basmalah Pictures, Images and Photos
10/13/22 - Our Islamic Story

Choose your Language

Ini Orang Pertama yang Rayakan Maulid Nabi Muhammad REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Maulid Nabi merupakan hari perayaan kelahiran Nab...

Ini Orang Pertama yang Rayakan Maulid Nabi Muhammad

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Maulid Nabi merupakan hari perayaan kelahiran Nabi Muhammad SAW yang jatuh pada 12 Rabiul Awal. Namun, dalam peringatan Maulid Nabi ini ada perbedaan pendapat di kalangan umat Islam, ada yang membolehkannya dan ada beberapa yang menghukuminya bid’ah.

Terlepas dari pembahasan hukum merayakan Maulid Nabi itu, bagaimana sejarah perayaan Maulid Nabi SAW ? Dan siapa yang merayakannya pertama kali? Jawabannya dapat ditemukan dalam kitab yang dikarang seorang ulama kelahiran Mesir, Imam Jalaluddin as-Suyuthi. Imam as-Suyuthi lahir di Kairo pada 1 Rajab 849 Hijriah atau 3 Oktober 1445 Masehi.

Dalam kitabnya yang berjudul Husnul Muqshid Fi Amalil Maulid, Imam As-Suyuthi menjelaskan bahwa orang yang pertama kali mengadakan peringatan Maulid Nabi adalah Raja Irbil, yaitu Raja al-Mudzaffar Abu Said Kukburi bin Zainuddin Ali bin Biktikin (549-630 H). Dial ah yang memakmurkan Masjid Jami’ al-Mudzaffari di Safah Qasiyun.

Ia adalah seorang raja yang agung, besar dan mulia. Menurut as-Suyuthi, Raja al-Mudzaffar itu juga memiliki riwayat hidup yang baik. Dalam kitab Tarikh-nya, Ibnu Katsir juga berkata bahwa Raja al-Mudzaffar mengadakan Maulid Nabi di bulan Rabi’ul Awal dan melakukan perayaan yang besar.

Menurut Ibnu Katsir, Raja al-Mudzaffar merupakan sosok yang berhati bersih, pemberani, tangguh, cerdas akalnya, pandai dan adil. Semoga Allah merahmatinya dan memuliakan tempat kembalinya. Ibnu Katsir berkata,

“Syekh Abu Khattab Ibnu Dihyah telah mengarang kitab tentang Maulid Nabi dan diperuntukkan bagi Raja al-Mudzaffar yang ia beri nama at-Tanwir fi Maulid al-Basyir an-Nadzir. Lalu Raja al-Mudzaffar membalasnya dengan memberi hadiah sebesar 1.000 dinar atas karyanya itu. Ia diberi usia panjang dalam kekuasaannya hingga ia meninggal saat mengepung kota Prancis tahun 630 H. Ia terpuji sejarahnya dan perangainya.”

Sementara itu, cucu Ibnu al-Jauzi menjelaskan dalam Mi’raj az-Zaman bahwa sebagian orang yang hadir dalam jamuan perayaan Maulid Nabi oleh Raja al-Mudzaffar menceritakan bahwa beliau menyiapkan hidangan hingga 5.000 kepala kambing yang digoreng, 10.000 ayam, 100 kuda, 100.000 burung zabadiyah, dan 30.000 bejana besar yang berisi manisan.

“Orang-orang yang hadir dalam acara Maulid Nabi tersebut adalah para ulama besar dan ulama sufi. Ia bergabung dan bercengkrama dengan mereka. Raja al-Mudzaffar menyediakan jamuan untuk para ulama sufi mulai Dzuhur sampai Subuh. Ia menari bersama mereka,” jelas cucu Ibnu al-Jauzi dikutip dari buku terjemahan berjudul Tujuan Perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW terbitan Pustaka al-Muqsith.

Dia menambahkan, Raja al-Mudzaffar menghabiskan biaya dalam perayaan Maulid Nabi setiap tahunnya sebesar 100 ribu dinar. Ia memiliki rumah khusus tamu, yang disediakan bagi para tamu dari seluruh penjuru dan kalangan.

Di “rumah tamu” tersebut, ia menghabiskan seribu dinar setiap tahunnya yang diperuntukkan bagi para tamu.

Raja al-Mudzaffar juga memerdekakan budak dari Prancis setiap tahunnya dengan 200 ribu dinar.

Ia juga mengalokasikan dana untuk kota Makkah dan Madinah serta talang Ka’bah (mizab) setiap tahunnya sebesar 30 ribu dinar.

“Ini semua belum termasuk sedekah yang dilakukannya secara sembunyi-sembunyi (yang tidak diketahui),” ungkap cucu Ibnu al-Jauzi.

Dakwah Islam Melalui Perdagangan Hidayatullah.com | SEBELUM kedatangan Islam, Makkah dan Yatsrib (Madinah) sudah menjadi stasiun...


Dakwah Islam Melalui Perdagangan


Hidayatullah.com | SEBELUM kedatangan Islam, Makkah dan Yatsrib (Madinah) sudah menjadi stasiun perdagangan besar. Para pedagang dari luar, terutama dari Yaman memilih kedua kota ini sebagai tempat transaksi setelah tempat perdagangan mereka di Persia tidak aman lagi.


Karena itu, orang-orang Yaman kemudian mengalihkan perdagangannya ke Hijaz, khususnya ke kota Makkah dan Yatsrib. Konsentrasi perdagangan lalu beralih ke kota tersebut, sehingga penduduk setempat, terutama suku Quraisy, ikut ambil bagian dalam nerdagangan bersama orang-orang Yaman.

Tidak lama kemudian Makkah menjadi pusat perdagangan yang sangat besar di Jazirah Arab. Bahkan menjadi jantung kehidupan Romawi dalam banyak hal.

Memasuki abad ke-6, secara bertahap kendali perdagangan mulai berpindah dari orang- orang Yaman ke suku Quraisy, sebagai kabilah Makkah yang disegani. Kecenderungan suku Quraisy memilih menjadi pedagang karena selain Makkah sebagai salah satu pusat perdagangan, juga karena kondisi alam memaksa mere ka melakukan hal itu.

Maklum, alam di wilayah tersebut sangat tandus dan sulit ditanami. Ini berbeda dengan Yaman yang dikenal subur atau Yatsrib yang masih banyak memiliki lahan yang bisa ditanami.


Oleh karena itu, tak heran jika suku ini sangat menggandrungi dunia perdagangan sehingga sering pergi ke berbagai wilayah di muka bumi. Mereka juga mengenal banyak kota di Syam seperti Bushra, Gazat, Aylah, dan Masyarif, sebelum masa Islam.

Demikian juga halnya dengan kota-kota di Iraq, Yaman, sampai ke Mesir. Kabilah ini kemudian mulai memonopoli perdagangan di kawasan Jazirah Arab.

Perkembangan berikutnya, perdagangan di wilayah Jazirah Arab begitu dinamis karena masing-masing wilayah memiliki karakter yang8 berbeda antara satu dengan lainnya. Setiap wilayah memiliki produk unggulan.

Yaman dikenal dengan produk pisaunya. Hijaz terkenal dengan parfum, kain, dan anggur.

Sebagian ahli menyatakan bahwa parfum dari Hijaz yang dijual ke Romawi mencapai ratusan juta dirham. Sementara yang paling mengagumkan dari Makkah adalah produk kulitnya dan pasar budak paling besar saat itu.


Perbedaan inilah yang menjamin kelangsungan geliat perdagangan ke dalam dan ke luarjazirah Arab. Al-Hamdani, dalam kitab Al-Buldan mengatakan bahwa seandainya bukan karena kemurahan Allah yang memberikan kekhususan setiap wilayah sesuatu yang tidak dimiliki oleh wilayah lain, pastilah perda- gangan itu akan segera lenyap.

Hanya karena perbedaan itulah maka satu kelompok pergi ke tempat lain untuk membeli produk, dan kelompok lain pergi ke kelompok lainnya lagi untuk membeli produknya. Begitu seterusnya sehingga perdagangan ini terus berlangsung.

Dr Jawad Ali dalam bukunya Al-Mufasal fi Tarikh Arabi Qabla Islam mengatakan bahwa pedagang Arab juga telah melakukan perda- gangan lewat Laut Arab, Laut Merah dan Laut Hindia untuk membeli barang di India dan Afrika yang harganya murah, kemudian mereka jual di pasar yang mereka inginkan dengan harga yang tinggi.

Pedagang Arab masa Islam

Ketika Islam berkuasa, kegiatan perdagangan bangsa Arab tidak dibatasi, melainkan tetap berlanjut seperti biasa. Bahkan kebiasaan pada masa jahiliyah seperti menyiapkan karapan-karapan dagang ke atau dari negara lain tetap dilakukan.

Perdagangan bangsa Arab semakin pesat bersamaan dengan menyebarnya agama Islam Mereka yang berprofesi sebagai pedagang juga menjadi penyebar agama Islam. Dakwah dan dagang merupakan dua aktivitas yang berjalan beriringan.

Dengan demikian, dakwah Islam yang dilakukan oleh para pedagang Arab bukanlah pekerjaan sambil lalu, tanpa rencana, dan tanpa strategi. Mereka memilih profesi itu agar mempunyai kebebasan dalam berdakwah dan mengajarkan ilmunya.


Pada masa Dinasti Umawiyvah, Dinasti Abbasiyyah maupun dinasti-dinasti yang lain, pebisnis-pebisnis Muslim menjadi pemegang kendali perdagangan dunia. Mereka menguasai perdagangan di sekitar Laut Tengah, Laut Arab, Teluk Persia, Selat Bosporus dan Laut Merah.

Wilayah tersebut merupakan jalur perdagangan yang amat ramai. Kota-kota yang dikuasai Islam seperti Cordova dan Granada di Spanyol, Basrah dan Baghdad di Iraq serta banyak kota lain Islam yang membnbentang dari Afrika, Eropa, dan Asia, menjadi kota-kota perdagangan yang penuh gemerlap.

Bahkan Baghdad saat tu, seperti  dilukiskan banyak sejarawan, menjadi sebuah megapolitan yang kedudukannya sama dengan kota New York saat ini.

Para pedagang Arab tidak hanya memperdagangkan hasil-hasil negeri Arab, tetapi juga barang-barang yang didatangkan dari Afrika, India, dan sebagainya. Barang-barang tersebut misalnya gading gajah, wangi-wangian, rempah-rempah, batu-batu permata, emas, dan sebagainya.

Karena itu, mereka menjadi perantara antara Eropa dengan negeri-negeri di Timur Jauh. Menurut Louise Marie M. Cornillez dalam bukunya The History of the Spice Trade in India, dominasi pedagang Arab terhadap perdagangan rempah antara India dan Eropa yang menyebabkan Vasco da Gama dan Chistopher Columbus berusaha menemukan rute pelayaran baru ke India, dan mengawali zaman penjajahan Eropa.

Selain di wilayah teluk, para pedagang Arab juga melakukan perdagangan ke daerah timur jauh yaitu China. Catatan sejarah menyebutkan bahwa sudah terjadi hubungan dagang antara dunia Arab dan China sebelum era Islam.


Jalur perdagangannya lewat laut dan darat (jalur sutera). Beberapa pedagang Arab sudah ada yang menetap di beberapa kota bandar dagang di negeri China, seperti Kanton, Chang Chow, dan Chuan Chow. Para pedagang Arab tersebut kemudian banyak yang menikahi perempuan setempat.

Pada perkembangan berikutnya keturunan mereka bukan hanya menjadi pedagang, tapi juga ada yang terjun ke dunia militer dan politik. Pada masa Dinasti Tang (618-905) orang-orang Arab telah mendapat kedudukan yang terhormat.

Menemukan Benua Amerika

Selain ke China, pedagang Arab juga menjalankan bisnisnya sampai benua Amerika. Van Sertima dalam bukunya They Came Before Columbus menemukan fakta bahwa para pedagang Muslim dari Arab juga sangat aktif bernia ga dengan masyarakat yang tinggal di Amerika.

Bagi umat Islam, Amerika bukanlah ‘dunia yang baru’ seperti diungkapkan Christopher Columbus-penjelajah berkebangsaan Spanyol– yang mengklaim sebagai penemu pertama benua itu. Jauh sebelum Columbus menginjakkan kakinya pada 21 Oktober 1492, umat Islam telah tiba di Benua Amerika.

Menurut Fareed H. Numan dalam American Muslim History A Chronological Observation, jauh sebelum Columbus tiba umat Islam telah sampai di Amerika. Ia mengungkapkan, orang Islam pertama yang tiba di Benua Amerika adalah seorang pelaut dari China.

Pada 1178 M, berdasarkan sebuah dokumen Dinasti Sung, seorang pelaut Muslim telah menemukan sebuah benua yang disebut sebagai Mu-Lan-pi atau Amerika. Dinasti Sung memang dikenal memiliki angkatan laut yang sangat kuat.


Dua abad kemudian, papar Fareed, tepatnya 1310 M, Abu Bakri (Abu Bakar), seorang Kaisar dari Mali, Afrika Barat, telah melakukan serangkaian perjalanan menuju ‘Dunia Baru’, yakni Benua Amerika. Selain itu, pada 1312 M, Muslim dari Afrika Barat terutama Mali yang dikenal dengan istilah Mandinga telah sampai di Teluk Meksiko.

“Tak perlu diragukan lagi, secara historis kaum Muslimin telah memberi pengaruh dalam evolusi masyarakat Amerika beberapa abad sebelum Christopher Columbus menemukannya.”

Sejarawan Ivan Van Sertima dalam karyanya They Came Before Columbus membuktikan adanya kontak antara Muslim Af- rika dan orang Amerika asli. “Columbus juga tahu bahwa Muslim dari pantai Barat Afrika telah tinggal lebih dulu di Karibia, Amerika Tengah, Selatan, dan Utara,”  tulis Ivan.

Daerah yang juga menjadi tujuan ekspedisi perdagangan orang Arab adalah Malaka dan Nusantara. Kontak orang Arab dengan orang orang Nusantara bahkan terjadi sebelum masehi. Thomas W. Arnold dalam The Preaching of Islam mengemukakan bahwa pada abad ke-2 sebelum masehi, orang-orang Arab memegang peran penting dalam perdagangan dengan Ceylon (Srilangka).*/Bahrul Ulum

Rep: Admin Hidcom
Editor: -

#

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (193) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (49) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (220) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (205) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (210) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (151) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (422) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (144) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (190) Sirah Sahabat (114) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (90) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)