Yang terpenting bukan membuat cetak biru dan grand desain masa depan. Ini hanya satu tahapan. Tetapi bukanlah hal yang utama dan pertama. Yang terpenting adalah darimana hadirnya grand desain? Darimana munculnya cetak biru masa depan?

Bila yang mengepung hati hanya berorientasi pada Allah, maka apapun grand desain akan berhasil. Apalagi bila grand desainnya sesuatu yang sudah dijamin kemenangannya oleh Allah. Apalagi bila grand desainnya sesuatu yang pasti ditolong oleh Allah.

Agar mudah meraih sesuatu di masa depan, bacalah Al-Qur'an dan Hadits Rasulullah saw. Apa yang sudah dijamin dan ditolong oleh Allah? Seperti para Sultan Kekhalifahan Turki Utsmani, yang menjadikan pembebasan Konstantinopel sebagai grand desain perjalanan kesultanannya. Sebab Rasulullah saw sudah menjamin kemenangan tersebut.

Bila mendesain sesuatu yang dijamin kehancuran oleh Allah, maka seandainya seluruh jagat raya bersatu dan berpadu membantu dan menopang, maka pada akhirnya akan hancur juga. Seperti grand desain yang dibuat oleh Namrudz, Firaun dan para pemuka kaum yang memusuhi para Nabi dan Rasul.

Semua grand desain yang dibuat oleh pelaku kediktatoran, kezaliman, kekafiran, pelaku tipu daya, pembohong dan munafikin, akan berakhir dengan kegagalan dan kehancuran. Jadi yang terpenting bukan apa grand desain masa depannya.

Yang terpenting dalam merancang grand desain masa depan adalah apakah grand desainnya sesuai dengan grand desain Allah dan Rasul-Nya? Apakah grand desainnya berasal dari niat yang berorientasi pada Allah, bukan kepentingan diri? Itulah kunci mendesain grand desain masa depan.

Jalan Pintas, Agar Misi Berhasil Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Khalid bin Walid seorang panglima den...

Jalan Pintas, Agar Misi Berhasil

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Khalid bin Walid seorang panglima dengan 100% kesuksesan pasca menjadi muslim. Padahal di era jahiliyahnya, tak mampu menandingi kekuatan pasukan Muslimin. Namun pasca menjadi Muslim, mengapa Persia dan Romawi mampu ditaklukkannya? Padahal Persia dan Romawi sebuah adi daya yang kekuatan militernya lebih hebat dari Muslimin?

Abu Bakar, khalifah pengganti Rasulullah saw, saat jazirah Arab bergolak dengan munculnya kemurtadan karena munculnya nabi palsu dan menolak membayar zakat, mengapa beliau tetap mengirim pasukan ke luar Arab untuk menghadapi Persia dan Romawi? Padahal para Sahabatnya menyarankan untuk fokus menyelesaikan persoalan di jazirah Arab terlebih dahulu.

Mengapa Abu Bakar tetap menjadikan Usamah bin Zaid menjadi panglima perang saat ekspedisi pertama dari jazirah Arab? Padahal banyak yang lebih senior, lebih mumpuni dan ahli, dan lebih berpengalaman darinya. Namun mengapa misinya berhasil?

Mengapa Ustman bin Affan dan Muawiyah bin Abu Sofyan membangunkan angkatan laut? Padahal di era Umar bin Khatab, proyek pembangunan angkatan laut tidak disetujui. Padahal angkatan laut Romawi Timur sangat kuat, namun mengapa pada saat awal rintisan, sudah mampu meluluhlantakkan angkatan laut Romawi Timur dengan menguasai kepulauan Sisilia.

Para Sahabat Rasulullah saw selalu berinteraksi dengan Al-Qur'an dan Hadist Rasulullah saw yang menjelaskan capaian keberhasilan kaum Muslimin. Juga, apa yang akan terjadi di masa depan. Mereka bergerak, berjalan, merencanakan dan merespon sesuai arahan Al-Qur'an dan Sunnah Rasulullah saw. Sebab inilah jalan yang lurus. Sebab inilah jalan termudah dan terjamin meraih keberhasilan.

Arah dan geraknya sesuai yang tertulis di Lauhul Mahfud. Persiapannya selaras dengan kesempatan yang akan dibukakan oleh Allah. Bukankah keberhasilan itu bila persiapan sesuai dengan kesempatan dan peluang? Kesempatan dan peluang di masa depan semuanya tertulis di Al-Qur'an dan Sunnah Rasulullah saw sebagai cerminan guratan tulisan yang ada di Lauhul Mahfud.

Kemurtadan itu pasti hancur. Kelak tidak ada lagi kaisar Persia dan Romawi. Umat Islam akan mengarungi lautan seperti gunung-gunung, mereka akan duduk seolah-olah ada di singgasana para raja. Hadist Rasulullah saw ini yang dijadikan panduan. Dari panduan ini Abu Bakar, Umar, Utsman, Muawiyah dan para Sahabat lainnya, membuat grand desain dan bergerak demi terwujudnya kemenangan yang sudah dijamin oleh Allah melalui lisan Rasulullah saw.

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (203) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (50) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (222) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (222) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (210) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (173) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (429) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (144) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (194) Sirah Sahabat (114) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (91) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)