basmalah Pictures, Images and Photos
04/18/22 - Our Islamic Story

Choose your Language

Sejarah Islam di China Berkembang Pesat Sejak Abad ke-7, Sebelum Komunis Berkuasa KOMPAS.com - Muslim Uighur, lebih dari 1 juta ...


Sejarah Islam di China Berkembang Pesat Sejak Abad ke-7, Sebelum Komunis Berkuasa


KOMPAS.com - Muslim Uighur, lebih dari 1 juta ditahan di pusat-pusat penahanan di provinsi paling barat Xinjiang, China.

Para pemimpin dan pakar tentang Uighur yang berada di luar China telah memperingatkan bahwa situasinya dapat memburuk, hingga PBB telah mencurigai praktik genosida terhadap Muslim Uighur.

Mengapa Muslim di sana tidak mendapatkan keadilan? Bagaimanakah sejarah Islam di China berkembang?

Sejarah Islam di China sebenarnya sudah sangat lama, sejak abad ke-7 melalui utusan dari Timur Tengah yang menemui Kaisar Gaozong dari Dinasti Tang, seperti yang dilansir dari The Conversation pada 2019.

Data pada 2019 menyebutkan setidaknya ada 1,6 persen dari total populasi di China atau sekitar 22 juta orang adalah Muslim.

Tak lama setelah kunjungan dari Timur Tengah, masjid pertama dibangun di selatan pelabuhan pedagangan Guangzhou untuk orang Arab dan Persia yang berkeliling Saumdera Hindia dan Laut China Selatan.

Selama masa ini, para pedagang Muslim banyak singgah di pelabuhan-pelabuhan China dan di pos-pos perdagangan Jalur Sutra.

Namun, mereka hidup terpisah dari mayoritas Cina Han selama 5 abad.

Situasinya berubah pada abad ke-13 di bawah Dinasti Yuan Mongol, ketika umat Islam datang ke China dalam jumlah besar, yang belum pernah terjadi sebelumnya, untuk melayani sebagai administrator bagi penguasa baru yang merupakan keturunan Ghengis Khan, pendiri kekaisaran Mongol.

Bangsa Mongol memiliki sedikit pengalaman dalam menjalankan birokrasi kekaisaran China dan meminta bantuan Muslim dari kota-kota penting Jalur Sutra, seperti Bukhara dan Samarkand di Asia Tengah.

Mereka merekrut dan secara terpaksa merelokasi ratusan hingga ribuan orang Asia Tengah dan Persia untuk membantu mereka mengatur kerajaan yang sedang berkembang di isatana Yuan.

Pada zaman itu, sebagian pejabat memboyong serta istri mereka dari negara asal dan sebagian lainnya melakukan pernikahan antarbudaya dengan warga setempat.

Setelah Ghengis Khan menaklukkan sebagian besar Eurasia pada abad ke-12, ahli warisnya menguasai berbagai bagian benua, yang mengarah ke periode kedamaian dan kemakmuran yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Hal ini memungkinkan budaya, barang, serta ide berkembang dan dapat dipertukarkan dengan lebih luas. Sehingga, tradisi budaya China dan dunia Muslim bersatu dengan cara baru pada zaman itu.

Sekitar 300 tahun berikutnya, selama Dinasti Ming, Muslim masih terus memiliki pengaruh dalam pemerintahan China.

Salah satu tokoh dunia bersejarah yang kemudian muncul pada zaman itu adalah Zheng He atau Cheng Ho, laksamana Muslim yang memimpin armada China dalam perjalanan untuk menjelajah dan menjalin hubungan diplomatik, di sekitar Asia Tenggara dan Samudra Hindia.

Pada abad ke-18, di bawah Dinasti Qing, yang berlangsung dari 1644 hingga 1911, hubungan antara Muslim dan negara di China mulai berubah.

Periode ini mulai terjadi beberapa bentrokan kekerasan antara pemerintah China yang berkuasa dengan Muslim, ketika negara mencoba mengontrol langsung wilayah tempat mayoritas Muslim tinggal.

Bentrokan dalam banyak kesempatan terjadi menandai periode pertumbuhan populasi Muslim dan perluasan wilayah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pada 1949, akhirnya Republik Rakyat China terbentuk, yang diketuai oleh Mao Zedong, komunis revolusioner.

Ahli etnografi dan antropolog membagi orang-orang yang tinggal di dalam perbatasan negara baru menjadi 56 kelompok etnis berdasarkan kriteria yang relatif ambigu, seperti bahasa, wilayah, sejarah, dan tradisi yang sama.

Dari pembagian kelompok tersebut, ada 10 kelompok yang sekarang diakui sebagai minoritas Muslim.

Berdasarkan urutan banyaknya populasi, 10 kelompok tersebut, yaitu Hui, Uighur, Kazakh, Dongxiang, Kyrgyz, Salar, Tajik, Uzbek, Bonan, dan terakhir Tatar, yang saat ini berjumlah sekitar 5.000.

Pada tahun-tahun pertama setelah berdirinya Republik Rakyat China, umat Islam relatif masih menikmati kebebasan beragama.

Namun setelah gerakan Revolusi Kebudayaan semakin kuat, antara 1966 hingga 1969, hak Muslim semakin dirampas.

Masjid-masjid dirusak, salinan Alquran dihancurkan, Muslim dilarang pergi menunaikan ibadah haji, dan ekspresi semua keyakinan agama dilarang oleh Pengawal Merah (Communist Red Guards).

Setelah kematian Mao Zedong pada 1976, Komunis mengadopsi kebijakan yang lebih santai terhadap komunitas Muslim.

Namun, tensi terhadap Muslim telah meningkat kembali sejak terjadinya tragedi 9/11 pada 2001.

Situasi panas mencapai titik didih pada 2009, ketika terjadi kerusuhan etnis antara Uighur dan Han China di seluruh provinsi Xinjiang.

Sejak itu, negara China perlahan dan diam-diam meningkatkan pembatasan terhadap pergerakan dan budaya dari Uighur serta kelompok minoritas Muslim lainnya.

Lalu, secara konsisten situasi terhadap Muslim semakin buruk di China, seperti penahanan tidak sah terhadap Muslim yang tinggal di wilayah Uighur di China barat.

Kampanye yang dimulai dengan Uighur sekarang diperluas ke Kazakh dan lainnya. Disebutkan oleh The Conversation bahwa banyak bukti bahwa etnis Hui juga menghadapi penindasan hak yang semakin meningkat.

https://internasional.kompas.com/read/2021/04/20/185915070/sejarah-islam-di-china-berkembang-pesat-sejak-abad-ke-7-sebelum?page=all

Solusi Hidup Dengan Menghidupkan Firasat Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Raga dan ruh, dua sejoli yan...

Solusi Hidup Dengan Menghidupkan Firasat

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Raga dan ruh, dua sejoli yang tak terpisahkan. Ruh itu gaib. Padahal banyak yang gaib dalam kehidupan ini. Masa lalu ada gaib. Sedetik ke depan adalah gaib. Takdir adalah gaib. Liku-liku hidup adalah gaib. Kematian adalah gaib. Hanya Allah yang tahu hal yang gaib.

Hal yang gaib kadang dapat dirasakan dengan firasat. Firasat mukmin adalah buah cahaya yang Allah anugerahkan kepadanya. Dengan firasat, mukmin dapat membaca sesuatu dengan tepat dengan tanda-tanda yang dirasakannya. Bagaimana memperbesar cahaya tersebut?

Membersihkan hati. Riyadhah jiwa. Meyakini akhirat. Berorientasi pada Allah. Itulah penempaan mempertajam firasat. Bila hati sudah bening, memandang ke depan, masa lalu, dan masa kini dengan akurasi yang tepat dan benar. Dengan pandangan yang tajam sehingga tak ada yang tertutupi. Bukankah keputusan yang benar berawal dari data yang valid? Melihat persoalan dengan benar?

Salah satu cara pengambilan keputusan yang tepat dengan beristikharah. Mengambil keputusan dengan ilmu-Nya Allah, kebaikan versi Allah, dan keridhaaan Allah. Tidak ada campur tangan ilmu, keinginan dan kehendak manusia. Sebab, esensi manusia itu bodoh dan sesat tanpa bimbingan dan pimpinan Allah.

Hati yang bening terkoneksi dengan Allah. Allah mengilhamkan sesuatu. Disinilah firasat muncul. Firasat bukan dari luasnya ilmu dan banyaknya pengalaman. Ilmu dan pengalaman hanya bisa memprediksi dan menduga apa yang biasanya terjadi setelah tanda-tanda tertentu. Namun apakah yang diketahui manusia selalu berurutan rentetannya? Apakah semua rentetan peristiwa selalu sudah diketahui manusia?

Firasat bagian dari bimbingan, pimpinan dan pertolongan Allah pada yang bertakwa. Mukmin hanya menyiapkan wadah untuk menampung, mendengar dan merasakannya. Mukmin hanya menyiapkan tabir tembus cahaya, yang membuat cahaya Allah memasuki hatinya.

Banyak persoalan yang tak diketahui solusi oleh para Nabi dan Rasul. Mereka hanya menunggu jawaban dan bimbingan dari Allah untuk menuntaskannya. Para kekasih Allah saja menunggu arahan Allah? Mengapa sekarang hanya mengandalkan ilmu dan pengalamannya saja? Jernihkan hati agar potensi ruh dioptimalkan.

China Nyaris Jadi Negeri Mayoritas Islam, Ini Ceritanya REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Islam hampir menjadi agama nasional China. Sa...


China Nyaris Jadi Negeri Mayoritas Islam, Ini Ceritanya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Islam hampir menjadi agama nasional China. Salah satu kota di China, Suzhou bahkan dijuluki sebagai kota masjid yang terlupakan. Di kota ini, dulunya terdapat lebih dari 10 masjid, tapi sekarang hanya tersisa satu masjid yaitu Masjid Taipinfang.  

Nasib Islam di China tidak selalu seperti nasib Muslim Uighur yang banyak mengalami penindasan. Peneliti ilmu politik Alessandra Cappelletti menerbitkan sebuah artikel beberapa waktu lalu tentang kota Suzhou di China, yang disebutnya "kota masjid yang terlupakan".  

Dikutip dari arabicpost, pertempuran Talas adalah satu-satunya pertempuran antara dunia Islam dan Kekaisaran China. Namun, itu bukan satu-satunya perselisihan, karena umat Islam telah melakukan kontak dengan orang China sejak awal. 
Scroll untuk membaca

Islam pertama kali ditularkan ke China melalui perdagangan. Orang-orang Arab Muslim tiba di China melalui perdagangan maritim Jalur Sutra selatan. Salah satu daerah tertua di mana Islam menyebar adalah Provinsi Jiangsu di Tiongkok barat. Provinsi ini berada di daerah pesisir dan Islam ditularkan melalui pedagang Muslim di Dinasti Tang.  

Di antara Muslim paling terkenal di wilayah ini adalah Syekh Bahauddin, yang datang ke Tiongkok untuk mendakwahkan Islam dan mendirikan sekolah pendidikan di Masjid Xianhe (artinya Phoenix), yang dianggap sebagai masjid kuno terbaik di Tiongkok. 

Pada 1368, Kaisar Chu Yuanzhang memerintahkan pembangunan masjid baru di Nanjing, yang sekarang dikenal sebagai Masjid Jingjiu. Dekrit bangunan dibuat sebagai pengakuan atas kontribusi Muslim terhadap pembentukan Dinasti Ming dari Kekaisaran Tiongkok.  

Peristiwa ini menunjukkan tempat terkemuka Islam dalam sejarah Tiongkok. Dalam artikel Alessandra, dikatakan peneliti bahwa masyarakat Islam telah menikmati preferensi kaisar, terutama pada masa pemerintahan Dinasti Tang, Dinasti Yuan, dan Dinasti Qing.  

"Pengadilan kekaisaran China memandang Islam dengan baik karena karakter akhlaknya, yang menurut perspektif kaisar China, mempromosikan hubungan yang harmonis dan damai antara berbagai bangsa di tanah kekaisaran," katanya.  

Menurut peneliti, setelah pemberontakan di paruh kedua abad kesembilan belas di China barat, jutaan Muslim terbunuh dalam pemberontakan ini. Pada saat yang sama, proyek misionaris Kristen dimulai di China, khususnya oleh Rusia. 

Hal menarik yang disebutkan Alessandra di sini adalah para cendekiawan dan misionaris dulu menganggap Islam sebagai ancaman di Tiongkok, sebagaimana banyak orang di Barat menganggap bahwa Islam mungkin menjadi agama nasional Tiongkok. Dengan demikian, kekhawatiran berkembang bahwa China akan menjadi negara Muslim terbesar di dunia. 

Adapun Suzhou, yang disebut Alessandra dalam artikelnya sebagai "Kota Masjid yang Terlupakan", kini menjadi kota kaya dengan populasi 12 juta, dan sangat dekat dengan Shanghai. Dan sisa-sisa monumen Islam di Suzhou terletak di luar tembok kota. Sekarang hanya memiliki satu masjid aktif, Masjid Taipinfang.

Masjid tersebut dipugar pada 2018 dan menjadi satu-satunya tujuan umat Islam yang ingin sholat di sana. Namun sebelum 1949, ada sekitar 10 masjid di Suzhou, salah satunya adalah masjid khusus wanita yang dikelola wanita dan dipimpin jamaah wanita.

Sedangkan ada masjid lain bernama Tiankukian yang dibangun pada 1906 namun berubah menjadi masjid untuk kaum dhuafa. Tampaknya ini disebabkan kebijakan Revolusi Kebudayaan di Tiongkok, yang menetapkan semua bangunan besar sebagai perumahan bagi keluarga miskin. 

Adapun masjid tertua di Suzhou adalah Masjid Shijuan, yang dibangun pada abad ketiga belas pada masa pemerintahan Dinasti Yuan, dan konon yang membiayai pembangunannya adalah keluarga Sayyid Ajil Shamsuddin Umar Al Bukhari, dan ini adalah gubernur provinsi pertama di Provinsi Yunnan di Tiongkok. Masjid tersebut kemudian diubah menjadi gedung pemerintah. 

Banyak dari masjid di Suzhou ini  juga memiliki sekolah yang mengajarkan ilmu Arab dan Islam kepada Muslim. Suzhou juga merupakan salah satu kota pertama yang menerbitkan buku-buku Islam dalam bahasa Mandarin. 

Namun peninggalan ini sekarang hanya berupa ukiran di bangunan yang digunakan orang Tionghoa sehari-hari, sementara satu-satunya masjid di Suzhou yang masih utuh adalah Masjid Taipinfang. 

Sumber: arabicpost 

 https://m.republika.co.id/berita/qswvn7320/china-nyaris-jadi-negeri-mayoritas-islam-ini-ceritanya-part1

Mempekakan Sensor Kesadaran Oleh: Nasrulloh Baksolahar (Channel Youtube Dengerin Hati) Kebanyakan manusia tak beriman kepada All...

Mempekakan Sensor Kesadaran

Oleh: Nasrulloh Baksolahar
(Channel Youtube Dengerin Hati)

Kebanyakan manusia tak beriman kepada Allah. Kebanyakan manusia musyrik. Kebanyakan manusia tidak bersyukur. Kebanyakan manusia berjalan di jagat raya tanpa memperhatikan tanda-tanda kebesaran Allah. Itulah gambaran besar perjalanan manusia.

Sebab itulah, salah satu yang sering diperintahkan Allah adalah berjalanlah di muka bumi dan perhatikan akibat dari ulah perbuatan manusia. Sebab, kedurhakaan itu sangat nyata, jelas, menyebar di setiap sudut kehidupan manusia. Sebab, kehancuran akibat ulah manusia itu merusak kehidupan dan jagat raya.

Kisah Para Nabi dan Rasul sebelum Nabi Muhammad dan  kisah umat terdahulu lebih banyak ditemukan dalam Al-Qur'an daripada perjalanan Rasulullah saw sendiri. 25 Nabi dan Rasul di kisahkan. Kisah kedurhakaan umat dikisahkan. Perjuangan selain Nabi dan Rasul dikisah. Itulah pentingnya mengkaji perjalanan masa lalu agar perjalanan hari ini dalam keimanan.


Kisah umat terdahulu dikisahkan untuk meneguhkan dan menentramkan. Membenarkan kitab terdahulu, menunjukkan jalan yang lurus dan menjadi rahmat bagi yang beriman. Karakter manusia tak pernah berubah karakternya, kebutuhan dan keinginannya. Yang berubah hanya sarana dan prasarananya saja.

Yang zalim, munafik, kafir, dan bodoh selalu hadir disetiap zamannya. Yang diperbuat, prilaku dan karakter mereka akan tetap sama. Yang dialami mereka akan terus berulang. Akibatnya akan tetap sama. Maka bertebaranlah di muka bumi, cocokkan ayat Al-Qur'an dengan yang dilakukan dan terjadi pada mereka di hari ini. Itulah pelajaran yang kuat daya hujamnya ke dasar jiwa.
Rekaman jejak umat terdahulu dan kini, bisa kuat dan terungkap hikmahnya, bila hati, akal, penglihatan dan pendengarannya hidup. Kehidupan seluruh jiwa dan panca indra terbangun bila beriman pada Allah, ayat Al-Qur'an dan hari akhir. Bila tidak, seluruh sensor kepekaannya mati total.

Sensor kesadaran dan kepahaman tak bisa dihidupkan dengan seruan orang lain. Diri kita sendiri yang hanya bisa menghidupkannya. Hanya diri sendiri yang bisa membukanya. Seorang Nabi dan Rasul pun tak bisa membukanya. Tugas mereka hanyalah menyeru saja.

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (193) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (49) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (220) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (205) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (1) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (210) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (151) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (422) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (144) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (190) Sirah Sahabat (114) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (90) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)