basmalah Pictures, Images and Photos
11/03/23 - Our Islamic Story

Choose your Language

Masih Ingin Merubah Takdir? Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Andai diberi kesempatan oleh Allah untuk merubah takdir di masa lalu, ta...


Masih Ingin Merubah Takdir?

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 



Andai diberi kesempatan oleh Allah untuk merubah takdir di masa lalu, takdir apa yang ingin diubah? Allah menuliskan takdir dengan kesempurnaan dan kemuliaan-Nya, layakah diubah? Allah menuliskan takdir dengan Rahman dan Rahim-Nya, adakah pilihan yang lebih baik lagi?

Para Nabi dan Rasul serta sosok yang dikisahkan di dalam Al-Qur'an, mereka ditempa ujian yang terberat. Adakah doa mereka yang ingin merubah takdirnya? Meminta mengulangi episode kehidupannya? Yang tercatat ingin memperbaiki takdirnya hanya mereka yang durhaka kepada Allah. Seluruh takdir itu memuaskan selama beriman kepada Allah.

Allah memerintahkan Nabi Ibrahim untuk menempatkan istri dan anaknya di padang pasir yang tandus tanpa air dan kehidupan. Apakah ditolaknya? Dijalani takdir tersebut dengan ketaatan dan keridhaan. Lalu berdoa kepada Allah agar negri tersebut menjadi negri yang aman dan diberkahi. Di era Qushay bin Kilab, Mekah menjadi kota termaju di Hijaz. Sekarang, bagaimana wajah kota Mekah?

Takdir para Nabi adalah terusir dari negrinya sendiri. Allah memerintahkan Rasulullah saw hijrah ke Madinah, bukankah Allah sanggup memenangkan dan menolongnya di Mekah? Rasulullah saw mengikuti saja takdirnya. Rasulullah saw dan para Muhajirin melantunkan kerinduan pada Mekah. Ternyata kepindahannya ke Madinah membuat kekuatan Mekah lumpuh karena sumber daya ekonomi Musyrikin Quraisy terganggu. Akhirnya, Rasulullah saw menang tanpa terlalu banyak konfrontasi.

Di geladak kapal, sedang terjadi pengundian siapa yang akan dilempar ke laut agar kapal tidak diterjang ombak besar. Ternyata Nabi Yunus yang harus dilemparkan. Di perut ikan paus, bagaimana sikap Nabi Yunus? Bertaubat akan tindakan kezaliman dirinya karena meninggalkan kaumnya, lalu bertasbih, mengakui kehambaan diri kepada Allah.

Tak perlu menyesali takdir. Tak perlu ada keinginan merubah takdir sekarang apalagi masa lalu. Prinsip takdir itu adalah kesudahan yang baik bagi orang yang beriman. Berdoalah untuk meraih akhir yang baik atau khusnul khatimah. Bagaimana membuahkan segala sesuatu menjadi khusnul khatimah?

Ikuti arus gelombang takdir dengan berselancar. Menikmati takdir seperti para Nabi dan Rasul menikmati drama kehidupannya. Tunaikan kewajiban sebagai hamba Allah. Maka seluruh takdir menjadi keindahan. Semuanya akan memasuki gerbang khusnul khatimah.

Metode Dakwah Mengikuti Peradaban Oleh: Nasrulloh Baksolahar Walisongo apakah berdakwah hanya dari mimbar ke mimbar? Dari cerama...

Metode Dakwah Mengikuti Peradaban

Oleh: Nasrulloh Baksolahar


Walisongo apakah berdakwah hanya dari mimbar ke mimbar? Dari ceramah ke ceramah? Dari tulisan ke tulisan? Medan dakwah itu seluas medan kehidupan manusia. Medan dakwah itu sekompleks aktifitas manusia.

Kiyai Mojo memiliki murid yang tak tangkas berperang. Tak ahli dalam kitab dan ilmu syariat. Dia ahli dalam bidang seni. Sang kiyai memanggilnya agar menjadi dalang. Dari dalang inilah dia menghimpun data intelejen yang diteruskan ke pangeran Diponegoro. Semua gerakan Belanda terbaca. Belanda kesulitan menghadapi perang Jawa.

Syeikh Maulana Malik Ibrahim memulai dakwahnya dengan membangun bendungan, membuka lahan persawahan dan membangun warung. Di era anaknya, Sunan Ampel, barulah dibangun pesantren. Maulana Ishaq memulai dakwahnya di Banyuwangi dengan menyembuhkan rakyat dari wabah penyakit. Setiap persoalan yang dihadapi manusia adalah medan dakwah.

Sunan Gunung Jati berdakwah dengan membangun angkatan perang yang kuat untuk mengusir Portugis dari Sunda Kelapa. Lalu membangun Kesultanan Banten dan membangun Istana dekat pantai sehingga bisa dibangun pelabuhan yang besar dan ramai. Saat Portugis menaklukkan Malaka, pelabuhan Banten menjadi pelabuhan terpenting menggantikan peran Malaka.

Syeikh KH Hasyim Ashari, sebelum membangun pesantren, beliau memiliki jaringan bisnis ke seluruh penjuru Nusantara. Banyak masyarakat yang datang bertamu untuk belajar bertani. Diajarkan bahwa saat menanam harus menghadap kiblat dan membaca shalawat. Setelah itu barulah beliau membangun pesantren.

Syeikh Yusuf Al Makassari, saat di Banten, beliau menjadi Mufti kesultanan Banten. Saat diserbu Belanda, beliau menjadi penasihat strategi perang. Saat ditangkap dan dibuang ke Srilanka oleh Belanda, beliau mengajar para ulama India, Sultan India dan jamaah Haji dari Nusantara yang beristirahat sebelum melanjutkan ke Mekah. Saat dibuang ke Afrika Selatan, beliau menjadi Mursyid Thariqah.

Berdakwah mengikuti peradaban yang ada, menghadirkan solusi yang dibutuhkan, mengoptimalkan potensi dengan peran yang sudah dititipkan Allah padanya. Dakwah itu penuh warna seperti warna warni kehidupan.

Filosofi Pendidikan Nabi Ibrahim dan Keluarga Imran Membangun generasi, belajarlah pada Nabi Adam, Nuh, Ibrahim dan keluarga Imr...

Filosofi Pendidikan Nabi Ibrahim dan Keluarga Imran


Membangun generasi, belajarlah pada Nabi Adam, Nuh, Ibrahim dan keluarga Imran. Nabi Adam pembangun generasi manusia pertama. Nabi Nuh pembangun generasi manusia kedua. Jarak keduanya 10.000 tahun atau 100 abad. Dari keturunan Nabi Nuh terlahirlah beragam bangsa di dunia saat ini.

Dari Nabi Ibrahim melalui Nabi Ismail terlahirlah Nabi Muhammad saw yang menjadi rahmat bagi seluruh alam semesta. Dari Nabi Ibrahim melalui Nabi Ishak kemudian ke keluarga Imran terlahirlah Nabi Isa, yang kemudian oleh pemeluk Kristen disebut Yesus Kristus. Inilah generasi terbesar di kolong jagat raya ini. Mengapa disebutkan keluarga Imran bukan Nabi Yaqub?

Keturunan Nabi Yaqub yang disebut Bani Israel merupakan komunitas yang sedikit secara jumlah maupun agamanya yaitu agama Yahudi.  Secara umat dan agama cendrung tertutup untuk golongan mereka saja. Itulah sebab disebutkan keluarga Imran bila berbicara tentang sebuah umat.

Apa yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim dan keluarga Imran? Bagaimana hasil didikan mereka? Keturunan Nabi Ibrahim melalui jalur Nabi Ismail mengabdikan hidupnya di sekitar Kabah. Membangun, memelihara, menjaga, memperbaiki Kabah. Menjamu dan menyambut  umat manusia yang berhaji. Mereka tetap hidup bersama Kabah.

Keturunan keluarga Imran yaitu Siti Maryam dan Nabi Isa mengabdikan hidupnya di Baitul Maqdis atau Masjid Al-Aqsha. Keluarga Imran telah menazarkan keturunannya untuk mengabdikan di Baitul Maqdis. Oleh sebab itulah Maryam terus beribadah di tempat ini.

Saat Dajjal hendak mengepung dan menghancurkan kaum Muslimin di Masjidil Aqsha, maka datanglah Nabi Isa. Beliau shalat bersama kaum Muslimin, lalu ikut berperang bersama Muslimin melawan Dajjal. Dajjal pun terbunuh di tangan Nabi Isa. Keturunan keluarga Imran, penjaga Baitul Maqdis sejati.

Bukalah surat Al-Baqarah dan Ibrahim. Banyak doa Nabi Ibrahim untuk keturunannya yang dipanjatkan kepada Allah. Itulah filosofi pendidikannya. Bukalah surat Al-Imran, banyak doa keluarga Imran dan saudaranya untuk keturunannya. Itulah filosafi pendidikan keluarga Imran. Belajarlah dari Nabi Ibrahim yang merupakan bapak semua para Nabi dan Rasul. Belajarlah dari sebuah keluarga biasa saja yang berhasil melahirkan Nabi.

Kepelikan Terurai Dengan Shalat Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Seorang pengusaha memiliki jaringan bisnis di luar negeri dan Indone...

Kepelikan Terurai Dengan Shalat

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 

Seorang pengusaha memiliki jaringan bisnis di luar negeri dan Indonesia. Dia sedang merintis usaha minimarket perlengkapan bayi di Indonesia. Saat di gudang distribusi, terlihat dia sedang shalat di lantai gudang yang penuh berdebu. Padahal dia sudah melakukan shalat fardhu. Seorang karyawan melihatnya. Mengapa shalat di lantai gudang?

Ternyata pengusaha ini memiliki kebiasaan, bila sedang memiliki persoalan, termasuk soal bisnis, yang bersifat strategis maupun teknis, jangka panjang atau pun jangka pendek, yang pertama dilakukan adalah shalat terlebih dahulu. Bukan berfikir atau beraksi terlebih dahulu.

Saat ditanyakan, dia menjawab, "Bukankah manusia diperintahkan meminta pertolongan dengan sabar dan shalat?" Ibnu Sina bila memiliki persoalan tentang riset ilmiahnya, dia bersegera shalat. Imam Bukhari bila menulis hadist, terlebih dahulu shalat. Sejak dahulu para ilmuwan muslim "mengandalkan" shalat untuk menuntaskan persoalannya. Bagaimana generasi pelanjutnya?

Rasulullah saw memerintahkan Bilal bin Rabah shalat untuk menghibur dirinya. Bekal pertama Rasulullah saw dan para Sahabat dari Allah dalam mengarungi tantangan dakwah adalah shalat. Saat seorang Sahabat tertawaan oleh musuh dalam misi intelejennya, yang menjadi bekalnya hanya shalat. Di saat akan dieksekusi mati, dia memohon ijin shalat dua rakaat. Inilah ijtihadnya.

Dahulu, para raja bila menghadapi persoalan pelik dalam urusan kenegaraan, dia menyendiri di persemediannya meminta dan menunggu  wahyu keprambon dari Sang Maha Pencipta. Pertempuran besar Manjikert di era Alp Arslan Bani Saljuk, pertempuran laut pertama dengan Romawi di era Muawiyah Bin Abu Sofyan bani Ummayah , pembebasan Konstantinople di era Muhamad Al Fatih Turki Utsmani, pertempuran Ainun Jalut melawan Mongol di era Al Qutudz, semuanya di awal dengan shalat.

Bila pertempuran besar yang bersejarah di dunia dapat dimenangkan dengan shalat. Bila para raja menuntaskan peliknya konflik pemerintah dengan shalat. Bila ilmuwan muslim terdahulu meraih penemuan besar dengan shalat. Mengapa tidak dilanjutkan tradisi ini?

Shalat adalah wasilah interaksi ruhani dan jasadi yang disediakan Allah bagi hamba-Nya. Shalat adalah waktu dan momentum yang paling berharga di kehidupan ini. Kesulitan dan tantangan terus mengepung hanya agar manusia kembali kepada-Nya.

Di Negri Antah Berantah Dunia Oleh: Nasrulloh Baksolahar Manusia mengawali kehidupan dunia dalam kebodohan dan ketidaktahunan. D...

Di Negri Antah Berantah Dunia

Oleh: Nasrulloh Baksolahar


Manusia mengawali kehidupan dunia dalam kebodohan dan ketidaktahunan. Di alam rahim tidak diberi bekal, kecuali  "tidak ada Tuhan selain Allah" saja. Dalam kelemahan, manusia memasuki dunia ini melalui proses persalinan. Lemah, tak berdaya, bodoh dan tak tahu apa pun. Dunia sebuah negri asing antah berantah. Seperti itukah manusia memasuki alam barzah?

Di dunia, dengan rahmat-Nya, Allah menjamin rezekinya. Menumbuhkan rasa kasih sayang pada orang tua, kerabat dan tetangganya. Diberi dispensasi  hingga usia akil baligh untuk belajar, sehingga kesalahannya tak berdosa. Dibimbing dengan wahyu Allah dan Sunnah Rasulullah saw. Itulah rahmat-Nya di dunia. Bagaimana dengan alam barzah?

Selama di dunia, Allah sudah menginformasikan hiruk pikuk alam barzah hingga perjalanannya di negri akhirat. Apa rentetan peristiwa yang akan terjadi? Apa saja persiapan menghadapi rentetan peristiwa tersebut? Alam barzah dan negri akhirat bukan negri asing yang tak dikenal. Bukan negri "antah berantah". Allah sudah memberikan peta perjalanan, peristiwa, solusi dan bekalnya dengan jelas dan detail melalui wahyu Allah dan Sunnah Rasulullah saw.

Allah tidak pernah menzalimi hamba-Nya. Karena dunia adalah negri asing antah berantah bagi manusia, maka Allah memberikan ampunan dan menerima taubat juga memberikan bimbingan yang detail melalaui wahyu Allah dan Sunnah Rasulullah saw. Bagaimana dengan alam barzah dan negri akhirat?

Alam barzah dan negri akhirat adalah negri yang sudah dijelaskan melalui wahyu Allah dan Sunnah Rasulullah saw. Jadi tak ada dispensasi lagi. Yang ada hanya negri balasan dari apa yang dilakukan di dunia. Tidak ada masa pembelajaran dan taubat. Tak ada kata kembali ke dunia karena kehidupan akhirat sudah dijelaskan di dunia.

Manusia pada dasarnya adalah makhluk surga. Sebab itulah syetan menggodanya agar menjadi teman di neraka. Para malaikat keheranan mengapa manusia masuk neraka, bukan para pemberi peringatan dan pembelajaran sudah datang silih berganti?

Di negri asing antah berantah dunia, yang bisa menyelamatkan hanya mentaati Allah. Semua ideologi buatan manusia hanya membawa pada kesesatan. Sehebat, seluas dan sepintar apa pun manusia tetap bodoh di negri antah berantah ini. Tak paham kehidupan tetapi mengajarkan esensi dan jalan kehidupan.

Konsep Hidup Alam Barzah Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Di Alam Barzah, manusia menanti Hari Kiamat. Berapa lamakah?  Manusia menda...

Konsep Hidup Alam Barzah

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Di Alam Barzah, manusia menanti Hari Kiamat. Berapa lamakah?  Manusia mendapatkan rahmat-Nya dengan balasan amal jariahnya yang terus mengalir dari ilmunya, sedekahnya, karyanya dan lantunan doa dari keturunannya dan kaum muslimin. Ditemani oleh amalnya semasa hidupnya.

Di Alam Barzah, tabungan ganjaran atau pahala masih terus mengalir dan bertambah walapun sudah tidak bisa beramal lagi. Di alam dunia, tabungan ganjaran dan pahala hanya didapatkan bila beramal saja. Maka   berkaryalah dengan  berorientasi masa depan yang berkesinambungan. Mengapa manusia justru lebih memilih orientasi keuntungan jangka pendek?

Walaupun esok dunia hancur, beramallah yang berorientasi jangka panjang. Andaipun tidak terlaksana, namun niatnya sudah menjadi catatan amal jariah di sisi Allah. Jangan pernah berkarya untuk kepentingan hari ini saja. Jangan membangun sesuatu untuk kesenangan hari ini saja atau pribadi saja.

Apa gunanya kesenangan diri? Perhatikan bangunan atau gedung yang dibangun atas motivasi kesenangan diri, saat masih hidup pun sudah hancur. Banyak bangunan beberapa tahun sebelumnya merupakan rumah mewah mempesona, hari ini tidak ada lagi penghuninya dan bangunannya mulai hancur.

Perhatikan bangunan yang berorientasi jangka panjang, selalu lahir dan muncul generasi baru yang memperbaharui dan merawatnya. Seperti Kabah, datanglah Nabi Ibrahim dan keturunan Nabi Ismail yang terus memperbaharui dan menjaganya. Lalu, dimanakah bangunan istana  Babilonia, Yunani, Romawi dan Persia?

VOC, perusahaan dagang Belanda, penguasa perekonomian Nusantara. VOC sangat besar pengaruhnya bagi perekonomian Eropa saat itu. Bagaimana akhirnya? Bukankah didukung oleh penguasa Belanda? Bukankah memiliki militer yang dikelolanya sendiri? Bukankah memiliki tanah jajahan yang melebihi luas Eropa? Bukankah ditopang oleh antek-anteknya hingga pelosok negri? Bukankah seluruh sumber bahan mentah dan jalur distribusinya dikuasainya? Tanpa konsep amal jariah semuanya berakhir.

Orientasi Alam Barzah adalah orientasi amal jariah. Amal Jariah merupakan konsep berkarya dan investasi yang berkesinambungan yang melampaui zaman dan generasinya. Semua karya apa pun yang bentuknya kemaslahatan hidup untuk generasi sekarang dan masa depan itulah amal jariah. Menikmati Alam Barzah dengan konsep Amal Jariah.

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (184) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (48) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (219) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (198) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (209) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (136) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (403) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (142) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (189) Sirah Sahabat (113) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (88) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)