basmalah Pictures, Images and Photos
02/28/22 - Our Islamic Story

Choose your Language

Malam, Melipat Kasur Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Malam begitu sepi. Dahulu, malam adalah madrasah...

Malam, Melipat Kasur

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Malam begitu sepi. Dahulu, malam adalah madrasah luar biasa. Menghasilkan pemimpin, panglima dan ulama hebat. Sekarang, malam penuh kelalaian.

Dahulu malam diisi dengan kekuatan hati dan iman. Malam diisi dengan cinta, rindu, harap, takut dan tangisan pada Allah. Sekarang malam diisi dengan gelak tawa, hiruk pikuk, permainan, kelalaian, pelampiasan hawa nafsu dan kemalasan.

Kualitas manusia tergantung kualitas malamnya. Kualitas iman tergantung kualitas malamnya. Kualitas ilmu tergantung kualitas malamnya. Apa yang diisi pada malam hari, itulah jati diri sebenarnya.

Bilal bin Rabah beristirahat malam dengan memperbanyak shalat, bukan tidur. Itulah pesan Rasulullah saw padanya. Saat tidur berarti kelalaian, namun era ini tidur pun sudah dikurangi dengan permainan.

Rabiah Al Adawiyah mengisi malam dengan 1.000 rakaat. Junaid Al Baghdadi, Abu Hanifah,  Imam Ahmad dan semua ulama Salaf mengisi malam dengan ratusan rakaat. Bagi mereka shalat adalah istirahat, bukan tidur di kasur pembaringan. Abu Hanifah tidak pernah tidur di atas kasur. Ada ulama membakar kasurnya. Ketika berusia 40-an mereka menggulung tikar istirahatnya, mengganti dengan shalat, dzikir dan munajat.

Mereka bisa membangun malam dengan melepaskan ngantuk, makan sedikit hanya pengganjal perut. Bila malam tiba, hati mereka diselimuti kegelapan dan kobaran neraka. Perjalanan dan kesulitan panjang menuju akhirat. Ngantuk mereka hilang karena ketakutan. Kemalasannya pudar karena tangisan.

Untuk apa hidup, bila tidak dianugerahi cinta kepada Allah? Untuk apa hidup, bila tidak dianugerahi rindu kepada Allah? Untuk apa hidup, bila tidak dianugerahi takut kepada Allah? Untuk apa hidup, bila kelak tidak bisa kumpul dan bercengkrama dengan Rasulullah saw? Untuk apa hidup, bila kelak tidak diberi kesempatan bersujud langsung dihadapan Singgasana kemegahan Allah? Bukankah hidup  ini untuk itu?

Untuk apa waktu dan umur? Untuk apa harta dan kekuasaan? Untuk apa ilmu? Untuk apa nikmat? Bila tidak dianugerahkan cinta, rindu, takut dan bersujud dihadapan kemegahan singgasana Allah? Dan bercengkrama dengan Rasulullah saw? Dunia dan seisinya tidak berharga. Nilai dunia tidak lebih bernilai dari sayap nyamuk. Nilai dunia tidak lebih berharga dari bangkai kambing ditumpukan sampah. Nilai dunia hanya air dijari dibandingkan samudera. Begitulah pesan mereka.

Waktu yang panjang, mengapa masih melalaikan? Umur yang panjang, mengapa masih belum menggugah kesadaran? Itulah teguran kepada para Sahabat setelah 7 tahun bersama Rasulullah saw. Itu pula yang menyadarkan Fudhail bin Iyad sehingga menjadi ulama terkenal. Bertafakurlah dengan akal dan hati. Temukan kelalaian diri. Seperti Nabi Ibrahim yang mentafakuri Semesta. Seperti Rasulullah saw mentafakuri di Gua Hira. Itulah permulaan jalan.

Hijab itu diri kita sendiri. Penghalang antara diri dengan cinta, rindu dan takut kepada Allah adalah jiwa kita sendiri. Musuh utama kita adalah diri kita sendiri. Jalan pertama dan utama adalah mendidik diri agar terbuka jalan, agar terbentang jalan antara kita dengan Allah. Mendidik kesenangan diri. Melawan kesenangan diri. Apakah berat mendidik diri bila balasannya adalah cinta, rindu dan takut pada Allah? Bukankah nikmat terbesar di semesta ini adalah cinta, rindu dan takut pada Allah?

Bila kesulitan itu sesuatu yang fana. Bila kesulitan itu pasti berakhir, bukankah itu kemudahan? Bila kesulitan akhirat itu abadi, bukankah itu kesulitan yang sebenarnya? Apa yang terjadi dan ada di dunia itu tak ada gunanya, karena akhirnya semua akan lenyap dan musnah dibawa oleh kematian. Hidup di dunia itu sebenarnya mudah, karena semuanya bersifat sementara.

Kesulitan mengisi malam, sebenarnya tidak ada. Hanya melawan kemalasan saja.

Kurikulum dari Kezaliman Oleh: Nasruloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Syeikh Abdul Qadir Jailani dalam kitabnya Fat...

Kurikulum dari Kezaliman

Oleh: Nasruloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Syeikh Abdul Qadir Jailani dalam kitabnya Fathur Robbani mengutip ucapan Sofyan Tsauri, "Andai langit telah berubah menjadi logam. Andai tanah telah berubah menjadi batu. Andai tak ada lagi tanaman yang bisa tumbuh, lalu berputus asa atas rezeki dari Allah maka dia telah kafir."  Seorang mukmin tak pernah ada putus asa dalam kondisi apa pun. Itulah mental mukmin.

KH Abdullah bin Nuh, Ulama asal Bogor, berkata pada muridnya, "Bagi seorang wali lupa mengingat Allah adalah kafir." Jiwa mukmin selalu mengingat Allah. Jika mental dan jiwa telah berpadu seperti ini, adakah yang bisa mengkalahkannya?

Karakter seperti ini hasil tempaan yang panjang dan melelahkan. Bila Allah ingin melahirkan generasi ini, Allah menyiapkan medan pendidikannya. Allah menyiapkan kurikulumnya. Dengan apa? Tantangan zaman yang sulit, berat, melelahkan dan rentang yang panjang. Itulah mengapa setelah penguasa yang zalim dan diktator akan muncul pemerintah Nubuwah?

Ketika mengorbankan harta begitu mudah. Ketika mengorbankan nyawa begitu murah. Ketika ilmu menjadi mahkota. Ketika akhlak menjadi hiasan. Itulah tanda lahirnya generasi yang diharapkan mampu membangunkan peradaban Nubuwah. Tak ada lagi yang berguna kecuali takwa. Tak ada lagi yang ditakuti kecuali Allah. Generasi seperti ini sudah disiapkan untuk menghancurkan kezaliman dan kediktatoran.

Siklus peradaban ini adalah siklus kezaliman dan kediktatoran. Jadi jangan heran dan kecewa!  Siklus peradaban ini adalah siklus kemungkaran, mengapa harus diratapi? Bukankah kezaliman dan kediktatoran adalah jalan para pencari dunia? Dengan hanya cara itu mereka bisa meraihnya. Itulah satu-satunya cara untuk berkuasa.

Sampai kapan mereka bisa melakukan ini? Berapa lama mereka bisa mengangkangi semuanya? Sampai kapan kepongahan mereka berakhir? Hingga Allah menentukan waktunya. Hingga mereka merasa paling berkuasa. Hingga mereka merasa tak terkalahkan. Hingga mereka merasa telah menjadi Tuhan.

Bila generasi peradaban Nubuwah sudah mengandalkan Allah dalam jihadnya. Ketika generasi ini hanya menggunakan daya kekuatan Allah dalam perjuangannya. Bila generasi ini sudah tak berdaya lagi kecuali merengek pada Allah dalam ikhtiarnya. Itulah tanda Allah memberikan kemenangan atas para pelaku kezaliman.

Perjuangan adalah cara membersihkan jiwa dan hawa nafsu. Perjuangan adalah dalam rangka memurnikan tauhid yang kotor. Agar generasi Nubuwah hidup dalam kebersihan tauhid, kebenaran ibadah dan benar menapaki langkah. Generasi yang ditempa perjuangan akan kokoh dan kuat dalam membangun peradaban baru yang bersih dari kezaliman.

Perjuangan akan membuka kembali sejarah bagaimana para pendahulu generasi Nubuwah berjuang? Membuka kembali khazanah strategi, tujuan, bekal dan penyebab kemenangan. Membuka kembali pesan-pesan pendahulunya. Membuka kembali nilai jiwa, pemikiran dan ibadahnya. Inilah yang tak disadari oleh para pelaku kezaliman. Sedangkan kezaliman akan dihantui oleh pelakunya sendiri. Saling curiga mencurigai sesama mereka.

Dari perjuanganlah nilai-nilai generasi terdahulu diserap dan lakoni oleh generasi saat ini. Nilai sejarah dalam tulisan berubah menjadi sebuah kepribadian nyata. Cerita sejarah menjadi karakter dan jiwa generasi ini. Tulisan sejarah menjadi jiwa-jiwa yang hadir dimuka bumi.

Selamat datang kecurangan. Selamat datang kezaliman. Selamat datang kediktatoran. Kelak engkau akan menyesal telah mendidik kami dengan kepongahan kezaliman. Dari kezaliman akan lahir kehancuran. Itulah hukum pergolakan peradaban.

Melawan Kezaliman, Berbicaralah! Oleh: Nasruloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Terus berjuang di media sosial, terny...

Melawan Kezaliman, Berbicaralah!

Oleh: Nasruloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Terus berjuang di media sosial, ternyata kezaliman takut dengan media sosial.

Baru saja nonton filem Aladin. Tema besarnya, lawanlah kezaliman dengan tak berhenti berbicara. Itulah deklarasi putri Jasmine saat perdana mentrinya mengambil alih kekuasaan ayahnya dengan cara kecurangan.

Apa kekuatan berbicara? Apa kekuatan tulisan? Menpengaruhi, mempengaruhi dan mempengaruhi. Itulah jalan perubahan.

Apa kekuatan berbicara? Apa kekuatan menulis? Mengetuk kesadaran. Putri Jasmani berhasil merubah sikap sang Hakim dengan mengetuk nurani bukan pemikiran. Sang hakim memerintahkan prajurit untuk menangkap perdana mentri yang telah mengaku sebagai  Sultan.

Melawan Kezaliman hanya dengan kekuatan seperti kekuatan yang mereka miliki? Tidak akan pernah bisa. Kezaliman memiliki kekuatan yang sangat kuat. Kita tak perlu memiliki kekuatan seperti mereka. Tak perlu menyamai apalagi melampauinya. Kekuatan berbicara, menulis, menggelorakan kesadaran itulah cara efisien menghancurkan kezaliman. Kita pertontonkan saja kezaliman mereka di ruang publik, diruang pemikiran dan bacaan masyarakat. Itulah cara efektifnya.

Kezaliman selalu mempertontonkan kekuatan dan kehebatan. Kezaliman selalu mengandalkan sihir yang menakutkan. Menciptakan ketakutan itulah kekuatan kezaliman. Ketakutan menciptakan mental budak dan mental tak berdaya. Itulah cara kezaliman menciptakan superriornya.

Enyahkan ketakutan. Enyahkan mental budak. Itu yang pertama kali dilakukan putri Jasmine untuk melawan kecurangan. Suara pun menjadi lantang menggema menyadarkan banyak orang yang tersihir dengan kekuatan kezaliman. Melawan dan melawan, walau hanya bermodal berbicara dan menulis. Berbicara dan menulis dengan argumentasi yang bernurani. Argumentasi yang didasari oleh ilmu dan hati. Putri Jasmine membina ini semua dengan kekuatan membaca, dengan kekuatan literasinya.

Kezaliman dikalahkan oleh dirinya sendiri. Kezaliman akan dikalahkan oleh kekuatannya sendiri. Kezaliman terkalahkan oleh nafsu kekuasaan superpowernya sendiri. Itulah strategi yang digunakan putri Jasmine dan Aladin untuk menumpas kezaliman yang sudah memuncak. Kezaliman dihancurkan dengan nafsu kezaliman.

Sang perdana mentri terkalahkan setelah dia ingin menjadi orang yang paling kuat di jagat raya. Saat menjadi orang yang paling kuat, disitulah kekuatannya sirna. Dia sudah berubah menjadi Jin yang bisa menjadi sangat kuat setelah memiliki tuan. Memiliki kekuatan tetapi statusnya budak? Budak nafsunya sendiri.

Bertindak dengan kekuatan dan kemarahan, itulah bahasa kezaliman. Disitulah nafsu menguasai. Disitulah kecerdasan lenyap. Disitulah kezaliman dipermainkan. Bisakah kemarahan mengalahkan kecerdasan? Bila sudah taraf ini kezaliman hancur sehancurnya. Kezaliman menjadi kerdil walaupun memiliki kekuatan yang sangat besar. Perdana menteri  yang telah menjadi Jin, akhirnya masuk kedalam lampu ajaib. Setelah itu apakah bermanfaat kekuatan yang hebat?

Kezaliman Runtuh Hanya Dengan Keberanian  Oleh: Nasruloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Apa puncak tertinggi dari ke...

Kezaliman Runtuh Hanya Dengan Keberanian 

Oleh: Nasruloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Apa puncak tertinggi dari kezaliman? Kekuasaan dan kekayaan, itulah yang dianggap puncak kekuatan untuk bisa melakukan kerusakan. Namun kekuasaan dan kekayaan pada satu titik tidak akan memberikan energi ketika nafsu sudah ditaklukan.

Pelaku kezaliman takut dengan kematian. Mereka butuh tameng dan benteng yang kuat. Baju yang tidak akan ditembus oleh apa pun. Rumah dan pengawalan yang dijaga oleh pasukan dan tank. Sesungguhnya kezaliman menimbulkan ketakutan pada pelakunya sendiri.

Imam Al Ghazali dalam kitabnya Raudha Tha -Thalibin mengatakan bahwa pecinta dunia itu lemah dan pecinta akhirat itu kuat. Rasulullah saw bersabda bahwa pecinta dunia akan diliputi persoalan yang tidak pernah selesai, hidupnya penuh kekacauan. Itulah yang dirasakan oleh pelaku kezaliman yaitu kelemahan, kekacauan dan ketakutan. Adakah selain itu?

Lihatlah Israel, bisa tegak bila ditopang oleh Amerika dan Inggris. Bisa tegak bila memiliki angkatan senjata paling kuat. Bisa tegak bila ditopang ekonomi dan dana dari Amerika. Bisa aman bila disetiap desa di Palestina di kurung oleh benteng dan pemeriksaan yang ketat disetiap pintu-pintu benteng di setiap desa. Namun anehnya, beberapa tentara Israel dilawan oleh anak kecil sambil membawa susu botol dan batu?

Keruntuhan kezaliman hanya menunggu satu momentum yaitu keberanian. Keberanian yang lahir dari satu mental yaitu iman kepada Allah. Bukankah Ibrahim melawan Namrudz seorang diri dengan argumentasi? Bukankah Musa dan Harun menghadapi Firaun dengan argumentasi? Kekuatan kekerasan akan lunglai dengan argumentasi.

Bukankah para nabi dibekali kitab Suci yang salah satunya untuk berargumentasi dan menggugah hati? Dengan cara ini pula kita bisa meruntuhkan kezaliman.

Pelaku Kezaliman akan bising dengan fakta, argumentasi dan sentuhan nurani. Karena kezaliman akan lenyap ditangan mereka yang jiwanya bergelora dan hidup. Bukankah pekikan Allahuakbar sudah mampu melemahkan mental kezaliman? Biarkan pekikan ini terus membahana dan bergemuruh di negri tercinta.

Kezaliman menghasilkan beban  berat bagi pelakunya. Betapa banyak tentara Amerika yang gila dan bunuh diri atas kezalimannya? Betapa banyak yang mengalami gangguan jiwa? Kezaliman menghancurkan nuraninya sendiri.

Mengandalkan Mukjizat, Cara Para Nabi Menghadapi Gelombang Hidup Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Baga...

Mengandalkan Mukjizat, Cara Para Nabi Menghadapi Gelombang Hidup

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Bagaimana Nabi Nuh menghadapi kedurhakaan kaumnya? Sabar dan mengikuti perintah Allah dengan membuat kapal di atas gunung. Bukankah ini aneh? Allah yang Maha Mengetahui tentang apa yang akan terjadi.

Bagaimana Nabi Hud menghadapi kedurhakaan kaumnya, Aad? Bersabar dalam menyeru. Seluruh waktu, jenis azab dan siksaan kepada pembangkang diserahkan kepada Allah. Nabi Hud hanya fokus menyeru dan memperbaiki umatnya.

Bagaimana Nabi Luth menggadapi kaumnya? Bersabar dan terus menyeru. Tak memperdulikan liku-liku yang dihadapi. Fokusnya hanya menunaikan kewajibannya. Sebab, kelak para Nabi akan ditanya dihadapan kaumnya, Apakah mereka telah menyampaikan seruannya?

Bagaimana Nabi Shaleh menghadapi kaumnya? Bersabar dan terus menyeru. Hingga kaumnya membunuh unta betina yang menjadi mukjizatnya. Saat mukjizat yang menjadi sumber kebenaran, ketentraman dan kemakmuran dibunuh, maka hancurlah kaum tersebut.

Bagaimana Nabi Musa melewati masa sulitnya? Teguh pada mukjizatnya yaitu tongkat. Setiap Nabi dan Rasul dapat melewati tantangannya hanya dengan mengandalkan mukjizatnya, bukan otak, akal, ilmu, teknologi ataupun dugaannya. Bagaimana dengan umat Islam saat ini?

Bila para Nabi dan Rasul menghadapi semua persoalannya dengan mukjizat Allah. Mengapa umat Islam menghadapi tantangan hidup dengan akal, ilmu, teknologi dan persepsi egonya sendiri? Nabi dan Rasul yang merupakan kekasih Allah saja mengandalkan mukjizatnya, mengapa Umat Islam justru meninggalkan mukjizatnya?

Para Sahabat, Salafus Shaleh dan ulama terpercaya, menghadapi liku-liku persoalan hidup dengan mengandalkan mukjizat Al-Qur'an dan syariat-Nya. Mengapa Umat Islam saat ini justru membuang mukjizatnya? Kekuasaan, kekuatan dan kekayaan para penentang kebaikan takkan bisa dilemahkan, kecuali dengan mengandalkan mukjizat dari Allah yaitu mengamalkan Al-Qur'an dan Sunnah Rasulullah saw.

Perang Sihir, Membongkar Kebohongan Penguasa Fir'aun Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Firaun menan...



Perang Sihir, Membongkar Kebohongan Penguasa Fir'aun

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Firaun menantang Nabi Musa untuk perang tanding dengan seluruh ahli sihir di Mesir. Firaun meminta menetapkan sendiri waktu dan tempatnya. Firaun merasa kekuatan ahli sihirnya mampu mengalahkan mukjizat Nabi Musa. Seribu ular melawan satu ular Nabi Musa? Pastilah akan menang.

Ada satu persoalan lagi yang dihadapi Firaun, bagaimana memompa mobilitas seluruh ahli sihir? Setelah waktu dan tempat perang tanding ditentukan. Selama waktu menunggu, Firaun membuat tipu daya. Ahli sihir akan diberi jabatan tinggi. Mereka akan menjadi pahlawan Mesir karena menyelamatkan rakyat Mesir dari pengusiran Nabi Musa. Itulah tipu daya sebelum perang tanding.

Perang tanding dimulai. Para ahli sihir berbaris rapih. Menyiapkan dan menyatukan seluruh kekuatannya. Nabi Musa pun berkata, "Celakalah kalian, jangan mengada-ngada kebohongan terhadap Allah, nanti Dia membinasakan dengan azab." Para ahli sihir terperanjat, mengapa perkataan Nabi Musa berbeda dengan yang diisukan Firaun?.

Para ahli sihir pun terpecah belah. Mereka saling berbantahan sesama mereka. Mengapa ucapan Musa berbeda dengan yang didengungkan oleh Firaun? Para ahli sihir, merahasiakan perpecahan mereka dalam merespon ucapan Nabi Musa. Para ahli sihir meneguhkan diri. Mereka tetap mempercayai ucapan Firaun untuk sementara waktu.

Ahli sihir menantang Musa. Siapakah yang akan lebih dahulu memulai? Nabi Musa mempersilahkan ahli sihir untuk memulai. Tali dan tongkat ahli sihir yang dilemparkan berubah pandangan mata menjadi ular yang sangat banyak, sebanyak tali dan tongkat yang dilempar. Firaun dan rakyat Mesir menyaksikan kehebatan tersebut.

Nabi Musa ketakutan. Allah meneguhkan hati Nabi Musa bahwa dialah yang akan menang. Allah memerintahkannya untuk melemparkan tongkatnya. Persoalan yang dihadapi oleh Nabi Musa dituntaskan dengan tongkatnya yang menjadi wasilah lahirnya beragam mukjizat. Itulah kunci menaklukkan lawan dengan pertolongan Allah. Bagaimana dengan umat Islam saat ini?

Tongkat pun dilempar. Satu ular dari tongkat Nabi Musa menghabiskan seluruh ular-ular para ahli sihir dengan sangat mudah dan dalam waktu yang super cepat. Ular para ahli sihir tak melakukan perlawanan sedikit pun. Ada kekuatan yang maha dahsyat pada ular yang keluar dari tongkat Nabi Musa. Ini bukan kekuatan ilmu, akal, pengetahuan apalagi tipu daya sihir. Ini kekuatan Allah pencipta alam semesta. Seketika itu juga para ahli sihir mengakui Tuhannya Nabi Musa dan Harun.

Ada dua alasan bersujudnya ahli sihir. Sejak awal pertarungan, mereka telah melihat kebohongan Firaun. Nabi Musa tak bermaksud mengusirnya dari Mesir, tetapi menyadarkan akan hakikat hidup. Kedua, ular Nabi Musa bukanlah buah dari sihir. Para ahli sihir sangat paham mana yang tipu daya dan mana yang sebenarnya.

Mulut Firaun, Mulut Penguasa Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Mulut penguasa. Bagaimana karakter ucapa...



Mulut Firaun, Mulut Penguasa

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Mulut penguasa. Bagaimana karakter ucapannya? Apa yang tersembunyi? Apa yang diungkapkannya? Apa maksudnya? Perlu mempelajari bagaimana komunikasi antara Nabi Musa dengan Firaun, lalu bagaimana Fir'aun mengungkapkannya pada rakyatnya.

Nabi Musa dan Harun datang ke Fir'aun dengan kelemahan lembutan. Menjelaskan bahwa mereka berdua datang sebagai utusan Allah. Membebaskan Bani Israel dari kekejaman Firaun dan membawanya keluar dari Mesir.

Nabi Musa dan Harun menjelaskan efek kedurhakaan pada Allah. Menjelaskan hari kebangkitan dan menjelaskan asal usul manusia dari tanah dan akan kembali ke tanah. Juga, menjelaskan mukjizat Nabi Musa. Lalu apa respon Firaun? Apa yang diungkapkan dan disebarkan oleh Firaun kepada seluruh rakyatnya?

Komunikasi yang penuh kelembutan ini. Penghormatan Musa kepada Firaun yang pernah mengurusnya sejak kecil. Ternyata tak bisa meyakinkan niat baik Nabi Musa pada Firaun. Bagaimana Firaun mengungkapkan hasil pertemuan ini? Disebarkan berita Hoax bahwa Musa hendak mengusir rakyat Mesir dari negrinya.

Untuk menunjukkan patriotisme  dan nasionalisme atas kecintaannya pada Mesir, Firaun menantang Nabi Musa "perang tanding" dengan ahli sihir dari seluruh Mesir. Para ahli sihir dibombardir informasi Hoax bahwa Nabi Musa dan Harun hendak mengusirnya dari Mesir dan menghapus adat kebiasaan bangsa Mesir yang utama.

Untuk menunjukkan kesangat seriusnya melawan Nabi Musa dan Harun, Firaun membuat proyek infrastruktur yang sangat ambisius dan fenomenal yaitu membuat bangunan tinggi untuk melihat Tuhan Nabi Musa dan Harun. Seluruhnya rakyatnya direkayasa menjadi pembela Firaun.

Saat perlawanan Firaun makin keras, Allah mengazab Mesir dengan air berubah menjadi darah, dipenuhi kodok, dan belalang. Lalu Firaun mengkomunikasikan pada rakyatnya bahwa semua ini disebabkan oleh kehadiran Nabi Musa. Semua bencana yang terjadi di Mesir disebabkan oleh Musa. Padahal sebenarnya oleh kezaliman dan kedurhakaan penguasa, Firaun.

Mulut Penguasa akan tetap sama dari masa ke masa, dari generasi ke generasi. Sebab, obsesi, imajinasi dan hasratnya tetap sama walaupun sudah berubah model pemerintahannya dan cara mengangkat dan menurunkannya. Haruskah menelan bulat-bulat suara mulut penguasa?

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (196) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (49) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (220) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (205) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (210) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (154) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (424) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (144) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (192) Sirah Sahabat (114) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (90) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)