basmalah Pictures, Images and Photos
Our Islamic Story: Kecerdasan

Choose your Language

Tampilkan postingan dengan label Kecerdasan. Tampilkan semua postingan

Peneguh Hati Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Tuhanmu tidak meninggalkanmu dan tidak pula membencimu Sesungguhnya akhir itu lebih bai...


Peneguh Hati

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Tuhanmu tidak meninggalkanmu dan tidak pula membencimu

Sesungguhnya akhir itu lebih baik bagimu dari permulaan

Kelak Tuhanmu pasti memberikan karunia-Nya kepadamu, lalu hatimu menjadi puas

Allah yang melindungi mu, memberikan petunjuk dan memberikan kecukupan

Bukankah Allah telah melapangkan dadamu? Bukankah Allah telah menghilangkan beban yang memberatkan punggungmu?

Bukankah Allah telah meninggikan sebutan namamu? Sesudah kesulitan ada kemudahan

Bila telah selesai suatu urusan maka kerjakan dengan kesungguhan urusan lainnya. Hanya kepada Tuhanmulah kamu berharap

Sedih dan Bahagia Hanya Persepsi Oleh: Nasrulloh Baksolahar Bila di hati hanya ada Allah, semuanya merupakan rahmat dan nikmat. ...

Sedih dan Bahagia Hanya Persepsi

Oleh: Nasrulloh Baksolahar


Bila di hati hanya ada Allah, semuanya merupakan rahmat dan nikmat. Bila hati didominasi oleh selain Allah maka seluruhnya merupakan laknat. Bila di hati hanya Allah, Allah akan mengkaruniakan dan memasukan rasa ridha pada semua kondisi dan keadaan.

Bila masih resah dan gelisah. Bila masih menghujat kondisi dan keadaan. Bila merasa takdir hidup tak sesuai harapan. Bila merasa kepahitan hidup. Bila merasa masih ada takdir yang lebih baik lagi, bertanda hati masih didominasi oleh selain Allah.

Hidup ini diselimuti rahmat dan nikmat, sebab Allah menulis takdir-Nya dengan kemuliaan, kebesaran dan kesempurnaan-Nya. Allah menulis takdir-Nya dengan Kelembutan, Ilmu, Keadilan, Kebijaksanaan, Rahman dan Rahim-Nya.

Sedih dan bahagia hanya persepsi. Susah dan senang hanya persepsi. Kaya dan miskin hanya persepsi. Gagal dan sukses hanya persepsi. Hidup dan mati hanya persepsi. Bila di hati hanya ada Allah, semuanya sama saja.

Bila hidup ini hanya sebentar dan sementara. Bila hidup ini hanya sekejap, kesedihan dan kesenangan tidak ada artinya. Kekayaan dan kemiskinan tidak ada artinya. Semuanya hanya mimpi dan sandiwara. Yang berharga, apa yang ada di akhirat.

Bagi Rasulullah saw lapar dan kenyang itu sama. Dalam lapar ada kerendahan hati dan kesabaran. Dalam kenyang ada kesyukuran. Dalam semua kondisi hanya perputaran sabar dan syukur, semuanya dalam kebaikan. Dalam sabar dan syukur ada anugerah dari Allah.

Hidup ini hanya ladang dan bekal akhirat. Apa yang diberikan Allah, ambillah dengan ikhlas dan kegembiraan. Setiap pemberian Allah merupakan bekal dan solusi di perjalanan berikutnya. Liku-liku kehidupan yang beragam membutuhkan ragam bekal tersendiri pula. Itulah penempaan jiwa dari Allah.

Mendidik Jiwa, Seperti Interaksi Tanah Dengan Langit Oleh: Nasrulloh Baksolahar Jiwa manusia seperti tanah, tanaman dan buah sep...


Mendidik Jiwa, Seperti Interaksi Tanah Dengan Langit

Oleh: Nasrulloh Baksolahar



Jiwa manusia seperti tanah, tanaman dan buah seperti amalnya. Perhatikan karakter tanah untuk belajar mengelola jiwa. Bukankah manusia berasal dari sari pati tanah? Darimana sari pati tanah itu berasal? Bila tidak tahu asalnya, tidak akan tahu pula apa saja yang membangun, mengokohkan dan mendidik jiwa.

Tanah yang tidak tersinari sinar matahari dan tersiram air hujan, apakah ada tumbuhan yang hidup di atas tanah tersebut? Padahal tanah tersebut mengandung unsur hara yang melimpah. Tanah yang mengandung unsur hara yang sedikit namun tersinari cahaya matahari dan air hujan akan tetap ditumbuhi tanaman. Bahkan semakin lama semakin subur seperti terjadinya hutan.

Potensi jiwa manusia itu tak terhingga kekuatannya seperti tanah yang mengandung unsur hara. Jiwa manusia bisa produktif mengkreasikan beragam karya. Bila jiwa manusia diisi dan berinteraksi dengan unsur langit. Yaitu petunjuk dari Allah dan Sunnah Rasulullah saw. Syaratnya, lenyapkan penghalang antara jiwa dengan unsur langit tersebut.

Di bawah pohon beringin yang sangat rindang yang tak tertembus oleh sinar matahari dan hujan, apakah ada tanaman yang tumbuh? Namun saat cabang, ranting dan daunnya dibuang. Saat sinar matahari dan air hujan menerpa tanah yang berada dibawah beringin tersebut maka ragam tanam akan bermunculan secara tak terduga.

Bagaimana fenomena yang sangat radikal tersebut terjadi? Padahal hanya disinari oleh sinar matahari dan air hujan? Jiwa manusia yang disinari cahaya Firman Allah swt dan kesejukan Sunnah Rasulullah saw maka akan terjadi proses yang radikal yang tak dipahami oleh jiwanya sendiri. Semuanya takjub dan tercengang.

Pendidikan diri bukanlah proses  pencarian ilmu dan teknologi semata. Penempaan diri bukanlah proses pembiasaan diri semata. Mencerdaskan diri bukan dengan proses berfikir semata. Tetapi sebuah proses bagaimana membangun dan menempa diri bersama Firman Allah swt dan Sunnah Rasulullah saw inilah intinya.

Manusia tak bisa merubah dan mengubah diri dan kehidupannya. Manusia tak pernah bisa memperbaiki dan diperbaiki. Manusia tak bisa mengupgrade diri dan kehidupan selama tidak disinari cahaya dan air yang berasal dari langit.

Meraih Berkah dari yang Wafat Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Sebelum Ramadhan, berziarah ke beberapa ...

Meraih Berkah dari yang Wafat

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Sebelum Ramadhan, berziarah ke beberapa makam para ulama. KH Noer Ali Bekasi, Pahlawan Nasional,  Syeikh Quro, penyebar Islam di Karawang, dan KH Zulfikor, Ulama kharismatik Bojonggede. Berziarah secara jasadi sudah tidak bisa karena kewafatannya. Hanya bisa berziarah ilmiyah dan ruhiyah.

Tertarik berziarah ke KH Noer Ali Bekasi, Pahlawan Nasional, karena sering mendengar kisah perjuangannya dalam menuntut ilmu hingga ke Mekkah dan memperjuangkan kemerdekaan. Kisah perang gerilya, perjalanannya ke Jogyakarta menemui Jendral Soedirman hingga karamah yang dianugerahkan Allah selama perang Gerilya.

Tertarik berziarah ke KH Zulfikor Bojonggede, karena sering mendengarkan perumpamaan tentang ikhlas dan istiqamah, keteguhannya dalam berdakwah walaupun hujan, banjir, serta tidak ada yang datang, jalan politiknya di era Orde Baru, dan praktek pertaniannya.

Seorang pencari ilmu dari Afrika Utara belajar kitab Al-Muwatha imam Malik. Ditemui sang imam di Madinah, namun sang imam sudah wafat. Sang pencari ilmu mencari muridnya yang pernah bertemu dan belajar langsung dengan imam Malik, sang pencari ilmu pun mencari murid kepercayaan imam Malik hingga bertemu dan belajar langsung dengan murid imam Malik, itulah cara mendapatkan keberkahan ilmu dari mereka yang sudah wafat.

Sang pencari ilmu menjadi pendakwah pertama di Afrika Utara, kelak dia pun menjadi pelopor berdirinya kesultanan di Afrika hingga membuka wilayah baru hingga ke Eropa. Menuntut ilmu, menyerap energi spiritual dari imam Malik dengan belajar kepada muridnya.

Berikhtiar meraih keberkahan para ulama yang telah wafat dengan bersilaturahmi dan berguru pada murid-muridnya yang pernah langsung bertemu dengannya. Seperti para Tabiin yang mendapatkan keberkahan karena bertemu dan belajar dengan para Sahabat yang bertemu dan belajar langsung dengan Rasulullah saw.

Seperti Tabiin at Tabiin yang mendapatkan keberkahan dengan bersilaturahmi dan berguru dengan para Tabiin yang bertemu dan berguru dengan Tabiin. Inilah rangkaian sanad yang tidak boleh terputus. Rasulullah saw bersabda bahwa bila di dalam pasukan masih terdapat para Sahabat, Tabiin dan Tabiin at Tabiin maka pasukan tersebut tak terkalahkan.

Rangkaian ketersambungan generasi masa lalu dengan masa depan, dalam ilmu hadist disebut sanad, dalam dunia keilmuan disebut ijazah, dalam dunia pergerakan disebut baiat, dalam dunia tasawuf disebut talqin. Inilah ketersambungan keberkahan yang tak pernah terputus.

Sinkronisasi Karakter Tanah dan Tanaman Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Al-Qur'an tidak banyak men...

Sinkronisasi Karakter Tanah dan Tanaman

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Al-Qur'an tidak banyak menyebutkan tanah yang subur dan hama tanaman. Tetapi lebih banyak membahas ragam tanaman, tanah dan air yang mengalir. Sebab pada dasarnya semua tanah subur karena mendapatkan kesuburan dari air hujan, sisa tumbuhan dan hewan tanah.

Tugas manusia, bagaimana mensikronisasikan karakter tumbuhan dengan karakter tanah? Agar tumbuhan tumbuh berkembang dengan baik. Tugas manusia, bagaimana  mensinkronisasikan karakter hama dengan karakter kombinasi tumbuhan? Agar hama tidak menyerang namun menjadi penopang pertumbuhan tanaman.

Bagaimana mengetahui kesesuaian karakter tanah dengan karakter tumbuhan? Perhatikan tumbuhan yang hidup disekitarnya. Perhatikan tumbuhan yang berbuah lebat di daerah sekitarnya. Atau membawa tanah ke laboratorium untuk diuji karakternya lalu disesuaikan dengan karakter tumbuhan yang cocok.

Ada tanaman yang "bandel" ada juga yang "manja". Ada yang butuh terpaan matahari yang maksimal, ada juga yang hanya bisa hidup dibawah naungan pohon lainnya. Ada yang menyuntikkan unsur hara ke tanah, ada juga yang menghabiskan. Ada yang menghabiskan air tanah, ada yang menjaga air tanah dan mengalirkan ke permukaan tanah.

Ada yang bisa di panen dalam hitungan hari, bulan, setahun, 2-3 tahun dan puluhan tahun. Ada yang berbuah sepanjang tahun atau musim tertentu saja. Ada yang dipanen daun, akar, umbi,  bunga, buah dan kayunya. Jadi apa yang ditanam? Sesuaikan dengan kebutuhan dan target pasarnya.

Al-Qur'an selalu menyebutkan beberapa tanaman secara bersamaan. Ragam karakter tanaman disebutkan dalam satu ayat atau ayat-ayat yang beriringan dan berdekatan. Artinya, hasil yang optimum bila menanam lebih dari satu jenis tanaman dengan karakter yang saling menopang, melengkapi atau saling mengisi.

Gambaran surga adalah sebagian besar gambaran tentang kebun, taman, buah-buahan dan air mengalir. Sedikit yang menggambarkan tentang rumah dan perlengkapan, perhiasan dan bidadari. Artinya bertani dan berkebun lebih membahagiakan dibandingkan membangun rumah, kendaraan dan perhiasan.

Jejak Pencari Dunia Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Mengapa masih tertarik dengan tipu daya dunia? Per...

Jejak Pencari Dunia

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Mengapa masih tertarik dengan tipu daya dunia? Perhatiannya tidak pada pertanggungjawaban di akhirat. Perhatiannya tidak pada peristiwa pasca kematian. Padahal yang dibanggakan oleh manusia umumnya karya manusia itu sendiri. Seperti masa lalu, menyembah berhala hasil buatan manusia itu sendiri.

Jabatan itu buatan manusia. Mobil, pesawat, motor dan ragamnya buatan manusia. Rumah, perhiasan dan ragamnya, buatan manusia. Uang, emas dan perak olahan manusia. Adakah yang istimewa dari buatan manusia? Mengapa manusia menginginkan, memperebutkan dan membanggakannya?

Yang ada di dunia. Yang diperebutkan dan dibanggakan, semuanya permainan dan senda gurau. Mengapa tiba-tiba batu bisa bernilai jutaan rupiah? Mengapa tiba-tiba ikan hias berniat jutaan rupiah? Padahal setelah itu tak ada harganya? Siapakah yang mempermainkannya? Terkadang kendaraan lama bisa lebih mahal dari yang baru.

Kemana kekayaan para Kaisar Romawi dan Persia? Kemana kekayaan para penakluk dan penemu benua? Kekayaan Namrudz, Firaun, dan Qarun? Dimana singgasana para penguasa? Saat ini tak ada lagi jejaknya. Padahal di eranya, kekuasaan dan kekayaannya  tak terhingga. Banyak manusia yang menginginkannya.

Namun hingga detik ini, manusia terus memburu kekuasaan, jabatan dan kekayaan. Padahal jejak yang dimiliki generasi sebelumnya tidak ada lagi yang ditemukan. Keturunannya pun tak merasakan kekuasaan dan kekayaan dari para pendahulunya.

Manusia terus diperdaya oleh nafsu keinginannya, obsesi cita-citanya, serta angan-angannya. Waktu pun terus bergulir. Saat tua renta, apakah yang dikumpulkan, diburu dan diraih tetap saja masih dibanggakan? Pada akhirnya semuanya tak berguna. Pada akhirnya semuanya biasa saja, sama seperti seonggok pasir di hamparan pantai.

Manusia terus tertipu oleh dunia dan bisikan syetan. Manusia terus terjerumus oleh angan-angan dan khayalannya yang bermunculan dari dirinya. Manusia terus memburu yang bukan kebutuhan masa depannya. Semudah itukah makhluk sempurna menjadi terhina?

Fokus Pertanggungjawaban di Akhirat Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Dalam kitab Riyadhus Salihin, ada ...

Fokus Pertanggungjawaban di Akhirat

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Dalam kitab Riyadhus Salihin, ada hadist yang menggambarkan bagaimana memalingkan dari tipuan dunia. Bila manusia tahu yang diketahui oleh Rasulullah saw, maka manusia tidak akan bisa menikmati kehidupan seksnya.. Mengapa kehidupan seks menjadi kegandrungan saat ini? Perhatikan kecendrungan penyimpanan seksual di era ini.

Di akhirat kelak, di Padang Mahsyar, wanita dan lelaki telanjang. Mengapa tidak ada hasrat sedikit pun untuk memandang kebugilan? Mengapa lelaki dan wanit tidak ada ketertarikan sama sekali? Sebab urusannya  sangat besar dan sulit. Fokusnya menghadapi  pertanggungjawaban dihadapan Allah.

Saat pertanggungjawaban di hadapan Allah, manusia ingin "membuang" kekayaannya. Menyerahkan seluruh harta sebanyak dan seberat alam semesta untuk beramal shaleh. Ingin memutar balik dan menata ulang perjalanan hidupnya.

Di dunia, banyak yang berbangga dengan banyaknya pengikut dan pendukung. Para pengikutnya berbangga dengan idolanya. Saat pertanggungjawaban di hadapan Allah, Pemimpin dan pengikutnya saling menyalahkan saling memperberat timbangan keburukan.

Banyak yang berbangga dengan kedudukan  dan jabatan. Padahal hanya menjadi kepanjangan tangan keburukan yang memberikan jabatan dan kedudukan. Hidupnya hanyalah menjadi budak-budak. Seperti para penjajah yang memberikan jabatan tinggi kepada pribumi untuk menindas dan memeras bangsanya sendiri.

Hilangnya rasa pertanggungjawaban dihadapan Allah, itulah bibit awal kehancuran peradaban manusia. Oleh sebab itu, dialog terbanyak di Al-Qur'an antara para Nabi dan Rasul dengan penentangnya yaitu tentang Hari Pertanggungjawaban. Padahal hari kebangkitan itu seperti tanah mati yang disiram air hujan.

Derajat tertinggi dalam syariat adalah Ihsan. Derajat tertinggi dalam ketasawufan adalah makrifat. Keduanya melahirkan karakter Muraqabah dan Muhasabah. Inilah method mencicil langkah pertanggungjawaban hidup di dunia sebelum di hadapan Allah. Malu kepada Allah, menghapuskan seluruh persoalan dan penyimpangan peradaban manusia. Islam menghadirkan solusi yang praktis dan mudah, di tengah keruwetan manusia dalam menghadapi persoalan hidupnya.

Doa, Awal Solusi Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Semuanya berasal dari Allah. Semuanya kembali pada Al...

Doa, Awal Solusi

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)



Semuanya berasal dari Allah. Semuanya kembali pada Allah. Allah yang menggenggam ubun-ubun manusia. Allah yang menulis takdir di Lauhul Mahfud. Seluruh urusan di alam semesta akan kembali kepada Allah. Sebab itulah, doa adalah perjalanan awal menuju solusi.

Doa itu di awal, bukan di akhir. Setiap memulai aktivitas, Rasulullah saw mengajarkan berdoa terlebih dahulu. Bahkan membaca Al-Qur'an pun dimulai dengan berdoa. Berdoa sebuah fasilitas jalan pintas termudah dari Allah bagi hamba-Nya.

Mengapa kehidupan menjadi sulit? Di era sekarang, manusia mengandalkan dirinya bukan mengandalkan Allah. Mengandalkan dirinya berarti mengandalkan kebodohan, kelemahan, kelalaian dan kezaliman dirinya sendiri. Mengandalkan diri seperti  mengandalkan kekuatan debu di tengah kekuatan alam semesta.

Bagaimana kehidupan Rasulullah saw di tengah-tengah imperium Romawi, Persia, India dan Cina? Mengapa hanya dalam puluhan tahun mampu melampaui peradaban saat itu? Tak ada catatan yang mencengangkan, semua berjalan seperti biasa saja, natural. Namun mengapa menghasilkan lompatan peradaban?

Doa itu mudah, namun bukankah mampu memutarbalikkan sebuah kenyataan? Doa itu mudah, bukankah bisa merubah takdir dan keadaan dengan sangat cepat dan singkat? Lihatlah para Nabi dan Rasul saat menghadapi kedurhakaan para pembesar dan kaumnya, bukankah hanya dengan berdoa? Seketika itu pula seluruh keadaan berubah.

Dengan doa, Umar bin Khatab berubah dari penentang menjadi pembela. Dari membenci menjadi mencintai. Dari lawan menjadi kawan. Dengan doa, penduduk Thaif yang berusaha  mencelakakan Rasulullah saw, namun di saat kemurtadan melanda jazirah Arab di era Abu Bakar Shidiq, mereka menjadi pembela Islam.

Jalan pintas membangun peradaban Islam kembali bukan dengan ilmu dan teknologi ala Barat atau Timur, tetapi dengan penghambaan diri, penyerahan diri, mentaati syariat-Nya dan doa-doa yang terus dipanjatkan dalam setiap keadaan. Doa adalah wujud penghambaan diri. Inilah jalan pintas tercepat membangun peradaban Islam yang melampaui seluruh peradaban saat ini.


Bukankah doa itu senjata bagi mukmin? Mengapa saat ini kaum muslimin menanggalkan senjatanya? Menanggalkan sarana dan fasilitas datangnya pertolongan Allah?

Kesadaran akan Fenomena Alam Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Saat awan berarak membentuk gumpalan awan...

Kesadaran akan Fenomena Alam

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)



Saat awan berarak membentuk gumpalan awan mendung, apa yang terpikirkan? Saat kilatan halilintar dan guruh bergemuruh serta menggelegar menyambar-nyambar di angkasa, apa yang terbesit?

Allah yang menentukan dimana hujan turun. Allah melempar halilintar sesuai Kehendak-Nya.  Fenomena alam yang tangkap bila tidak membawa kesadaran akan Allah, bertanda apakah? Rasulullah saw berubah raut wajahnya saat angin berhembus keras dan awan tebal menyelimuti langit. Setiap fenomena memunculkan ketakutan dan harap pada Allah.

Bila memasuki hari Jumat, seluruh jagat raya dan hewan menjerit ketakutan. Jeritannya tak dipahami manusia. Semuanya menjerit hingga waktu terbitnya matahari. Mengapa? Hari Kiamat terjadi pada hari Jumat, itulah yang dikhawatirkan oleh jagat raya.

Banyak sekali fenomena optimisme berubah menjadi kehancuran. Perhatikan kisah kaum Aad dan Tsamud? Menantang para Nabi. Saat di langit terlihat awan, disangka hujan yang membawa kemakmuran, ternyata gelombang angin kencang yang membawa batu-batu keras yang menerjang. Mereka hancur di rumahnya sendiri.

Tanda kehancuran diawali saat pintu-pintu dunia dibuka sempurna. Tanda kehancuran diawali saat apa yang ada pada dirinya dianggap miliknya dan merasa bebas melakukan apapun sesuai egonya. Sebab prilaku ini sudah merampas hak Allah.

Membaca fenomena alam, berarti membaca Kehendak-Nya di jagat raya. Memperhatikan fenomena di sekitar kita, berarti membaca takdir-Nya yang sudah tertulis di Lauhul Mahfud. Bisakah semuanya menjadi kesadaran  Ketuhanan? Kesadaran keinsafan? Kesadaran akan masa depan?

Otak media perekaman. Mata, telinga dan panca indra, media mengumpulkan data dan informasi. Akal mengolah dan memahaminya. Hati akan dibawa kemana dan bagaimana meresponsnya? Bila semua fenomena tidak membawa penghambaan diri kepada Allah, maka perjalanan waktu hanya kesia-siaan hidup.

Menaklukkan Kehidupan dan Alam Semesta  Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Yang pintar, ingin segalanya s...

Menaklukkan Kehidupan dan Alam Semesta 

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Yang pintar, ingin segalanya sederhana dan mudah. Yang bodoh, segala rumit dan ribet. Bukankah takdir manusia itu dilayani oleh alam semesta? Bukankah takdir manusia itu hanya untuk menghambakan diri dan menjadi khalifah?

Lebih mudah diatur atau mengatur? Diatur hanya tinggal duduk manis, semuanya disediakan, hanya menunggu perintah dan instruksi, dibimbing dan dipimpin, fasilitas dilengkapi dan dipenuhi, bila ingin sesuatu tinggal memohon saja. Padahal hanya cukup bayar ala kadarnya saja. Namun mengapa manusia banyak memilih yang ribet dan ruwet?

Manusia ribet dan ruwet karena ingin mengurusi dirinya sendiri. Padahal dirinya sendiri pun tak paham akan dirinya sendiri. Merasa dengan akal dan ilmunya sudah mumpuni untuk berjuang sendiri menghadapi gelombang kehidupan.

Bandingkan diri dengan kekuatan alam semesta? Bandingkan diri dengan gelombang lautan? Bila lautan tidak ditakdirkan untuk melayani manusia, bisakah manusia menerjang ombak? Berlayar di atasnya? Ikan menjadi lauk pauknya?

Bila tanah tak dihamparkan untuk melayani manusia, bisakah berjalan dan membangun di atasnya? Bisakah menghadapi tanah yang terus bergerak dan berguncang karena tak mau diinjak-injak? Tanah mengeras karena tak mau diolah?

Seluruh kekuatan alam semesta melemah di hadapan manusia. Seluruh kekuatan alam tunduk pada manusia karena manusia diciptakan untuk menghambakan diri kepada Allah dan menjadi wakil Allah di alam semesta. Bukankah saat wafat, yang durhaka kepada Allah akan dihimpit oleh tanah?

"Menaklukkan" alam semesta bukan dengan penguasaan ilmu dan teknologi, tetapi dengan menghambakan diri dan menjadi wakil Allah di muka bumi. Maka alam semesta bergerak sendiri, mengeluarkan seluruh keberkahan yang ada pada dirinya dengan kehendak Allah.

Mengendalikan Mikrokosmos Tubuh Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Sehat itu berawal dari hati yang jerni...

Mengendalikan Mikrokosmos Tubuh

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Sehat itu berawal dari hati yang jernih,  bukan gaya hidup, bukan pula makanan dan minuman yang bergizi. Perhatikan saat dokter memberikan obat pada pasien, mengapa selalu dilengkapi antibiotik? Mengapa tidak cukup suplemen vitamin dan obat untuk penyakit tersebut saja?

Penyakit tubuh berawal dari penyakit hati. Penyakit tubuh tidak berasal dari gaya hidup yang buruk dan kekurangan nutrisi. Penyakit hati akan mengacaukan gaya hidup, pola konsumsi dan model pergaulan. Yang sehat bisa berubah menjadi kekacauan pola bila hatinya sakit.

Setiap penyakit hati akan mengacaukan pola metabolisme tubuh. Setiap penyakit hati merangsang dikeluarkan hormon dan unsur lainnya yang bisa merusak tubuh. Seperti pada mereka yang tidak ridha terhadap takdir Allah akan merangsang keluarnya asam yang berlebihan pada lambung. Segala obat tak bisa menyumbat kelebihan asam lambung bila tidak memperbaiki hatinya terlebih dahulu.

Bagaimana mengendalikan organ tubuh dalam manusia? Bagaimana mengendalikan detak jantung, aliran dan tekanan darah, asam di lambung, metabolisme tubuh, dan ragam yang tidak diketahui oleh manusia? Bagaimana mengendalikan mikrokosmos tubuh?

Hati adalah rajanya. Mengendalikan hati berarti mengendalikan sistem mikrokosmos tubuh? Mengendalikan hati berarti mengendalikan terbangunnya sistem yang memperbaiki dan mengobati  tubuh.

Tak banyak yang harus dilakukan untuk membugarkan dan menyehatkan tubuh. Tak harus berilmu kesehatan yang mumpuni. Tak harus memahami ilmu gizi dan olah tubuh yang mendalam. Yang dibutuhkan hanya ilmu hati dan menghambakan diri pada Allah.

Mengapa dalam dzikir, shalat, puasa dan sedekah terdapat ilmu dan aplikasi kebugaran dan pengobatan yang sangat sederhana dan mudah? Itulah rahmat Allah. Menyehatkan hati dengan beribadah. Bila hati sehat jangan dipikirkan lagi kesehatan raga, sebab itu satu paket kehidupan.

Sakit Latihan Sakratul Maut Oleh: Nasrulloh Baksolahar  (Channel Yotube Dengerin Hati) Sakit itu latihan menghadapi sakratul mau...

Sakit Latihan Sakratul Maut

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Sakit itu latihan menghadapi sakratul maut. Apakah fokus ke sakit raga? Fokus pada yang bermunculan di hati dan pikiran? Fokus pada ketakutan yang akan ditinggalkan?

Sakratul maut itu sangat menyakitkan bila fokusnya pada pelepasan ruh dengan raga. Seperti tubuh dihujam oleh 1.000 pedang. Namun bila fokus pada yang akan ditemui, maka sakratul maut seperti rambut yang ditarik dari tumpukan tepung saja.

Saat sakit, cobalah untuk shalat. Masih berkeluh kesah dengan sakitnya raga? Atau tak terasa lagi sakitnya raga karena sedang bertemu dengan Allah? Allah memberikan ragam kemudahan shalat bagi yang sakit, agar fitrah sakitnya raga ditolelir sesuai kemampuan manusia sehingga hati bisa tetap fokus pada Allah

Sakit bukan sarana pembenaran berkeluh kesah kepada Allah terhadap yang diderita. Tetapi untuk menguji siapa yang dicintai? Diri sendirikah? Ujian yang sempurna diberikan kepada Nabi Ayub, bukan saja kehilangan keluarga dan kekayaan, bukan saja yang bersifat eksternal tetapi yang ada pada dirinya sendiri.

Bila jabatan hilang. Bila kekayaan hilang. Sesungguhnya tak ada yang hilang. Bila raga sakit, maka ada satu yang hilang. Bisakah kita menganggap semuanya tidak ada yang hilang? Seperti Nabi Ayub.  Sebab tubuh hanya media tunggangan menuju Allah di kehidupan dunia ini.

Tubuh harus dijaga, makan yang halal dan baik, bergerak dan beristirahat, dihiasi dengan yang indah, digunakan untuk beribadah sebab dia adalah amanah dari Allah. Bila ada prilaku yang zalim pada tubuh, maka tubuh akan sakit. Maka, kelolalah tubuh sesuai dengan tata kelola-Nya Allah.

Sebelum sakit, banyak sinyal tubuh yang terbaca, namun diabaikan. Sebelum sakit, banyak prilaku yang bertentangan dengan Sunnah Rasulullah saw yang diabaikan, namun tak dihiraukan. Sakit adalah saran pembersihan  diri atas prilaku kezaliman terhadap diri sendiri.

Meraih Kepakaran dengan Kecerdasan Terbatas Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Di air dan kedalaman samud...

Meraih Kepakaran dengan Kecerdasan Terbatas

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Di air dan kedalaman samudera ada kehidupan. Di udara ada kehidupan. Di dalam tanah ada kehidupan. Di setiap lambung hewan dan manusia ada kehidupan. Ada ekologi makhluk-Nya di air, udara, tanah dan tubuh.

Andai kehidupan di lambung hewan dan manusia dirasakan, termonitor dan tersensor? Bagaimana jadinya? Setiap pergerakan dan perubahan ekologi makhluk-Nya di lambung tak terdeteksi oleh hewan dan manusia itu sendiri. Padahal hewan dan manusia sangat peka dengan pendengaran, penglihatan, perubahan suhu dan aroma di sekitarnya.

Semua proses yang terjadi di tubuhnya sendiri tak dirasakan, tak diketahui, dan tak tahu. Bahkan ilmu dan kecanggihan pada tubuhnya sendiri tak diketahui. Hanya sedikit yang diungkap oleh Allah. Hanya sedikit manusia yang peduli bahkan sangat tidak peduli. Fokus manusia hanya ego dan keinginannya saja.

Karena terlalu rumit dan kompleks. Andai manusia ingin mengetahui secara detail. Andai seluruh manusia berbagi peran untuk fokus hanya meneliti tubuhnya, maka tinta sebanyak lautan, kertas sebanyak pepohonan di jagat raya, tidak akan sanggup menguraikannya.

Allah memberikan dan menurunkan ilmu hanya sedikit. Diturunkan secara bergelombang dari zaman ke zaman dan dari generasi ke generasi. Allah menurunkan ilmu sesuai kebutuhan manusia. Namun akhir semua ilmu harus final yaitu menyerap tanda-tanda kebesaran Allah, lalu mengagungkan dan mensucikan-Nya.

Bila pengetahuan, ilmu dan teknologi yang diserap, dicontek dan ditemukan  dari alam semesta membuat merasa diri pintar, cobalah membuat bahan baku dan bahan mentahnya, cobalah membuat sarana dan prasarana untuk mengolahnya. Manusia bisa memanfaatkan angin, air, sinar matahari, tanah dan sebagainya, namun bisakah manusia menciptakannya?

Manusia bisa membuat teknologi digital dan informasi, namun bisakah membuat bahan logam, rare earth, udara, dan segala gelombang yang ada di jagat raya? Semua manusia bisa mencapai tingkat kepakaran tertentu walaupun dengan kecerdasan yang terbatas. Sebab, hanya butuh memperhatikan dan berjalan untuk mendapatkan tanda-tanda kebesaran Allah di lingkungan sekitarnya.

Belajar Teknologi Semut Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Ada surat Al-Qur'an yang bernama semut ata...

Belajar Teknologi Semut

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Ada surat Al-Qur'an yang bernama semut atau An-Naml. Ada kisah unik Nabi Sulaiman dengan semut. Mengapa Nabi yang mulia dikisahkan bersama semut? Sangat jarang hewan disandingkan dengan kisah para Nabi dan Rasul.

Menurut pakar, usia semut di muka bumi lebih lama dari manusia. Mereka bisa berkoloni di dalam tanah bisa selama berabad-abad. Bagaimana membangun terowongan? Bagaimana membangun ruangan di terowongan? Bagaimana suplai air, makanan, udara dan cahaya? Belajarlah pada semut.

Para pakar terowongan belajar pada semut. Pembebasan Konstantinopel, kekalahan Uni Soviet dan Amerika di Afghanistan dan Vietnam. Pertempuran perang dunia ke 2. Ketangguhan rakyat Gaza menghadapi penjajahan Israel menggunakan strategi terowongan. Terowongan menjadi strategi penyelamatan dalam kondisi kritis.

Sekarang cara algoritmanya semut membuat terowongan sedang dipelajari oleh pakar Informasi Teknologi. Para pakar konstruksi belajar bagaimana membangun menara para semut. Para pakar transportasi belajar bagaimana perjalanan semut tidak bertabrakan dan menimbulkan kemacetan?

Di pertanian, manusia sangatlah sombong. Memusnahkan hama dengan pestisida. Membunuh ekologi hewan tanah. Padahal semut merupakan predator hama yang utama. Juga menjadi petunjuk adanya hama pada tanaman. Manusia hanya tinggal membuat lingkungan yang nyaman bagi semut; maka semut akan membasmi sendiri hamanya.

Semut itu membantu penyerbukan, membuat terowongan air dan udara bagi tumbuhan. Menyimpan sisa bangkai dan tanaman yang telah diurai. Menyimpan biji-bijian yang kelak bisa tumbuh. Tanah menjadi subur dengan kehadiran semut. Mengapa manusia membunuhnya dengan membabibuta?

Semut itu bersahabat dengan Nabi Sulaiman. Semut itu senantiasa bersujud dan bertasbih.  Semut lebih dulu hidup di muka bumi dibandingkan manusia. Semut itu pelayan manusia. Mengapa menjadi semut sebagai musuh? Mengapa harus membunuh semut? Bersikaplah seperti Nabi Sulaiman, sebab amat besar jasa semut pada manusia.

Masa Tua Lebih Kikir Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Tentram dengan mengingat kematian. Ketakutan itu ...

Masa Tua Lebih Kikir

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Tentram dengan mengingat kematian. Ketakutan itu disebabkan merasa akan hidup abadi. Merasa berperan dan bertanggungjawab  terhadap  kehidupan ini. Bila sedetik akan mati, apa yang terpikirkan?

Dalam kitab Shaidul Khatir, semakin berumur manusia semakin kikir dan panjang angan-angan. Semakin mengenggam. Semakin banyak keinginan. Semakin takut miskin. Manusia semakin takut akan tubuhnya yang terus melemah.

Program asuransi dan investasi sangat banyak yang ditawarkan untuk orang tua. Khawatir tentang masa depan? Menjaga kemapanan di hari tua? Atau berikhtiar sambil terus bertawakal? Program asuransi dan investasi untuk hari tua lebih banyak menjual ketakutan dan menyerahkan masa depannya dengan manajemen manusia.

Bagaimana Soekarno di hari tuanya? Bagaimana Soeharto di hari tuanya? Lahirlah demokrasi terpimpin. Lahirkah anekdot Asal Bapak Senang (ABS). Bagaimana Megawati di hari tuanya? Semakin tua semakin kikir dan panjang angannya. Semakin tua, praktek korupsi justru semakin merajalela

Semakin lama, masa jabatan di ranah hukum semakin diperpanjang hingga 70 tahun. Semakin berusia semakin ingin menggengam? Hingga jabatan pun minta 3 periode. Menurut imam al-Jauzy, pasca usia 40 atau 50 semestinya difokuskan untuk menulis, mengarang dan mengajar. Di usia kematangan difokuskan pada pengabdian, menghimpun beragam hikmah yang berserakan dalam tulisan. Sebab generasi berikutnya akan lebih banyak belajar dari generasi yang sudah tidak ada.

Mengapa kelemahan raga tidak menyadarkan? Interaksi yang intensif dengan dunia. Memperturutkan ego dan hawa nafsu. Berkubang pada kenyamanan dunia. Merasa dunia ini tempat tinggalnya. Merasa tidak ada pertanggungjawaban hidup di dunia.

Di masa tua, banyak yang terus memperindah dan meninggikan rumahnya. Di masa lalu, ada kisah yang menyimpan 10.000 dinar di tempat rahasianya, yang diketahui saat wafatnya. Ada yang menelan emasnya agar tetap terjaga. Masa tua ternyata tak menyadarkan. Masa tua ternyata terus dikepung ketakutan. Masa tua ternyata semakin kikir dan panjang angan-angan.

Azab Itu Tercermin dari Mindsetnya Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Terasa indah dan dibuat lalai denga...

Azab Itu Tercermin dari Mindsetnya

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Terasa indah dan dibuat lalai dengan kehidupan dunia. Terasa indah perbuatan yang buruk dan menyimpang. Fenomena apa ini? Inilah hukuman dan azab Allah pada mereka yang tidak beriman kepada Akhirat.

Mindset, perspektif dan cara berfikir yang salah dan keliru terhadap sesuatu merupakan hukuman dari Allah juga. Bukankah banyak yang mindsetnya bahwa Al-Qur'an itu sihir dan ketinggalan zaman? Para Nabi dan Rasul itu gila? Tidak ada lagi kehidupan setelah kematian di dunia ini?

Ada kisah di era Bani Israel. "Dedengkotnya" ahli maksiat berkata, "Aku ahli maksiat, mengapa Allah tidak mengazabku?" Dijawab, "Maksiat yang dilakukan merupakan azab dari Allah?" Dilalaikan dari ketaatan. Gemar terhadap kemaksiatan adalah azab dari Allah.

Eropa dan Amerika, apakah tidak diazab oleh Allah? Bukankah mereka terus khawatir dengan demografi penduduk yang terus menyusut? Bukankah tingkat kebahagiaannya menurun? Di Amerika mencengkam dengan pembunuhan? Eropa dan Amerika tidak lagi termasuk negara yang aman?

Dipalingkan dari kebenaran. Dipalingkan dari Islam. Dipalingkan dari Al-Qur'an dan Sunnah Rasulullah saw. Memandang buruk perbuatan baik. Memandang baik perbuatan buruk. Itulah azab Allah yang sangat jarang disadari.

Azab mental dan jiwa sebelum azab fisik. Azab akal sebelum azab raga. Azab pemikiran sebelum azab porak porandanya dunia nyata. Itulah yang terjadi pada umat-umat para Nabi dan Rasul yang mendustakan dan menentang utusan Allah. Akankah terus berulang?

Yang hatinya sangat sensitif, tidak shalat malam, hafalan Al-Qur'annya hilang, lupa berdzikir, perubahan sikap anak, istri dan hewan peliharaannya serta tersandung batu sudah dianggap hukuman dari kemaksiatannya. Namun kebanyakan saat hancur leburnya kehidupan, barulah tersadar. Padahal azab itu sudah dialaminya saat baru merayap di dalam jiwa, hati dan akal.

Jerami Padi dan Proses Tubuh Manusia Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Tumbuhan tumbuh subur di tanah ya...

Jerami Padi dan Proses Tubuh Manusia

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)



Tumbuhan tumbuh subur di tanah yang lembab. Selalu basah ala kadarnya. Sinar matahari tetap menerpa dengan teriknya. Inilah kondisi ideal pertumbuhan pohon. Bila terlalu banyak air, tanahnya menjadi jenuh sehingga akar tak bisa menyerap unsur hara.

Imam ibnu Qayim menjelaskan dalam kitab Zadul Ma'ad, kesehatan dan kebugaran manusia hanya tercipta bila tubuh senantiasa lembab dan panas. Lembab membuat zat makanan dapat diserap oleh tubuh. Panas menghancurkan unsur yang merusak yang tidak habis diolah oleh tubuh. Bila tidak ada panas, unsur ini akan membusuk di dalam tubuh.

Kelembaban adalah kondisi terbaik bagi kesehatan badan dan pertumbuhan pohon. Bila tidak ada kelembaban maka tubuh manusia dan pohon akan kering, terbakar dan hancur. Buah-buahan dan sayuran mendominasi karakter lembab untuk menopang kelembaban tubuh manusia.

Lembab merupakan unsur terbaik untuk menciptakan panas. Perhatikan jerami padi yang habis dituai, bila didiamkan sesaat akan menghasilkan panas. Sampah yang dikumpulkan lalu ditutup akan menghasilkan panas. Seperti pada lambung manusia.

Lambung tempat berkumpulnya makanan pada tubuh manusia. Karena mayoritas karakter makanan bersifat lembab, maka lambung akan panas. Panas menghancurkan makanan. Seperti jerami padi yang hancur dengan sendirinya karena panas yang dihasilkan dari lembabnya jerami padi.

Bila proses lembab menjadi panas menghasilkan panas yang berlebihan dari pengolahan makanan maka menimbulkan panas dalam. Bila proses lembab menjadi panas menciptakan gas maka tercipta asam lambung. Maka perhatikan unsur dan karakter makanan yang masuk ke lambung.

Jangan terlalu banyak memasukkan unsur dingin ke dalam tubuh, karena akan mengurangi unsur kelembaban dan panas dalam tubuh. Jangan terlalu banyak memasukkan unsur kering pada tubuh, karena panas tanpa dibarengi dengan unsur lembab akan merusak tubuh pula. Ternyata yang terjadi di alam semesta terjadi pula di tubuh manusia.

Filosofi Bisnis dari Akar Pohon Oleh: Nasrulloh Baksolahar Alam semesta bertasbih. Alam semesta bersujud. Alam semesta tunduk ke...


Filosofi Bisnis dari Akar Pohon

Oleh: Nasrulloh Baksolahar


Alam semesta bertasbih. Alam semesta bersujud. Alam semesta tunduk kepada Allah. Tumbuhan dan pohon tunduk kepada Allah. Tumbuhan dan pohon hanya ditancapkan ke dalam tanah, kemudian tumbuh dan berkembang walaupun tanpa diurus dan diperhatikan manusia.

Tanaman bergerak ke bawah melalui akarnya. Semakin menghujam ke bawah semakin kokoh, tumbuh, besar dan tinggi. Buahnya semakin banyak. Daun dan dahannya semakin rindang. Semakin banyak makro dan mikroorganisme tanah yang hidup dibawahnya.

Bergerak ke dalam tanah untuk menunjang kekokohannya. Bergerak ke dalam tanah untuk mendapat unsur hara tanah yang semakin berlimpah dan beragam. Semakin bergerak ke bawah semakin menjulang ketinggiannya.

Pohon yang fokus mengangkasa tetapi tak memperkokoh akarnya akan segera tumbang. Pohon yang akarnya terus menghujam, namun belum mengangkasa hanya tinggal menunggu waktu yang tepat baginya. Agar lebih menjulang sebuah pohon harus terlebih dahulu  menghujamkan akarnya lebih dalam lagi.

Semakin menghujam akarnya semakin kuat dalam menghadapi carut marutnya iklim dan cuaca. Kering kerontangnya tanah. Kemarau yang panjang. Tak langsung mematikannya. Cukup merontokkan daun dan mengeringkan beberapa dahannya saja.

Semakin menghujam akarnya, di saat kemarau yang panjang tak butuh tambahan air dari permukaan tanah. Cukup menutupi tanah dengan sampah agar menahan penguapan dan menjaga kelembaban tanah. Sebab, simpanan air paling banyak berada di bawah tanah.

Kekuatan jiwa seseorang ada di lubuk hatinya. Kekuatan bisnis berada pada sistem, organisasi dan manusianya. Memperbaiki kinerja bisnis dengan memperbaiki bisnis proses dan internal organisasinya. Memperbaiki ke dalam akan memperbaiki yang di luar. Memperbaiki akhirat secara otomatis memperbaiki dunianya.

Memilih Ujian Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Ujian itu ada yang dikehendaki dan tidak dikehendaki. Ad...

Memilih Ujian

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)

Ujian itu ada yang dikehendaki dan tidak dikehendaki. Ada yang dengan penuh kesadaran untuk memasukinya dan ada yang berupa "paksakan" dari Allah untuk mengarunginya. Mana yang akan kita pilih? Ujian seperti apa yang bisa dinikmati? Ujian itu ada yang bisa menciptakan kesenangan tapi ada yang menciptakan kesengsaraan.

Mengapa ujian menciptakan kesengsaraan? Karena manusia memilih yang disengsarakan bukan yang disenangkan. Padahal ujian itu ada yang penuh kenikmatan dan kebahagiaan, namun manusia memilih yang menyedihkan bahkan yang mengancurkan dirinya. Itulah kezaliman manusia terhadap dirinya sendiri.

Syariat makan yang ditentukan itu tidak berlebihan, tidak mubazir, berhenti sebelum kenyang, makan ketika lapar dan tidak kekenyangan saat tidur. Lambung sepertiganya untuk makan, minun dan udara. Bila pusing dengan aturan ini, berpuasa sunahlah. Aturan ini merupakan ujian bagi manusia. Bagaimana bila manusia tidak kuat dengan ujian ini?

Mengelola kekayaan itu,  dengan menyisihkan untuk konsumsi, investasi, bersedekah. Tidak kikir juga tidak terlalu dermawan. Tidak berlebihan dalam  berbelanja. Aturan ini merupakan ujian, bagaimana bila mengabaikan? Bersiaplah memasuki ujian yang dipaksakan oleh Allah?

Berhubungan seksual dengan pasangan yang sah. Melalui kemaluan bukan yang lainnya. Bukan dengan siapa saja asal senang. Ini adalah ujian, bila tak menghiraukannya, bersiaplah memasuki ujian yang dipaksakan dari Allah.

Syariat Allah adalah ujian. Ibadah adalah ujian. Mengelola hawa nafsu adalah ujian. Ujian yang resiko dan kesulitannya bisa dikendalikan dan diprediksi. Namun kebanyakan manusia tidak mau menempuh ujian ini. Kebanyakan memilih dan menempuh ujian yang dipaksakan.

Apa resiko makan yang tak sesuai syariat? Apa resiko hubungan seksual dan menghamburkan harta tanpa tuntunan syariat? Kehancuran kesehatan, keluarga, kekayaan, dan akal. Namun kebanyakan memilih ujian yang resiko dan kesulitannya tak bisa diprediksi dan terkendalikan.

Agar Akal Melahirkan Ilmu dan Teknologi Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Yotube Dengerin Hati) Akal tidak akan pernah bisa me...

Agar Akal Melahirkan Ilmu dan Teknologi

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Yotube Dengerin Hati)


Akal tidak akan pernah bisa menciptakan yang belum ada menjadi ada. Akal hanya bisa memahami apa yang sudah ada, memahami tanda-tandanya walau kadang tak bisa memahami esensinya,  lalu tanda-tanda itu diduplikasi, dibuat teknologi dan diperbanyak untuk kemudahan urusan manusia.

Akal tidak bisa membuat syariat baru, hukum baru, tata kelola baru dalam kehidupan ini. Bila dipaksakan, tata kelola yang dibuatnya hanya merusak, menyulitkan, meresahkan dan menghancurkan dirinya sendiri. Sebab akal itu hanya bisa memahami dan menduplikasi apa yang sudah ada.

Allah menantang seluruh manusia di setiap zaman dan generasi. Allah menantang agar seluruh manusia yang paling pintar di zamannya berkumpul dan berdiskusi, mencurahkan seluruh kecerdasan dan ilmunya untuk membuat satu ayat seperti Al-Qur'an, apakah bisa menyamainya? Tak ada yang bisa.

Seluruh teknologi yang terlahir di muka bumi merupakan hasil pemahamannya terhadap jagat raya, bahan baku dan mentah dari teknologi tersebut berasal dari apa yang sudah ada di jagat raya. Chip teknologi yanh paling canggih pun berasal dari "rare earth", saat di bumi terbatas jumlahnya maka manusia berbondong ke ruang angkasa, sebab bahan baku yang dibutuhkan ada di planet dan asteroid.

Akal tidak akan pernah bisa membuat sesuatu yang sebelumnya tidak ada. Allah Maha Awal, Allah itu Al-Muqadim, hanya Allah yang menciptakan sesuatu yang sebelum tidak ada. Allah tidak perlu contoh untuk menciptakan sesuatu. Sedangkan manusia butuh contoh, prototipe, memahami tanda-tanda yang sebelumnya sudah ada untuk membuat sesuatu.

Syahadat, Shalat, Zakat, Puasa dan  Haji, sudah ada sebelum umat Rasulullah saw; walaupun dengan tata cara yang berbeda sesuai tempat dan kemampuan manusia. Ilmu dan teknologi yang saat ini ada merupakan lanjutan dari generasi sebelumnya. Tak ada yang muncul tanpa ada pendahulunya. Rasulullah saw pun pelanjut dari Para Nabi dan Rasul sebelumnya. Para ulama pun pewaris para Nabi dan Rasul.

Dalam Al-Qur'an banyak pemisalan, perumpamaan, perbandingan, mengungkapkan  beberapa fakta secara bersamaan yang kadang saling bertentangan. Itu cara Al-Qur'an menjelaskan bagaimana agar akal mudah memahami dan menduplikasi sesuatu sehingga menjadi ilmu, teknologi dan tata aturan dalam kehidupan ini.

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (184) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (48) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (219) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (198) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (209) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (136) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (403) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (142) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (189) Sirah Sahabat (113) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (88) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)