basmalah Pictures, Images and Photos
09/12/21 - Our Islamic Story

Choose your Language

Nikmat Hilang Sebab Memuaskan Hawa Nafsu? Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Pemuas hawa nafsu, ingin me...

Nikmat Hilang Sebab Memuaskan Hawa Nafsu?

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Pemuas hawa nafsu, ingin merubah dunia menjadi surga. Sehebat apapun kekuatan dan sumber daya yang dimilikinya, tak akan pernah bisa diraih. Memuaskan seluruh nafsunya, tetap saja kenikmatannya seperti air di jari dibandingkan air di samudera. Mengapa kita harus memuaskan nafsu di sini?

Berpuasa memuaskan nafsu, hanya seumur kita. Hanya 60, 70, 80, 90 tahun saja kawan! Sangat singkat untuk menahan hawa nafsu. Bagi yang berorientasi dunia, berpuasa 90 tahun itu lama. Bagi yang berorientasi akhirat, berpuasa memuaskan hawa nafsu sangatlah singkat. Lama dan singkat hanya soal persepsi waktu saja.

Kepuasan hawa nafsu ada ambang batasnya. Bila melewati batasnya yang ada hanya merusak diri sendiri.  Mereka yang ingin memuaskan seksnya dengan bantuan obat, apa efeknya? Mereka yang ingin memuaskan makan dan minum, apa efeknya? Mereka yang ingin memuaskan kekuasaan, apa efeknya? Seorang pakar ekonomi membuat teori bahwa kenikmatan itu semakin menurun bila terus dipuaskan.

Memuaskan justru menghilangkan nikmatnya. Berkelebihan menikmati justru menghilangkan nikmat tersebut. Berpuasa, saling berbagi dan memberi adalah cara menikmati nikmat yang ada di kehidupan ini. Menahan diri dari nikmat, berbagi kelebihan nikmat, itulah cara menikmati kenikmatan.

Mengapa bila berkelebihan harta harus berbagi? Mengapa bila melebihi nisab harta harus berzakat? Mengapa yang mampu harus berhaji? Mengapa maksimum berpoligami hanya 4 istri? Mengapa Allah menurunkan azab  kepada yang terus menerus berzina dan berganti-ganti pasangan di luar pernikahan? Karena manusia memiliki batas atas dalam merasakan kenikmatan. Bila melebihi batas atas berarti menganiaya dan merusak diri sendiri.

Kekurangan menikmati akan merusak. Berkelebihan menikmati akan merusak. Jadi mengapa harus memuaskan hawa nafsu di kehidupan ini? Ambillah nafsu hanya agar kehidupan tetap berjalan. Ambillah nafsu hanya untuk menguatkan ketundukan pada Allah. Lebih dari itu, berarti berlebihan dalam memanfaatkan dan menikmati kecendrungan hawa nafsu.

Mari menyaksikan yang berkelebihan dalam menikmati dunia? Mari menyaksikan kehidupan yang berkelebihan dalam memuaskan seks, makan-minum dan kekuasaan? Bagaimana akhirnya? Bagaimana kehidupannya? Begitulah cara membongkar sebuah rahasia kehidupan.

Menikah atau Tidak Menikah? Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Menikah dan tidak menikah. Bisa jadi sama...

Menikah atau Tidak Menikah?

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Menikah dan tidak menikah. Bisa jadi sama saja. Tidak menikah bisa jadi mudharat. Menikah pun bisa jadi mudharat. Menikah bisa jadi maslahat. Tidak menikah bisa jadi maslahat.

Syekh Abdul Qadir Jailani pernah berencana untuk tidak menikah. Takdirnya, dia menikah hingga lahirlah  40 putra-putrinya. Jadi semua bisa berubah sesuai timbangan maslahat-mudharat.

Banyak juga ulama yang tidak menikah. Imam Ibnu Taimiyah, Imam Nawawi, Imam Al Ghazali, Imam Thabari, potret yang tidak menikah. Mereka fokus pada kemaslahatan yang lebih besar yaitu menegakkan agama, mengabdikan pada Ilmu.

Sufi wanita Rabiah Al Adawiyah, tidak menikah karena pernikahan dianggap menghalangi cinta dan rindunya kepada Allah. Banyak ulama besar yang bermaksud menikahinya seperti imam Hasan Al Bashri, namun ditolaknya.

Namun tidak menikahnya bukan karena tidak mempercayai lembaga pernikahan? Tidak menikah bukan karena kecewa dengan pasangan hidup sebelumnya. Bukan karena kegagalan sebelumnya. Tetapi lebih banyak pada timbangan akhirat. Pernikahan mensupport atau menghalangi?

Secara umum, menikah itu lebih baik daripada menyendiri. Kecendrungan manusia, menikah lebih utama dari menyendiri. Namun pada kondisi khusus, tidak menikah lebih baik. Setiap manusia memang memiliki kekhasannya.

Ketika tidak menikah sebuah pilihan, maka lihatlah alasan yang mendasar. Bukan menggugat pernikahan, bukan kekecewaan dan kegagalan masa lalu, namun lebih banyak pada fokus hidup dan timbangan maslahat-mudharat.

Dosa dan Kesalahan, Tanda Kesempurnaan Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Akhlak sesama muslim salah sat...

Dosa dan Kesalahan, Tanda Kesempurnaan

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Akhlak sesama muslim salah satunya adalah berlapang dada.  Berlapang dada dengan kesalahan, kekhilafan, kelemahan dan beragam kekurangan lainnya. Setiap muslim adalah cermin bagi muslim yang lainnya. Bila diri melihat orang lain dengan pandangan tertentu, maka orang lain pun melihat diri kita dengan pandangan tertentu pula.

Setiap orang punya "boroknya" sendiri-sendiri. Setiap orang memiliki kelemahannya sendiri-sendiri. Setiap orang memiliki masa kelamnya sendiri-sendiri. Bukankah tak ada pemain bola yang bisa bermain di semua lini? Bukankah tak ada profesor yang ahli di semua bidang?

Yang dituntut manusia adalah terus memperbaiki diri, belajar hingga akhir hayat, iqra-bertafakur-bertadabur, istighfar dan taubat, dan  membersihkan jiwa. Yang dituntut adalah hari ini lebih baik dari hari kemarin. Yang dituntut adalah bersegera kepada ampunan Allah. Manusia tak pernah dituntut untuk bersih dari dosa, kesalahan dan kemaksiatan.

Bukankah doa para Nabi pun adalah pengakuan kezaliman diri? Bukankah doa para Nabi pun memohon ampunan? Bukankah para Nabi pun dalam seluruh tindakannya dalam arahan Allah?

Kebaikan manusia berasal dari jatuh pada kesalahan lalu membuat lompatan. Kebaikan manusia berasal dari belajar terhadap kesalahan. Kebaikan manusia berasal dari keinsafan terhadap kemaksiatan dan dosa. Penemuan manusia berasal dari kesalahan. Kesalahan membuat perubahan peradaban manusia.

Bila ingin membicarakan kesalahan, aib, cacat, dosa, maksiat, kebodohan, kekhilafan dan keteledoran, maka semuanya ada pada diri anak adam. Perbedaan manusia dengan manusia lainnya adalah pembelajaran, lompatan, revolusi hidup dan mindset dari kesalahan.

Kesalahan dan dosa adalah bagian kesempurnaan manusia. Yang membuat malaikat diperintahkan bersujud kepada manusia adalah dengan kesalahannya mampu melampaui dan mengejar kemuliaan malaikat. Itulah fungsi peran khalifah pada diri manusia.

Curhat Cinta Sosok 2 Umar dan Ali bin Abi Thalib Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati)  Manusia dengan manu...

Curhat Cinta Sosok 2 Umar dan Ali bin Abi Thalib

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati) 


Manusia dengan manusia yang lainnya adalah ujian. Beragam karakter manusia adalah ujian. Beragam pemikiran manusia adalah ujian. Beragam ideologi adalah ujian. Beragam perasaan adalah ujian. Beragam besitan hati dan akal adalah ujian. Beragam yang berkecamuk dalam jiwa adalah ujian. Adakah yang bukan ujian dalam kehidupan ini?

Rasa cinta itu ujian. Rasa rindu itu ujian. Cemburu dan benci itu ujian. Cinta dan rindu, apakah menjadi pengkultusan dan pemujaan? Cemburu dan benci, apakah menjadi penghinaan dan menyakiti?

Cinta dan rindu ada batasannya. Jangan melakukan apa saja atas nama cinta dan rindu. Jangan melampaui batas dengan mengatasnamakan cinta dan rindu. Jangan menuruti hawa nafsu atas nama cinta dan rindu. Cinta dan rindu hanya perasaan, terbawa arus atau dikelola?

Mengelola cinta dan rindu, bukan dengan bertemu dan berpacaran. Bukan kemana-mana berduaan tanpa aturan. Mengelolanya dengan pernikahan. Kadang kita tak bisa melawan cinta dan rindu, hanya mengarahkan pada arah yang benar yaitu pernikahan.

Umar bin Abdul Aziz pernah pada suatu hari mengungkapkan perasaan cinta yang terpendam. Pemimpin yang adil yang mampu memakmurkan negrinya hanya dalam dua tahun ternyata tak kuasa mengungkapkan rasa cintanya pada seorang wanita. Bagaimana sang khalifah mengelola dan mengarahkan rasa cintanya? Cinta memang ujian. Dengan ujian cinta kita akan tahu karakter seseorang. Terhomat atau rendahan?

Umar bin Khatab ra, di tangannya segala fitnah pada umat Islam padam. Syetan pun terbirit lari bila meninggalkannya. Namun apakah tak memiliki cinta? Suatu hari Umar Bin Khatab curhat perasaan cinta pada wanita ke sahabat dekatnya Ali bin Abi Thalib ra. Bagaimana Umar bin Khatab mengelola cintanya? Cinta itu fitrah tapi jangan dibelokan ke hawa nafsu. Inilah seni mengelola cinta.

Cinta dan rindu memiliki adab. Cemburu dan benci itu memiliki adab. Adab yang bisa membingkai semua yang berkecamuk di dalam jiwa dalam penempatan yang tepat. Adab itu pancaran dari iman dan ilmu. Adab itu gambaran kematangan jiwa. Adab itu sebuah  kebijaksanaan.

Cinta dan rindu kadang datang mewarnai hidup. Bisa jadi anugerah juga petaka. Anugerah bila paham bagaimana mengelola dan mengarahkannya pada kebenaran. Petaka bila hanya menuruti kemauan hawa nafsu saja.

Dari cinta dan rindu. Dari benci dan cemburu. Kita akan tahu siapa diri kita yang sebenarnya. Melampaui bataskah? Terkendalikah?

Ali bin Abi Thalib pernah curhat perasaan cinta dan rindu pada seorang wanita kepada Rasulullah saw. Memang begitulah perjalanan hidup anak manusia, salah satunya pergelutan dengan perasaan cintanya.

Cinta, Haruskah Berjumpa? Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Rindu, apakah harus bertemu? Cinta, apakah ...

Cinta, Haruskah Berjumpa?

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Rindu, apakah harus bertemu? Cinta, apakah harus berjumpa? Akan hadirkan cinta dan rindu tanpa pertemuan dan perjumpaan? Cinta dan rindu itu tentang rasa, tentang asa.

Cinta itu soal hati. Rindu itu tentang jiwa. Apakah hati dan jiwa bertemu harus berinteraksi dengan fisik, harus saling menatap kasat mata?

Jiwa bisa saling bertemu. Hati bisa saling berjumpa tanpa pertemuan fisik. Jiwa dan hati saling mengenal melalui interaksi pemikiran dan ideologi. Jiwa dan hati bisa saling mengenal melalui kesamaan kecendrungan, orientasi dan tujuan. Bila ada kesamaan, disitulah ada pertemuan dan keterpaduan hati dan jiwa.

Berkomunikasi tak harus bertemu dan berjumpa. Hanya butuh sarana mengungkapkan kata dan rasa. Lihatlah perkembangan teknologi informasi, begitu banyak orang yang berkomunikasi tanpa pertemuan? Namun mengapa hati dan jiwa bisa terpaut? Cinta dan rindu bisa berpadu?

Bila dengan sesama manusia bisa seperti itu, mengapa kepada Allah begitu sulit? Mengapa kepada Allah tidak tercipta?

Sepertinya manusia yang tak mau membuka komunikasi dan berinteraksi dengan Allah. Sepertinya manusia yang menutup diri terkoneksi dengan Allah. Itulah penyebab cinta dan rindu tak bertemu dan berpadu.

Jalin komunikasi dengan shalat, dzikir, fikir, tafakur, merasakan nikmat. Jalin komunikasi dengan merasakan kelembutan Allah di setiap ruang dan waktu. Rasakanlah, maka hati dan jiwa akan merasakan. Hati dan jiwa akan menangkapnya.

Komunikasi dan interaksi seperti ini akan membuat jiwa akan mengenal. Hati akan berjumpa dengan Allah. Maka kelak cinta dan rindu pada Allah akan tumbuh dan subur.

Rindu dan cinta pada Allah akan semakin menghujam. Karena yang bisa melepaskan rindu hanya pertemuan langsung dengan-Nya.

Mengelola Mindset, Mengelola Hidup Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Banyak alasan untuk bersatu. Banya...

Mengelola Mindset, Mengelola Hidup

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Banyak alasan untuk bersatu. Banyak alasan untuk berpisah. Banyak persepsi tentang nikmat. Banyak persepsi tentang hal yang buruk. Semua berkecamuk dalam akal dan jiwa.

Mengapa seperti itu? Semua hanya cara padang dan berfikir. Semua hanya mindset. Semua hanya kecerdikan untuk merasakan. Kekuatan jiwa hanya tentang ini. Kesabaran dan keyakinan hanya soal ini.

Kemampuan membaca dan memahami yang membuat orang berbeda dalam bersikap, bertindak, bekerja dan berkarya. Kemampuan merasakan membuat orang berbeda suasana jiwanya.

Sedih dan gembira. Susah dan senang. Gagal dan sukses sesungguhnya hanya soal cara pandang bukan kondisi riil. Bukan pula tentang kesamaan kondisi dan suasana. Berharta pasti sukses? Miskin pasti gagal? Semua bukan soal kondisi tertentu, tetapi soal cara memandang dan memahami. Kondisi yang berbeda bisa menciptakan suasana yang sama. Kondisi yang sama bisa menciptakan suasana yang berbeda. Itulah uniknya manusia.

Mengapa yang harus diperbaiki iman dan takwa? Mengapa yang harus diperbaiki adalah akhlak dan karakter? Cara pandang dan memahami bersumber dari iman dan takwa. Cara merespon situasi tergantung akhlak dan karakter yang terpatri.

Allah yang menentukan takdir buruk dan baik. Ini persepsi manusia. Inti sifat Allah adalah Rahman-Rahim. Semua dibingkai dalam kasih sayang dan cinta. Semua dalam kerangka mendidik, menjaga dan memelihara. Buruk dan baik itu hanya persepsi manusia. Esensi sesungguhnya adalah kasih sayang.

Jiwa yang beriman dan bertakwa selalu merasakan kasih sayang ini. Selalu merasakan ketentraman dalam semua hal. Selalu optimis dan bersemangat yang bersumber dari keyakinan terhadap sifat-sifat Allah.

Bila selalu bersama Allah, adakah yang bisa membuatnya sedih, gagal dan risau? Bila bersama Allah adakah yang bisa menyakiti jiwanya?

Persoalan hidup bukan keburukan, kesulitan dan tantangan. Persoalan sebenarnya adalah jauhnya hati dari Allah. Tak ada kebersamaan bersama Allah.

Selalu Dalam Pertempuran Hidup Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Prinsip hidup dan kenyamanan kadang be...

Selalu Dalam Pertempuran Hidup

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Prinsip hidup dan kenyamanan kadang bertolak belakang. Prinsip hidup kadang menghancurkan jangka pendek, tetapi membangun masa depan. Manusia diuji dengan konsistensi prinsip hidupnya. Bila teruji, barulah Allah memberikan kesuksesan.

Kenyamanan memang mengasyikkan, karena kita sedang menikmati apa yang sudah ditanam pada masa lalu. Namun masa panen itu sebentar dan akan berakhir. Setelah selesai, apa yang akan dinikmati kelak?

Prinsip hidup kadang mengorbankan apa yang dimiliki saat ini. Membuang yang telah diraih. Melupakan yang telah diraih. Memasuki ruang yang hanya bermodal keyakinan pada Allah. Bertumpu pada Allah. Siap menempuh arena baru yang tidak diketahui medannya.

Jiwa petualang dan petarung selalu mewarnai mereka yang membela prinsip hidupnya. Berani melangkah walau minim sumber daya. Berani melangkah, walau seluruh manusia menilai sebagai langkah kontraversial dan pasti gagal.

Yang membela prinsip hidupnya, lebih memenangkan hatinya, nurani dan panggilan jiwa. Membuang kecendrungan nafsu, kesenangan, kefoyaan dan kesemuan hidup. Menemukan hidup yang lebih bermakna dan bermanfaat. Mengisi akhirat daripada bersuka ria dengan dunia.

Hidup yang nyaman tanda kemunduran dan titik awal kehancuran. Kenyamanan sebuah sinyal bahwa potensi dan sumber daya telah di lalaikan dan disia-siakan.  Kenyamanan sebuah lorong kemalasan dan berpuas dengan yang ada. Setelah titik puncak adalah siklus jurang yang menghempaskan.

Allah menurunkan kegoncangan dan lawan untuk membunuh kenyamanan. Allah menurunkan kegelisahan dan kekhawatiran untuk menghancurkan singgasana kenyamanan. Allah mengilhamkan imajinasi dan ketidakpuasan terhadap yang telah dicapai  agar manusia selalu memasuki arena pertempuran baru.

Mengapa Allah memberikan ujian yang berat kepada Nabi, Rasul dan orang bertakwa? Mengapa tantangan tak pernah berhenti menghempaskan manusia? Semua untuk menghancurkan zona kenyamanan. Hidup itu bukan untuk bersenang tetapi selalu memasuki medan pertempuran baru.

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (185) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (48) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (219) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (198) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (209) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (137) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (406) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (144) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (190) Sirah Sahabat (113) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (89) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)