basmalah Pictures, Images and Photos
08/21/21 - Our Islamic Story

Choose your Language

Memutar Rezeki Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Rezeki yang dianugerahkan Allah, hanya untuk kita? Set...

Memutar Rezeki

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Rezeki yang dianugerahkan Allah, hanya untuk kita? Setiap limpahan rezeki hanya untuk diri sendiri? Lihatlah bunga, keindahannya bukan untuk dibanggakan tetapi agar para binatang penyerbuk datang sehingga kelak bukan hanya  keindahan bunga, tetapi juga menghasilkan buah untuk melanjutkan kehidupannya juga memberikan manfaat pada manusia dan hewan lainnya. Hidup itu memang untuk melayani dan menebarkan kemanfaatan.

Belatung yang menjijikkan, hidupnya untuk dirinya sendiri? Dia mengurai sampah, kotoran dan bangkai agar tak ada bangkai di alam semesta. Tidak itu saja, hasil kerjanya menghasilkan gas untuk energi. Hasil penguraiannya untuk menyuburkan tanah agar tumbuhan dapat hidup sehingga menghasilkan oksigen dan buah-buahan. Seluruh sistem dan rangkaian kehidupan bukan dirinya tetapi lebih banyak untuk selainnya.

Oksigen terlahir dari dedaunan. Setelah lahir, apakah untuk dirinya? Mengembara ke berbagai pelosok jagat raya menikmati keindahan alam semesta? Oksigen terlahir hanya untuk dihirup oleh manusia dan makhluk hidup yang bernyawa, lalu berubah menjadi CO2. Oksigen tak pernah bahwa hidup untuk dinikmati tetapi agar kehidupan terus berputar dan berjalan.

Air terus mengalir di daratan. Lalu menguap ke udara. Terciptalah awan lalu hujan. Tapi, apakah air untuk kesenangan dirinya? Menjelajah alam semesta? Air untuk seluruh yang hidup di alam semesta. Air untuk menghidupi jagat raya. Tak ada yang disimpan. Seluruhnya diserahkan bagi kehidupan ini? 

Bebatuan penahan tanah agar tidak longsor di perbukitan dan pegunungan. Agar air laut tidak menghempas daratan. Batu menjaga tanah agar stabil sehingga manusia dan seluruh makhluk hidup nyaman tinggal di daratan dengan beragam kontur tanahnya. Batu pun berorientasi pada peran di kehidupan ini. Bukan, dirinya?

Lalu bagaimana dengan manusia? Mengapa rezekinya dianggap untuk dirinya sendiri? Mengapa yang didapatkan dianggap sebagai kekayaannya sendiri? Mengapa yang dimiliki dianggap harus dinikmati sendiri? Padahal kehidupan manusia ditopang oleh alam dan jagat raya?

Mengapa manusia kikir dan bakhil? Mengapa tak mau berbagi dan melayani? Mengapa manusia hanya memikirkan dirinya? Mengapa manusia merasakan kekurangan? Padahal hidupnya ditopang oleh alam dan jagat raya? Kiprah manusia seharusnya memberikan rezeki pada manusia lainnya. Seperti alam semesta yang terkoneksi dengan saling memberikan kemanfaatan.

Aneh, Memperebutkan Buatan Manusia Sendiri Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Siapakah yang membuat jaba...

Aneh, Memperebutkan Buatan Manusia Sendiri

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Siapakah yang membuat jabatan kepala negara? Siapa yang membuat jabatan direktur dan komisaris? Siap yang membuat jabatan ketua umum partai? Semua buatan manusia. Mengapa memperebutkan apa yang dibuatnya sendiri?

Bila yang membuatnya makhluk, berarti buatannya lebih rendah derajatnya. Bila yang mendesainnya makhluk, berarti untuk sarana dan prasarana kehidupannya. Mengapa jadi buruan dan ambisi? Mengapa bisa melalaikan dirinya dan Allah untuk meraihnya?

Hanya dengan sematan nama, banyak orang lupa diri. Hanya sebuah panggilan, membuat orang bangga diri. Hanya sebuah sebutan, membuat orang merasa lebih mulia dari yang lainnya. Padahal hak, kewajiban, wewenang dan fasilitas dibuat oleh manusia juga. Memburu yang dibuat manusia, apa kelebihannya? 

Memburu tanah, emas dan perak masih dapat dipahami, karena manusia tak bisa membuat dan menciptakannya. Hanya Allah yang sanggup merekayasa, mendesain dan menciptakannya. Apabila bangga dengan kendaraan, rumah dan jabatan yang dibuat oleh manusia sendiri, apa yang patut dibanggakan?

Pabrik kendaraan merasa pusing bila kendaraan tidak terjual, mengapa pembelinya justru berbangga? Developer rumah merasa pening bila rumahnya tidak laku terjual, pembelinya justru merasa hebat dapat membelinya? Sebuah kontradiksi bukan?

Mengapa manusia merasa mulia hanya dengan sebuah sebutan dan gelar? Mengapa manusia merasa bangga dengan sebuah nama tertentu? Padahal semua hanya persepsi dan anggapan kemuliaan saja.

Manusia terbelenggu dan terkukung oleh pujian yang selangit. Manusia terus terpenjara dengan persepsinya sendiri. Apakah kemuliaan versi manusia adalah kemuliaan? Darimana rasa kebanggaan dan kemuliaan itu? 

Berkumpulnya Yahudi Di Palestina? Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Sejarah bangsa Yahudi berakhir di P...

Berkumpulnya Yahudi Di Palestina?

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Sejarah bangsa Yahudi berakhir di Palestina. Begitulah cara Allah mengumpulkan mereka dalam satu tempat. Setelah sebelumnya, berimigrasi dari satu tempat ke tempat lain. Setelah sebelumnya berpencar ke sejumlah belahan dunia. Apakah ini kejeniusan? Apakah ini kebrilianan? Banyak yang mengatakan ini kejeniusan. Bisa saja ini kelak ambisi ini akan menjadi "Kamp Konsentrasi" yang dibuatnya sendiri. Skenario manusia berbeda dengan sekenario Allah.

Bila Yahudi tidak dikumpulkan dalam satu tempat konsentrasi, bagaimana akhir dunia? Allah menggerakkan hati mereka untuk berkumpul hanya di Palestina. Dengan upaya kezaliman dan penjajahan, mereka merancang berkumpul di Palestina. Mereka menganggap ini prestasi besar, namun sebenarnya ini tipuan besar. Terperosok dalam kubangan yang digali oleh mereka sendiri.

Yahudi sebuah suku bangsa yang tidak memiliki rumah dan tanah air. Bagaimana nasib para gelandangan yang tidak memiliki rumah? Paling berkuasa dan berharta, tetapi tak memiliki rumah? Apakah disebut paling kaya? Apakah disebut sebagai penguasa jagat raya? Mengapa tidak ada satu pun wilayah yang mau menerima mereka? Hingga akhirnya dengan belas kasihan Inggris mereka diberikan tanah di bekas jajahan Inggris Palestina dengan mengusir rakyat Palestina.

Era perbudakan. Dimana rakyat dari Afrika menjadi budak di Eropa dan Amerika. Kini,  bukankah akhirnya mereka diterima sebagai bagian dari warga negara di tempat mereka berada? Namun mengapa tidak bagi Yahudi? Mengapa mereka tidak nyaman tinggal di sejumlah negara? Yahudi dikutuk menjadi babi dan kera, apakah ini karakter mereka yang sebenarnya? Di saat semua bangsa dapat hidup berdampingan dengam ragam perbedaan, mengapa Yahudi justru mengucilkan diri di satu daerah khusus?

Yahudi memilih di Palestina. Bukankah ini tempat paling panas dalam arena pertempuran peradaban? Bukankah ini tempat perguliran, naik-turunya pertarungan peradaban? Lihat saja Amerika, walau pun beda dataran, namun merasa belum menjadi adi daya bila tidak mengambil peran di bumi Syam. Apakah ini memang hukum abadi di kehidupan dunia?

Yunani, Romawi, Persia, Cina dan beragam peradaban yang lahir dan tenggelam sebelum dan sesudah masehi selalu berebut pengaruh di Syam (Palestina). Ternyata hingga akhir zaman pun demikian. Diutusnya para Nabi dan Rasul pun. Walaupun kisah nabi Yusuf sering menceritakan di Mesir. Walaupun kisah Nabi Musa banyak menceritakan Mesir, namun kisah-kisahnya juga terhubung dengan Palestina (Syam)

Kisah hari kiamat pun masih dalam pusaran negri Syam, khususnya Palestina. Dajal,  Nabi Isa dan Imam Mahdi masih dalam pusaran Palestina (Syam). Kehancuran Yahudi pun dikisahkan terjadi di Palestina. Bahkan Padang Mahsyar pun akan dikumpulkan di tempat ini. Bila membaca nubuwah Rasulullah saw, maka berbondong-bandingnya Yahudi berkumpul di Palestina merupakan bagian kisah perjalanan mendekati Hari Kiamat hingga akhirnya mereka dihancurkan.

Belajarlah sejarah, maka kita akan tahu apa yang telah terjadi, sedang terjadi dan apa yang akan terjadi. Belajarlah sejarah dari firman Allah, sabda Rasulullah saw, catatan para ulama dan ahli sejarah yang terpercaya, maka kita akan melihat perjalanan manusia itu sangat pendek, karena garis besar perjalanan manusia sejak diciptakan dan kehancuran  abadi alam semesta sudah dijelaskan. Tak terasa lagi kehidupan yang panjang dan lama. Yang ada hanya kehidupan yang singkat. Umur alam semesta pun menjadi sangat singkat.

Lautan Medan Jihad Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Jihad di lautan. Mabuknya mendapatkan pahala syuha...

Lautan Medan Jihad

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Jihad di lautan. Mabuknya mendapatkan pahala syuhada. Wafatnya sederajat dengan dua orang yang syahid. Inilah yang mendorong Utsman bin Affan mengerahkan pasukan ke Syprus untuk mendekati jantung Romawi Barat dan Timur yaitu Roma dan Konstantinopel. Inilah yang membuat Muawiyah bin Abu Sofyan membangun angkatan perang lautnya sehingga melampaui Romawi Timur.

Ummu Harram seorang wanita, memohon kepada Rasulullah saw untuk menjadi bagian pasukan angkatan laut muslimin. Dia pun syahid setelah menjadi bagian pasukan laut ini.  Andai Muhammad Al Fatih tidak membangun angkatan lautnya, bisakah membebaskan Konstantinopel? Muhammad Al Fatih membawa ahli-ahli pembuat kapal dari penduduk Mesir untuk merancang kapal laut tercanggih.

Menguasai laut berarti menguasai dunia, itulah penyebab Spanyol dan Portugis pernah mampu menjelajah ke berbagai benua. Inggris raya disebabkan kekuatan angkatan lautnya. Andaikan tidak ada pasukan laut Turki Utsmani yang menghadang penjelajahan Eropa, bisa jadi bumi Nusantara akan lebih cepat kedatangan para penjajah Eropa. Andaikan kesultanan di Nusantara tidak ditopang oleh angkatan laut Turki Utsmani, kejatuhan Nusantara oleh penjajah Eropa bisa lebih cepat lagi.

Konflik perbatasan negara lebih banyak soal laut. Yang kuat angkatan lautnya akan semakin bisa menjaga negaranya. Bukankah sebagian besar bumi ini diselimuti lautan? Bukankah kekayaan alam yang masih belum banyak dikelola masih ada di lautan? Bukankah hanya dengan mengelola laut, Nusantara mampu mandiri kesejahteraannya? Inilah kekuatan jihad di lautan.

Andai tidak ada panglima angkatan laut Turki Utsmani yang ahli geografi, maka tidak akan ada peta dunia. Tidak akan ada penjelajahan Eropa ke berbagai benua. Sang panglima ini berumur di atas 90 tahun di era Khalifah Sulaiman Al Qanuni, namun mampu membangun angkatan lautnya yang kuat dan hebat. Membangun angkatan darat yang kuat dimulai di era Rasulullah saw. Membangun angkatan laut yang kuat di era Muawiyah bin Abu Sofyan. Ini nubuwah Rasulullah saw tentang mimpi umatnya mengarungi samudera seperti para raja yang duduk di dipan-dipan.

Jihad di lautan bukan sekedar berperang, tetapi bagaimana menguasai pelabuhan? Menguasi jalur pelayaran? Menggali potensi laut. Menguasi pengelolaan industri hasil laut. Menguasai pengelolan sumber energi yang ada di lautan. Bukankah Nusantara itu bangsa pelaut? Bukankah bugis terkenal dengan pengembaraannya di lautan? Jihad di lautan pahalanya dua kali mereka yang syahid di daratan. Muntahnya saja dicatat sebagai pahala jihad.

Lautan adalah medan jihad kaum muslimin. Jaga kebersihannya. Jaga keelokannya. Jaga apa yang ada di dalamnya. Medan jihad sejauh hamparan lautan yang tak bertepi. Jadilah pelaut dan jadilah mengeksplorasi laut untuk mengemban amanah Rasulullah saw.

Jangan Jadi Text Book Thinking Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Menjadi kutu buku, tetapi jangan menja...

Jangan Jadi Text Book Thinking

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Menjadi kutu buku, tetapi jangan menjadi budak buku. Kata Soekarno, jangan menjadi text book thinking yang pikirannya dipengaruhi oleh buku yang dibacanya. Saat masa kemerdekaan, Bung Karno memperingatkan jangan menjadi Hollandsche denken atau berpikir dengan cara Belanda berfikir, bila seperti ini bagaimana bisa dikatakan merdeka?

Menurut Buya Hamka, semua kalangan terkena penyakit ini, seperti para cendikiawan dan intelektual yang berkiblat ke Barat, yang disekolahkan ke Barat, yang membaca buku-buku Barat. Mereka banyak mengutip dan mengumpulkan pendapat profesor, doktor dan sarjana, akan tetapi pendapatnya sendiri tidak ada? Di kalangan Islam pun bermunculan bahwa ijtihad sudah tertutup jadilah hanya mengikuti apa yang telah ditulis ulama terdahulu. Padahal jaman telah berubah dan butuh solusi baru menghadapi perubahan namun dengan prinsip, rambu dan kerangka yang tetap terjaga.

Menjadi budak buku adalah keterbelengguan dan keterpasungan pemikiran. Padahal, kemerdekaan berfikir dan mengeluarkan pendapat yang menunjukkan kepribadian adalah hakikat yang sebenarnya dari kemerdekaan. Menurut Bung Karno, selama cendikiawan masih belum berani mengatakan "pendapatku adalah seperti ini" dan masih saja menurut professor itu dan ini dalam bukunya yang berjudul itu, belumlah cendikiawan yang memelopori kebebasan dan kemerdekaan pikiran bangsanya.

Membaca tulisan manusia, tak semuanya harus diterima apa pun gelar, setinggi apa pun sekolah dan pangkatnya. Sebagai manusia, pernah khilaf. Cara memandang suatu masalah berbeda-beda, dari sudut pandang yang berbeda-beda. Jika semua  yang dibaca ditelan saja, hilanglah jiwa kritis yang ada pada kita. Gunakan deep thinking dalam membaca. Bertanyalah dan pertanyaankan setiap yang dibaca, agar jiwa kritis terus terjaga.

Menurut Buya Hamka, tujuan membaca buku adalah untuk menyelami pikiran orang lain dalam buku-buku mereka, lalu membandingkan dan mencari tahu siapa diri kita. Telan buku-buku yang banyak, lalu jadikan pupuk untuk menyuburkan diri sendiri dengan pendapat sendiri. Rousseau berkata, "Saya tidak sama dengan orang lain, meskipun saya tidak mengaku bahwa saya yang lebih bagus atau pendapat saya yang lebih benar."

Bergelar Prof, Dr, Arts, Mr, Ir dan lainnya, namun cita-citanya hanyalah pensiun di hari tua. Banyak pula penguasa dan pejabat yang berfikir hanya persiapan pensiun di hari tua. Bukankah mereka berinteraksi dengan beragam ilmu dan buku? Bukankah dahulu banyak berinteraksi dengan guru, dosen dan pendapat cendikiawan lainnya?  Ilmu memang sudah sangat banyak, namun suburnya jiwa budak yang cita-citanya hanyalah pensiun di hari tua.

Menurut Buya Hamka, ilmu harus dibarengi dengan keberanian. Jiwa ketidakberdayaan harus dipupus habis. Bukankah bangsa ini telah banyak para ilmuwan dan cendikiawan, mengapa segala sesuatu masih mengandalkan bangsa lain? Buya Hamka melihat bahwa keberanian bangsa ini dihambat dan dimatikan, hingga hal yang terkecil menimbulkan kesan semakin lama semakin masuk ke dalam pikiran kita, bahwa kita tak sanggup dan tak mampu mendapatkan dan melakukan sesuatu.

Semakin menjadi budak buku, budak pemikiran, budak peradaban bangsa lain, semakin hilang keberanian dan kepercayaan bahwa diri dan bangsa ini mampu menciptakan hal baru yang belum terpikirkan oleh mereka. Jangan sampai, berilmu dan berpengetahuan justru membelenggu dan menghambat kemajuan karena merasa tak bisa lagi menandingi dan menyaingi pemikiran dan teknologi yang ada. Bisa jadi belajar ke sejumlah negri dan membaca sejumlah buku hanya menciptakan para budak modern? Yaitu ketidakberdayaan.

Probabilitas Lahirnya Tokoh Pembaharu Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Membaca biografi BJ Habibie kar...

Probabilitas Lahirnya Tokoh Pembaharu

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Membaca biografi BJ Habibie karya Makmur Makka. BJ Habibie berpamitan dengan pemilik industri pesawat terbang di Jerman saat dipanggil oleh Presiden Soeharto ke Indonesia. Sang pemilik mengungkap teori probabilitas lahirnya manusia yang berkarakter sama dengan BJ Habibie. Dengan menginput ribuan karakter khusus yang ada pada diri BJ Habibie dengan jumlah penduduk dunia di misalkan 200 juta. Maka estimasi lahirnya sosok BJ Habibie membutuhkan waktu 200 tahun. Dalam kurun waktu tertentu, beberapa karakter tertentu akan terlahir kembali.

Semakin banyak penduduk bumi, berarti semakin lama kemunculannya kembali sosok tertentu? Apakah ini menunjukkan kebenaran fakta sejarah, bahwa hidup hanya sebuah pengulangan? Bahwa sejarah adalah masa depan yang terulang kembali. Berarti seluruh sosok yang dikisahkan dalam Al-Qur'an akan selalu hadir dalam kurun waktu tertentu. Inikah salah satu sebab mengapa Al-Qur'an berlaku abadi? Karena seluruh kehidupan hanyalah pengulangan saja?

Banyak sosok yang lahir dalam sejarah yang memiliki kemiripan dengan masa lalu. Sosok Umar bin Abdul Aziz mirip dengan sosok Umar bin Khatab. Sosok Nuruddin Zanky dan Shalahuddin Al Ayubi mirip dengan sosok Umar bin Khatab. Abdullah Ibnu Umar, akhlaknya mirip dengan akhlak Rasulullah saw. Hasan Al-Bashri, akhlaknya mirip dengan para Sahabat. Bahkan beberapa pendeta Nasrani mengatakan bahwa sosok Hasan Bashri mirip dengan Nabi Isa. Imam Mahdi yang akan dilahirkan pun mirip dengan Rasulullah saw.

Di Amerika pernah dilakukan riset tentang kehebatan seseorang. Ternyata nenek leluhurnya pernah ada yang menjadi sosok luar biasa. Mengapa Muhammad saw menjadi Nabi? Karena lahir dari keturunan yang mulia yaitu Bani Hasyim yang jalurnya ke Nabi Ismail dan Ibrahim. Atas alasan itu pula Bani Israil meyakini bahwa Nabi terakhir berasal dari mereka, karena merasa berasal dari keturunan Nabi Yakub, Ishaq dan Ibrahim.

Dalam Taurat dan Injil, lahirnya pemimpin besar sudah terputus dengan lahirnya Rasulullah saw. Dalam Taurat dan Injil, umat Yahudi dan Nasrani menunggu sosok Nabi terakhir yang bernama Ahmad yaitu Rasulullah saw. Sehingga tidak akan ada lagi lompatan sejarah yang besar bagi umat Yahudi dan Nasrani, karena yang ditunggu telah hadir dan wafat. Bagaimana dengan Umat Islam?

Dalam Al-Qur'an, Allah berjanji 
akan muncul generasi baru yang dilahirkan untuk menggantikan generasi lama secara berkesinambungan dalam tubuh umat Islam. Generasi yang lebih mencintai Allah dan Rasulullah-Nya. Generasi yang berjihad dan menegakkan amar makruf nahi. Generasi yang menebarkan kasih sayang. Generasi buih akan terbuang. Generasi yang memberikan manfaat akan terjaga.

Dalam Hadits Rasulullah saw, akan muncul setiap 100 tahun sekali para pembaharu dalam tubuh umat Islam. Akan selalu muncul mereka yang kokoh berjuang di sekitar Baitul Maqdis. Ini sebuah percepatan lahirnya sosok  pembaharu di tubuh umat Islam dibandingkan dengan teori probebalitas tentang pengulangan lahirnya sosok yang pernah ada. Saat Hari Kiamat semakin dekat maka dimunculkan sosok Imam Mahdi dan turunnya Nabi Isa. Inilah sebuah bentuk pertolongan Allah pada umat Islam.

Dalam tubuh umat Islam selalu muncul keoptimisan di tengah keterpurukan. Setiap 100 tahun sekali, umat Islam menantikan tokoh pembaharu yang disiapkan oleh zaman untuk dilahirkan. Setiap kehancuran generasi akan digantikan dengan generasi yang lebih baik. Itulah penyebab umat Islam selalu berhasil membalikkan semua keadaan yang paling terburuk dan terhina sekalipun.

Melatih Jiwa Dengan Peristiwa Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Jalanlah di lingkungan yang kumuh. Berj...

Melatih Jiwa Dengan Peristiwa

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Jalanlah di lingkungan yang kumuh. Berjalanlah di pasar, berhentilah di tempat pembuangan sampah. Susuri sungai yang dipenuhi sampah, yang airnya kotor dan bau. Berjalanlah di perkampungan yang tak tertata. Padahal dahulu tempat ini sebuah hamparan sawah. Airnya mengalir dan udaranya sangat segar. Begitulah cara menghantam jiwa yang menyenangi dunia.

Cara Rasulullah saw mendidik para Sahabat bukan hanya duduk di masjid dan majlis ilmu. Tetapi juga berjalan di berbagai tempat. Rasulullah saw melewati tempat sampah yang ada bangkai kambingnya. Rasulullah saw langsung bertanya, "Adakah yang mau dihadiahi bangkai kambing?" Semua Sahabat menolaknya. Sabda Rasulullah saw, "Dunia itu lebih hina dari bangkai kambing."

Methodelogi pendidikan Nabi Isa pun sama dengan Rasulullah saw. Saat Nabi Isa dan para muridnya melewati bangkai kambing yang membusuk, Nabi Isa bertanya pada murid-muridnya, "Apa yang kalian liat?" Jawaban muridnya beragam ada yang melihat mata yang sudah membusuk. Ada yang mengatakan bau dan sebagainya. Lalu Nabi Isa berkata, "Mengapa tidak melihat giginya yang putih?" Nabi Isa ingin mengajarkan optimisme dan berfikir positif.

Seorang ulama salaf melewati pandai besi yang sedang membakar besi hingga memerah. Apinya terus berkobar. Sang ulama salaf berhenti sejenak tak bisa melanjutkan perjalanan. Sang ulama menitikan air mata tanpa henti. Tangisannya terus mengeras. Dia membayangkan bila besi yang dipanaskan dan dipukul adalah dirinya di neraka. Hati yang peka dan lembut. Hati yang dirahmati Allah memang mudah mengambil pelajaran dari kejadian keseharian.

Saat langit mendung. Siti Aisyah melihat perubahan wajah Rasulullah saw yang sangat drastis. Yang awalnya cerah, tiba-tiba terlihat ketakutan yang amat kuat. Siti Aisyah bertanya, "Bukankah mendung itu berarti akan turun hujan?" Rasulullah saw menjawab, "Bukankah kaum yang diazab Allah, pada awalnya memandang awan dengan kegembiraan? Disangkanya hujan, ternyata azab Allah yang datang. " Bukankah orang yang bertakwa itu selalu takut kepada Allah?

Umar bin Khatab sangat ketakutan bila mendengar ada kambing yang terpleset dan jatuh di jalan. Sangat khawatir bila mendengar ada rakyatnya yang tersesat di jalan. Gemetar ketakutan bila mendengar ada rakyatnya yang tidak bisa makan. Bagaimana pertanggungjawabannya di hadapan Allah? Bagaimana bila rakyatnya menuntut di Akhirat?

Umar bin Khatab "mengharamkan" makanan yang lezat bagi diri dan keluarganya. Umar bin Khatab  "mengharamkan" pakaian indah dan harta dari kas negara bagi diri dan keluarganya.  Umar bin Khatab memandang bahwa memakan semua yang diinginkannya merupakan keburukan bagi dirinya. Umar bin Khatab selalu khawatir tentang pertanggungjawaban Allah.

Menempa diri. Mendidik diri dengan berbagai kejadian keseharian. Agar semua kejadian adalah riyadhah jiwa dan pemikiran yang tidak pernah terhenti. Agar majlis dzikir dan ilmu ada di setiap tempat dan waktu, seperti Nabi Khidir yang mendidik Nabi Musa dengan beragam kejadian bukan hanya duduk mendengarkan saja.

Riset Seni Bercengkrama Bersama Alam Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Yang disukai dari liburan adalah...

Riset Seni Bercengkrama Bersama Alam

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Yang disukai dari liburan adalah riset produk. Riset seperti memasuki ruang gelap hanya mengandalkan imajinasi dan pemahaman berbagai karakter bahan. Bila bisnis mudah dicontek dan teknologi yang dibutuhkannya sederhana, maka dibutuhkan pengembangan produk yang kontinyu. Berhenti riset berarti dicontek. Jadi harus paham karakter bisnis yang digeluti.

Jangan berhenti melakukan riset. Hukum riset adalah bersungguh-sungguhlah maka Allah akan membuka jalan-jalan-Nya. Dari riset ditemukan karakter dan hukum baru. Banyak penemuan sebuah karya dari ketidaksengajaan. Seperti penemuan sinar-X, yang tak sengaja menemukan sinar yang bisa menembus benda padat. Seperti hukum grativitasi bumi, dipahami setelah melihat jatuhnya apel.

Riset merupakan seni berinteraksi dan bercengkrama dengan alam yang tidak bisa berbicara. Alam memiliki sifat, kebiasaan dan budaya tertentu. Kebiasaan ini dapat terbaca dari hukum aksi-reaksi, sebab-akibat dan responnya.  Bila reaksi, respon dan akibatnya konstant terhadap sesuatu maka itulah sifat yang dimiliki oleh obyek yang diteliti. Al-Qur'an berbicara bahwa burung pun memiliki karakter seperti manusia. Persoalannya, bagaimana memahaminya? 

Riset sebuah upaya tafakur dan tadabur. Membongkar keajaiban makhluk Allah yang tersebar di jagat raya. Riset merupakan silaturahim manusia terhadap alam semesta. Dari silaturahim inilah manusia menjadi lebih bersahabat dan menciptakan sinergi dalam membangun alam semesta. Membangun Alam semesta bukan sekedar sinergi manusia dengan manusia, tetapi manusia dengan seluruh makhluk Allah yang ada.

Seorang ustadz ada yang mengirimkan Al-Fatihah bagi alam semesta. Ada yang mengirimkan Al-Fatihah bagi petir dan hujan. Menurut sang ustadz, ini bentuk silaturahmi kepada alam semesta. Dengan bersilaturahmi maka makhluk-Nya akan memperkenalkan diri, lalu tunduk dan membongkar rahasia dirinya. Mungkinkah ini rahasia penyebab ilmu pengetahuan dan teknologi meningkatkan pesat di tangan umat Islam? Dibandingkan di era Yunani, Romawi dan Persia?

Menurut BJ Habibie, ilmu dan teknologi berkembang juga di era Yunani, Romawi dan Persia, Namun kecepatannya tidak seperti di era Islam. Apa rahasia? Keterpaduan ketundukan jiwa muslimin dengan alam semesta kepada Allah. Keterpaduan ibadah muslimin dan alam kepada Allah. Kasih sayang  muslimin dengan alam yang membuat jagat raya pun membuka komunikasi dan memperkenalkan sifatnya.

Keberhasilan riset. Penemuan ilmu dan teknologi bukan soal kejeniusan akal, kehebatan methodelogi dan peralatan riset, tetapi juga bagaimana respon objek yang diriset? Apakah mereka mau membuka,  memperkenalkan dirinya dan membuka komunikasi dengan manusia? Alam semesta bukan benda mati, tetapi jasad yang memiliki jiwa juga. Maka bersiaplah dengan jiwa bukan sekedar laboratorium yang super canggih saja.

Sejarah Sarana Pengetuk Hati Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Al Qur-an menjadikan sejarah sebagai sar...

Sejarah Sarana Pengetuk Hati

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Al Qur-an menjadikan sejarah sebagai sarana mengetuk hati dan kesadaran. Sarana menggugah dan pembuka pintu taufik dan hidayah. Sunatullah hati memang mudah tersentuh dengan beragam kisah dan sejarah. Sunatullah hati mudah digentarkan oleh sejarah.

Dengan sejarah tak perlu cambukan  algojo yang kejam. Dengan sejarah tak perlu petarung hebat untuk menundukkan manusia. Cukuplah dengan kisah, biografi dan sejarah untuk menghancurkan kelalaian dan kekerasan hati. Cukup sejarah untuk memberikan sinar kepada hati. Itulah hukum yang telah Allah tetapkan kepada hati. Bagaimana bila hati tak bergeming?

Dalam Al-Qur'an setiap pengajaran dan peneguhan iman dan tahuid selalu disisipkan sejarah dan kisah. Ada sosok sentral yang telah melakoni liku-likunya. Dalam Al-Qur'an setiap penjelasan dan  penerapan syariat selalu disisipkan sejarah dan kisah. Ada sosok sentral yang pernah tunduk dan patuh melaksanakannya.

Inilah seni Al-Qur'an memasuki relung hati yang sudah bising dengan bisikan hawa nafsu dan syetan. Inilah seni menghidupkan api lilin di dalam kepekatan malam yang hitam karena keasyikan maksiat. Inilah seni melunakkan hati yang sudah keras dengan pembangkangan. Sejarah memang ilmu tertua dalam kehidupan ini. Karena kesadaran dan meluruskan manusia sebenarnya cukup dengan membangun kesadaran akan sejarah.

Pukulan telak kepada hati dan akal manusia adalah sejarah. Akal manusia sering kali mempercayai materialistik yang nyata. Fakta sejarah selalu mengepung manusia, baik hanya berupa kisah dari mulut ke mulut, yang sudah dibukukan atau peninggalan sejarah yang berserakan di museum ataupun lokasi kejadian.

Bukankah manusia menikmati perjalanan dan berwisata? Bukankah fitrah manusia tergerak hatinya untuk mengitari dan memahami masa lalu? Inilah fitrah yang Allah tanamkan ke dalam hati.  Oleh karena itu, sejarah sebuah fakta yang hidup di perjalanan manusia.

Bagaimana Al-Qur'an mengisahkan sejarah? Kadang sangat detail. Setiap dialog diungkapkan dengan jelas. Setiap fragmen dan urutanya sangat terstruktur. Namun kadang sangat singkat dan padat. Hanya menjelaskan kezaliman yang telah dilakukan juga azab yang telah ditimpakan. Semua tersisip dalam penjelasan dan pemahaman aqidah  dan syariah. Itulah penyebab pemaparan sejarah dalam Al-Qur'an tak pernah membosankan.

Nikmatnya Kerahasiaan Takdir Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Qadar itu sangat super rahasia. Manusia ...

Nikmatnya Kerahasiaan Takdir

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Qadar itu sangat super rahasia. Manusia tak sedikit pun mengetahuinya. Bagaimana cara menyikapinya? Bagaimana menikmatinya? Bagaimana mendapatkan kebaikannya? Yang termudah ikuti tuntunan Allah dalam syariat-Nya. Ikuti tuntunan Sunah Rasulullah saw dalam mengisi seluruh ruang dan waktu.

Tentramkan jiwa bersama tuntutan Allah dan Sunnah Rasulullah saw, dalam dekapan ini ada nasihat, arahan, perlindungan dan pertolongan. Dalam dekapan ini ada terobosan, lompatan dan keluarbiasaan yang siap diilhamkan ke dada manusia. Dalam dekapan ini ada rahasia yang ingin diajarkan Allah secara langsung ke dalam jiwa yang tentram bersamanya.

Bila tidak mentramkan jiwa bersama tuntutan Allah dan Sunnah Rasulullah saw yang terjadi hanya  kehancuran. Setiap fragem kehidupan manusia dipenuhi "konspirasi", tipu daya yang luas. dan jalur jebakan yang sangat banyak. Kadang tipuan dibalas tipuan. Maka dalam mengarungi seluruh situasi bertawakal kepada Allah yang pasti menyempurnakan segala urusan-Nya.

Menurut Sayid Qutb dalam tafsir Fizilalil Quran mengatakan bahwa qadar Allah itu terus bergerak, berganti terus, dan kejadian-kejadian terjadi terus menerus. Sikap menyerahkan segala urusan kepada Allah itulah perkara yang utama dan terbaik. Menjaga hubungan dengan-Nya, lebih tertuntun dan terarah. Di dalam ketakwaan dan merasakan pengawasan Allah terdapat segala kebaikan.

Jiwa manusia bisa dikuasai oleh keadaan yang sedang terjadi dengan segala kondisi dan sentuhan yang ada di dalamnya. Bisa jadi segala jalan keluar menuju masa depan tertutup. Sehingga, jiwa menjalani hidup dalam penjara situasi dan kondisi yang terjadi. Dan, ia merasakan bahwa situasi itu gelap selamanya, dan segala kondisi dan keadaan yang terjadi akan selalu menyertai dan mengusiknya. Ini merupakan penjara jiwa yang mengunci dan merusak otot-otot dalam banyak hal.

Namun, bukan itu hakikatnya, karena qadar Allah selalu bekerja, selalu berganti, dan selalu berubah. Juga selalu menciptakan sesuatu yang tidak terlintas dalam perhitungan manusia berkenaan dengan keadaan dan situasi. Yaitu, jalan keluar dan keluasan setelah mengalami kesempitan. Kemudahan setelah kesulitan. Kelapangan setelah kesukaran rezeki. Allah dalam setiap hari selalu sibuk dengan segala urusan. Dia akan menampakannya bagi makhluk setelah hal itu tertutup dari mereka.

Allah menghendaki agar hakikat ini tertanam kokoh dalam diri manusia. Sehingga, mereka selalu berharap terhadap apa yang diperbuat Allah dalam segala urusan yang selalu diperbaharui-Nya dan pintu-pintu harapan selalu terbuka terhadap perubahan situasi dan kondisi yang dialami. Juga agar jiwa-jiwa selalu dinamis dengan harapan-harapan, optimis dengan cita-cita, dan tidak terbentur dengan pintu-pintu keluar yang terkunci. Dan, dia tidak hidup dalam penjara situasi dan kondisi yang terjadi. Yang terjadi bisa saja membawa sesuatu yang tidak pernah terbayangkan.

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (184) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (48) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (219) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (198) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (209) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (136) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (403) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (142) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (189) Sirah Sahabat (113) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (88) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)