basmalah Pictures, Images and Photos
02/14/22 - Our Islamic Story

Choose your Language

Energi Rahasia Saat Sakit Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Rasulullah saw mengalami sakit. Nabi Ayub p...

Energi Rahasia Saat Sakit

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Rasulullah saw mengalami sakit. Nabi Ayub pun diuji dengan sakit. Namun mengapa Firaun tidak pernah mengalami sakit dalam hidupnya?  Hamba yang dicintai merasakan sakit. Hamba yang dilaknat justru tak pernah mengalami sakit dalam hidupnya.

Saat sehat maupun sakit harus sama nilai amalnya. Yang berbeda hanya cara menunaikannya. Saat sakit, wudhunya bisa dengan bertayamum. Shalatnya bisa dengan duduk, berbaring dan isyarat. Puasanya bisa diqadha atau dibayar dengan fidyah.

Abu Bakar Asy Syibli saat sakit tetap menjaga wudhunya. Banyak ulama yang terus membaca dan menulis kitab di saat sakit. Utsman bin Affan tetap berpuasa dan membaca Al-Qur'an saat tubuhnya sakit dianiaya para pemberontak.  Seorang kiyai di pondok pesantren tak mau membatalkan puasanya di saat sakit. Bagi mereka, berkarya, beramal dan beribadah tak lagi dibatasi oleh sehat dan sakit.

Sehat itu sama dengan sakit. Rukun Islam tetap harus dilaksanakan dalam kondisi sehat maupun sakit, yang berbeda hanya mekanisme dan waktunya saja. Menikmati sehat dan sakit, karena setiap kondisi memiliki keutamaan yang tidak bisa saling menggantikan. Ada kebaikan di saat sehat dan sakit.

Sakit mengandung energi kekuatan. Perhatikan Jenderal Soedirman yang memimpin perlawanan terhadap Agresi Militer Belanda. Perhatikan Cut Nyak Dien, memimpin perang sabil Aceh walaupun dalam keadaan sakit. Tak ada ide brilian di saat sakit? Bila masih terfokus pada raga, maka sakit menjadi penghalang. Bila terfokus pada ruh, ruh itu tak mengenal sakit. Bisa jadi semakin melambung kebersihannya.

Mengapa banyak ulama yang terus menulis kitab di saat sakit? Sedangkan kita hanya terkapar dipembaringan? Mengapa banyak ulama yang memimpin pertempuran di saat sakit, namun kita tak berguna di saat sakit? Banyak yang menderita penyakit bawaan sejak lahir, namun bisa menjadi hafidz Al-Qur'an?

Sakit itu hanya membatasi gerak raga namun tidak pernah membatasi gerak ruh dan hati. Sakitnya hanya menganggu satu nikmat dari milyaran nikmat yang tak terhingga. Mengapa hidup jadi dibatasi oleh sakit? Ada banyak kiprah yang bisa dilakukan di saat sakit.

Sakit hanya untuk melihat, apakah manusia masih dibatasi oleh raganya? Apakah manusia masih menuhankan raganya? Manusia itu makhluk langit bukan makhluk bumi. Mengapa dibatasi oleh ketidakberdayaan raga?

Arena Keimanan, Bangun Peradaban Oleh: Nasruloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Ini era manusia mudah berjanji dan mu...

Arena Keimanan, Bangun Peradaban

Oleh: Nasruloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Ini era manusia mudah berjanji dan mudah mengingkari janjinya. Dengan jejak digital kita lebih mudah membongkar para pengingkar janji. Namun mengapa kita masih sangat mudah tertipu oleh janji? Mereka yang tak memiliki karakter kuat akan mudah tertipu oleh janji. Generasi pemalas, generasi korban janji.

Mengapa kita menyandarkan hidup pada orang lain? Mengapa keberhasilan hidup harus disandarkan kepada orang lain? Mengapa kebahagiaan harus disandarkan pada orang lain? Karakter tak berdaya membuat orang mengandalkan orang lain, hingga terbuai oleh janji-janji. Begitulah mengapa janji selalu bisa membuai banyak orang.

Ini era munafikin, semakin melayang khayalan janjinya maka akan semakin dipuja. Para munafikin bekerjasama dengan media dan membeli media, tertutup sudah kebohongan janjinya. Yang membongkar kepalsuan cukup dituduh menebar Hoax, lalu dimasukkan ke penjara. Cukup sudah membungkam sebuah realita. Rakyat terbuai oleh berita kesuksesan. Bergembira dengan kepalsuan. Walau realitanya diselimuti kesulitan. Namun mendengarkan buaian janji sudah cukup untuk mengobati kesulitan hidup. Itulah realita.

Untuk melanggengkan kekuasaan, kadang dengan melanggengkan kemiskinan. Cukup diberi janji dan sedikit akomodasi sebelum pemilihan raya untuk melupakan obralan janji masa lalu. Kemiskinan kadang membuat orang berfikir jangka pendek, tak peduli lagi akan masa depannya. Maka memberikan akomodasi  saat pemilihan sebuah cara menghibur dan melupakan derita masyarakat. Itulah mengapa kaum Munafikin selalu menggenggam kekuasaan?

Kemana perginya orang soleh? Mereka sibuk dengan dirinya. Sibuk dengan kebaikan dirinya. Namun tidak sibuk dengan kebaikan masyarakat dan bangsanya. Padahal para ulama dan ustadz para pendahulu seperti Walisongo berjibaku membangun sebuah negara dengan nama Demak, yang kemudian berevolusi menjadi Pajang, Mataram dan beragam kesultanan yang tersebar di Nusantara. Sisanya ada di Surakarta,  Jogyakarta dan kesultanan lainnya. Itulah perjalanan para Wali membangun bangsa melalui kekuasaan.

Para pendiri Nahdulatul Ulama, Muhamadiyah, Persis, PUI, Al-Irsyad adalah sebuah cermin bagaimana para ulama merubah dakwah mimbar dan ceramah menjadi meleburkan diri ke dalam hati dan jiwa rakyat. Masyumi sebuah cermin para ulama memperbaiki bangsa melalui kekuasaan. Akankah muncul kembali generasi yang jiwa dan hatinya bersama masyarakat? Bukan menikmati kekayaan dan kekuasaan dengan membangun menara gading kemegahan?

Sudah saatnya setiap anak bangsa membuat satu persatu mercusuar peradaban. Membangun kerajaan bisnis yang menggurita. Membangun pendidikan yang berkarakter. Membangun berbagai lembaga dan perusahaan untuk rakyatnya, bukan untuk kepongahan dirinya. Bukti kesolehan bukan sekedar berada di masjid dan majelis taklim, tetapi membangun peradaban iman disemua sektor profesi dan seluruh sektor kehidupan. Itulah pembuktian iman yang sesungguhnya.

Menuntut Yang Tidak Sempurna Oleh: Nasruloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Bila sudah mencapai seluruh mimpi, apakah...

Menuntut Yang Tidak Sempurna

Oleh: Nasruloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Bila sudah mencapai seluruh mimpi, apakah kebahagiaan akan diraih di dunia? Dunia ini makhluk Allah, adakah kesempurnaan pada makhlukNya? Maka wajar saja di beragam visual dunia oleh ulama digambarkan sebagai seorang nenek yang tua renta. Bila masih terobsesi pada makhluk-Nya takkan bisa merasakan kesempurnaan yang sesungguhnya.

Yang memperebutkan jabatan, seperti anak kecil yang sedang memperebutkan mainan. Yang memperebutkan kekayaan, seperti anak kecil yang memperebutkan mainan. Namun masih lebih baik anak kecil karena mereka bermain dengan penuh persahabatan dan kegembiraan. Sedangkan orang dewasa memperebutkan dengan permusuhan dan penindasan.

Memburu kesempurnaan pada yang tidak pernah bisa sempurna. Itulah mengapa kehidupan itu melahirkan banyak kekecewaan. Itulah mengapa setiap pemimpi keduniaan takkan pernah merengkuh kebahagiaan. Menuntut apa yang tidak bisa direalisasikan adalah tanda kebodohan. Itulah yang selalu ditemukan oleh para pecinta dunia.

Yang tidak sempurna namun dituntut untuk sempurna, maka disitulah butuh kepalsuan, kamuflase dan pencitraan. Maka apapun yang diraih di dunia ini, semuanya hanya kepalsuan. Kepalsuan itu murah, maka banyak yang mengejarnya dengan menghinakan diri, dengan  cara murahan.

Yang cerdas, menjual dan membuang yang murah. Lalu menggantinya dengan yang tak ternilai harganya. Cara berfikir ini bermunculan pada hati yang terdapat iman. Kecerdasan itu bermunculan pada mereka yang menyiapkan kematian.

Sehebat apa pun yang diraih, setinggi apapun capaian yang direngkuh di dunia, tetap saja tidak sempurna. Karena yang sempurna hanyalah Allah. Mengapa obsesi kita masih belum kepada Allah? Mengapa belum membuang semuanya demi Allah? Mengapa masih menggenggam kehinaan dunia dengan kebanggaan dan kesombongan?

Menggenggam harta untuk meraih cinta Allah. Menggenggam kekuasaan dan kekuatan untuk meraih cinta Allah. Meraih semua pernak-pernik dunia dengan cara yang diridhoi Allah. Itulah cara merubah ketidaksempurnaan dunia menjadi sempurna.

Generasi Buih, Dimangsa Umat Lain  Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Generasi buih, generasi yang diman...

Generasi Buih, Dimangsa Umat Lain 

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Generasi buih, generasi yang dimangsa oleh umat lain. Generasi buih, generasi yang diremehkan oleh umat lain. Generasi buih, berkeliaran mengikuti ombak gelombang umat lain. Generasi buih, generasi yang riuh rendah dipermukaan laut namun kehidupannya tak tahu akan dibawa kemana.y

Generasi buih, generasi yang diselimuti kecintaan pada dunia. Cinta dunia adalah selemah-lemahnya kekuatan manusia. Orientasinya hanya kesenangan. Adakah yang bisa dibangun dari kesenangan? Adakah peradaban yang bisa dibangun dari kesenangan? Adakah karya besar dari sebuah pelampiasan kesenangan? Kesenangan justru menghancurkan manusia dan alam.

Generasi buih, cinta dunianya penyebab takut kematian. Generasi buih, generasi yang tidak paham titik akhir. Generasi yang tak memiliki obsesi yang melampaui kehidupannya. Urusannya hanya perut dan kemaluan. Urusannya hanya rumah, kendaraan dan kekayaan. Apakah peradaban manusia dibangun atas pondasi ini? Inilah peradaban hewan.

Generasi buih, bukanlah generasi pencipta arus, bukan pula pencipta gelombang. Generasi buih generasi yang muncul dipermukaan, terlihat ramai dengan keriuhan namun kehidupannya dikendalikan oleh arus yang diciptakan untuk menghancurkannya.

Generasi buih adalah generasi bubble, besar dan banyak tetapi tak berisi, tak memiliki kekuatan dan harga diri, mudah pecah dan terbang hanya oleh tiupan yang kecil. Menjadi permainan anak-anak kecil yang menginginkan kesenangan diri. Generasi buih, generasi yang diperebutkan dan dihinakan oleh umat-umat lainnya.

Mengapa generasi ini dihinakan? Karena Allah ingin menggantikannya dengan generasi baru. Mereka dimusnahkan oleh gaya hidup, pemikiran dan kesenangannya. Mereka terpojok disudut ruang sempit dan gelap peradaban. Mereka generasi penikmat kehidupan bukan pencipta peradaban. Mereka generasi yang tersisih dalam pergulatan kehidupan. Bila tak ada karya kehidupan maka takdirnya adalah terkubur dalam percaturan peradaban.

Generasi buih akan lenyap karena terhinakan. Generasi buih akan tersadarkan setelah paham  bahwa dirinya dipermainkan dan dikorbankan oleh pencipta arus kerusakan. Generasi buih akan tersentak dan bangkit oleh mereka yang menyadarkan dengan keikhlasan. Generasi buih akan berevolusi menjadi pemangku kebangkitan setelah ditempa oleh pedihnya sebagai kaum yang terpinggirkan.

Generasi buih selalu ada dalam rentang sebuah zaman. Para pembaharu akan bangkit untuk memperbaikinya. Setiap ada penyakit pasti ada obatnya. Takdir Allah adalah akan selalu muncul keseimbangan baru, akan muncul pembaharu dalam setiap zamannya. Kitakah pembaharunya? Atau bagian generasi buih?

Bermuhasabah dengan Berpolitik Oleh: Nasruloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Politik memang penuh hiruk-pikuk, namun...

Bermuhasabah dengan Berpolitik

Oleh: Nasruloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Politik memang penuh hiruk-pikuk, namun mengasyikkan. Bukankah para Rasul juga sering berargumentasi dan berdebat? Seperti Nabi Ibrahim dengan Namrudz? Seperti Nabi Musa dan Harun dengan Firaun? Seperti Nabi yang lainnya dengan para pembesarnya? Begitulah argumentasi dan perdebatan. Menghadapi para pembesar kaumnya, itulah takdir pembela kebenaran.

Jangan aneh bila para pembesar suatu kaum menjadi pembela rajanya, itu garis sejarah. Jangan aneh bila pembesar menindas para jelata yang membela kebenaran. Memang begitulah catatan kezaliman di setiap zaman.

Bila akal sehat telah hilang. Bila argumentasi sudah tersudutkan. Bila semua corong opini tidak bisa membungkam akal sehat dan nurani. Maka hanya kekerasan dan penjara yang menjadi andalan. Maka pembungkaman fisik dan pemikiran menjadi strategi pamungkas atas nama penghinaan kepada para pembesar dan undang-undang. Itulah jalan para tiran. Namun itu pula jalan dan medan jihad bagi para pelaku kebenaran. Untuk apa hidup bila hanya diam menjadi penonton?

Dalam setiap kekuatan kezaliman ada kelemahan yang esensial yaitu menghadapi jiwa manusia yang merdeka. Jiwa manusia yang bebas memilih. Ini takdir semua jiwa yang ruhnya ditiupkan oleh Allah. Itulah mengapa Ijtihad dijaga. Itulah mengapa musyawarah menjadi media keberkahan dari Allah. Maka di setiap zaman pengekangan hanya akan menjadi pembunuh bagi yang menciptakannya.

Perbudakan yang sudah menjadi sistem dunia penjajahan akhirnya terhapus dengan sendirinya, walau ditopang oleh kekuatan seluruh penguasa di dunia. Kerja Rodi Belanda justru memunculkan semangat persatuan dan ikatan batin. Namun mengapa para pembesar penguasa selalu mencari pengekangan sebagai cara pembungkaman?

Siapakah yang paling banyak dikritik? Siapakah yang paling banyak dihina? Itulah resiko menjadi pemimpin. Itu pula cara menghapus dosa dan kesalahan dari para pemimpin. Itu pula jalan hidup para pemimpin. Apa yang muncul dari jiwa pemimpin, itulah karakter aslinya. Berlapang dada atau membungkamnya? Ujian dua telinga adalah mendengarkan kritik dan hinaan, itulah mengapa telinga diciptakan.

Cara meraih kebaikan dari telinga adalah mendengarkan kebaikan yang bisa membangkitkan kapasitas diri. Namun juga mendengarkan keburukan tentang diri dengan rendah hati. Mengapa harus terluka dengan kritik dan hinaan bila jiwa manusia adalah tempatnya kesalahan?

Dengan politik kita tahu keegoan kita. Kita tahu rasa pongah kita. Dengan hiruk pikuk politik kita tahu ketenangan jiwa di tengah hujatan. Dengan politik kita tahu apakah ibadah yang digeluti membuahkan kebersihan hati? Politik adalah medan tontonan jiwa yang membongkar siap kita sebenarnya.

Politik selalu menghasilkan para diktator juga memuncul jiwa yang bersih menjadi pemimpin yang adil. Politik selalu memunculkan para koruptor juga mereka yang berkhidmat pada rakyatnya. Politik menghasilkan para penghianat juga para nasionalis. Politik selalu melahirkan para munafikin juga para mukhlisin sejati.

Bermuhasabah diri yang paling mudah adalah berkiprah dalam politik, lalu lihatlah bagaimana caramu berpolitik? Di situlah kebusukan diri akan terbongkar dengan sempurna. Disitulah kita menjadi manusia yang selalu menangis dihadapan Allah karena kebusukan diri.

Menyerang Dengan Ketenangan Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Tanda kemenangan adalah ketentraman. Tand...

Menyerang Dengan Ketenangan

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Tanda kemenangan adalah ketentraman. Tanda kekalahan adalah ketakutan. Tanda kebodohan adalah ketidakpedulian dengan apa yang berkembang saat ini. Inilah timbangan jiwa melihat kemenangan dan kekalahan.

Dalam film The Mask Of Zorro, sang Zorro berkata jangan menyerang dengan kemarahan. Jangan menyerang dengan nafsu. Jangan menyerang dengan emosional. Itulah mengapa Ali bin Abi Thalib tidak melanjutkan perang tanding ketika yang berbicara dan menggerakan adalah marah. Marah melenyapkan akal sehat. Marah melenyapkan strategi. Marah melenyapkan kewaspadaan. 

Umar Bin Abdul Aziz memerintahkan pasukannya untuk kembali ke negrinya, ketika kemenangan pasukannya ditenggarai karena marah. Marah akan melenyapkan dan membumihanguskan segalanya. Itulah mengapa perang Rasulullah saw perang dengan etika bukan perang total.

Ketakutan melahirkan serangan membabibuta. Terlihat hebat dan kuat. Namun sebenarnya sebuah kelemahan karena energinya terkuras lemas. Sumberdaya habis tanpa prestasi. Namun ketakutan bisa juga membuat diam dan tak berdaya. Menyerah atau membabibuta itulah produk dari jiwa yang takut.

Menyerang dengan kemarahan terlihat kuat dan hebat, namun energi jiwanya ludes digunakan untuk mengobarkan kemarahannya. Ketika menghadapi lawan sudah tak berdaya lagi. Kemarahan membuat jiwanya dikendalikan musuhnya. Kemarahan membuat apa yang dilakukannya di bawah kontrol musuhnya. Karena itulah, Jihad tidak lahir dari kemarahan tetapi lahir dari kesadaran atas iman dan takwa.

Mundur karena strategi akan berbeda dengan mundur karena ketakutan. Seperti Khalid Bin Walid yang mundur saat perang Mu'tah. Namun pasukan Romawi tak berani untuk menyerangnya. Mundur teratur bisa jadi sedang menyiap jebakan atau serangan balik. Mundur dengan lari terbirit-birit bertanda mundur dengan ketakutan dan kelemahan.

Marah adalah tanda kekalahan dan kelemahan. Takut adalah tanda kelemahan dan ketidakberdayaan. Tenang adalah tanda kekuatan dan tersembunyinya beragam strategi yang tidak pernah terduga. Pembunuh berdarah dingin biasanya mereka yang karakter tenang. Tenang bertanda penuh perhitungan dan kecerdasan.

Dalam ketenangan tersembunyi banyak ketidakterdugaan. Riset dan Development, sebuah gerakan yang diam namun penuh ketidakterdugaan. Dalam diam, seekor kucing dan singa menerkam mangsanya dengan tepat dan energi yang minimal. Hanya butuh kesabaran.

Menjalani Proses Waktu Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Mulailah dari ketidaktahuan. Mulailah dari ket...

Menjalani Proses Waktu

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)


Mulailah dari ketidaktahuan. Mulailah dari ketidaksempurnaan. Mulailah dari banyak kesalahan. Allah saja menciptakan alam semesta selama beberapa hari, walaupun sebenarnya Dia mampu hanya dengan berfirman, "Kun fayakun."

Proses waktu adalah sarana pembelajaran juga bagian pembentukan karakter. Rasulullah saw harus menempuh 20 tahun lebih dalam dakwahnya. Nabi Nuh membutuhkan waktu 950 tahun. Nabi Yusuf butuh proses 40 tahun. Padahal mereka kekasih Allah dan dalam bimbingan Allah. Mengapa kita bernafsu instan untuk sukses?

Al Qur'an diturunkan secara berangsur-angsur. Turun ayat perayat sesuai situasi, kondisi dan permasalahan dan solusi yang dibutuhkan. Jalan keluar bisnis pun diturunkan secara berangsur sesuai tantangan bisnis yang ada. Berangsur agar ilmu yang ada diterapkan secara bertahap, ini untuk mencegah kemubaziran ilmu.

Hukum kehidupan adalah bertahap dan berkesinambungan. Tak ada yang sekaligus. Allah pun mengutus para Nabi dan Rasul secara bertahap. Mengapa tidak langsung Nabi pamungkas saja yang diutus?

Proses waktu adalah bagian dari ujian kehidupan. Siapa yang konsisten dan memiliki energi yang tak pernah berhenti? Siapa yang terus memperbaiki diri? Siapa yang terus berinovasi? Siapa yang selalu berfikir? Proses waktu adalah bagian dari seleksi alam. Proses waktu adalah syarat yang harus dibayarkan oleh mereka yang ingin sukses.

Orang secerdas Imam Syafii, Imam Bukhari, Imam Nawawi pun harus menjalani porses puluhan tahun untuk memahami ilmu. Kekhalifahan Bani Ummayah, Abbasiyah, Saljuk dan Turki Utsmani membutuhkan rentang waktu panjang untuk mendirikannya. Sehebat apa pun manusia tetaplah bodoh dan fakir. Waktu adalah bagian obat kebodohan. Proses waktu bagian dari saran mengumpulkan bekal untuk membangun sesuatu. Waktu adalah bagian dari solusi. Seperti itulah Hasan Al Banna berkata.

Satu tahapan adalah pondasi bagi tahapan berikutnya. Satu tahapan menumbuhkan tahapan baru yang tak diduga sebelumnya. Mereka yang terus mengarungi tahapan tersebut adalah mereka yang bisa menciptakan kesuksesan yang terus diperbaharui. Berhenti melanjutkan tahapan. Melompati sebuah tahapan sama saja membunuh sebuah kesuksesan. Mengikuti tahapan berarti menikmati proses waktu.

Nabi Ibrahim dan Zakaria, keduanya diuji dengan lamanya waktu untuk memiliki keturunan. Nabi Nuh diuji dengan lamanya waktu kesuksesan dakwah. Orang beriman diuji dengan lamanya datang pertolongan Allah. Mereka yang sukses, mereka yang beristiqamah dalam rentang waktu yang panjang.

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (185) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (48) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (219) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (198) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (209) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (137) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (406) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (144) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (190) Sirah Sahabat (113) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (89) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)