basmalah Pictures, Images and Photos
Our Islamic Story

Choose your Language

Mengapa Nabi Adam Dikisahkan di Surat Al-Araf ? Surat Al-Araf diturunkan di tengah berlangsungnya pertentangan sengit antara Mus...

Mengapa Nabi Adam Dikisahkan di Surat Al-Araf ?


Surat Al-Araf diturunkan di tengah berlangsungnya pertentangan sengit antara Muslimin dengan orang-orang kafir. Tepatnya, pada waktu itu Rasulullah saw diperintahkan untuk menyampaikan dakwah secara terang-terangan. Jadi arahan utama dari surat Al-Araf adalah pentingnya menentukan sikap di tengah pertentangan tersebut.

Oleh sebab itulah, surat Al-Araf dimulai dengan kisah persaingan antara Nabi Adam dan Syetan. Prilaku syetan menjadi tema utama pada surat Al-Araf ayat 11-25. Episode fragmennya sebagai berikut:

1. Penyempurnaan manusia, syetan menolak bersujud

Dan sungguh, Kami telah menciptakan kamu, kemudian membentuk (tubuh)mu, kemudian Kami berfirman kepada para malaikat. "Bersujudlah kamu kepada Adam," maka mereka pun sujud kecuali Iblis. Ia (Iblis) tidak termasuk mereka yang bersujud. (11)

2. Mengurai sebab Syetan tidak bersujud

(Allah) berfirman, "Apakah yang menghalangimu (sehingga) kamu tidak bersujud (kepada Adam) ketika Aku menyuruhmu?" (Iblis) menjawab, "Aku lebih baik daripada dia. Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah." (12)

3. Syetan diperintahkan dikeluarkan dari surga, tak patut sombong, jadi makhluk hina

(Allah) berfirman, "Maka turunlah kamu darinya (surga); karena kamu tidak sepatutnya menyombongkan diri di dalamnya. Keluarlah! Sesungguhnya kamu termasuk makhluk yang hina." (13)

4. Permohonan syetan 

(Iblis) menjawab, "Berilah aku penangguhan waktu, sampai hari mereka dibangkitkan." (14)

5. Dikabulkannya permohonan  syetan 

(Allah) berfirman, "Benar, kamu termasuk yang diberi penangguhan waktu." (15)

6. Misi syetan 

(Iblis) menjawab, "Karena Engkau telah menyesatkan aku, pasti aku akan selalu menghalangi mereka dari jalan-Mu yang lurus (16)

7. Strategi syetan, manusia jadi tidak bersyukur

kemudian pasti aku akan mendatangi mereka dari depan, dari belakang, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur. (17)

8. Syetan dikeluarkan jadi terhina dan terusir, nasib pengikut syetan

(Allah) berfirman, "Keluarlah kamu dari sana (surga) dalam keadaan terhina dan terusir! Sesungguhnya barang siapa di antara mereka ada yang mengikutimu, pasti akan Aku isi neraka Jahanam dengan kamu semua." (18)

9. Larangan untuk Nabi Adam, akibat mendekati larangan 

Dan (Allah berfirman), "Wahai Adam! Tinggallah engkau bersama istrimu dalam surga dan makanlah apa saja yang kamu berdua sukai. Tetapi janganlah kamu berdua dekati pohon yang satu ini. (Apabila didekati) kamu berdua akan termasuk orang-orang yang zalim." (19)

10. Bisikan syetan agar aurat terbuka, argumen syetan untuk mengelabuhi manusia 

Kemudian setan membisikkan pikiran jahat kepada mereka agar menampakkan aurat mereka (yang selama ini) tertutup. Dan (setan) berkata, "Tuhanmu hanya melarang kamu berdua mendekati pohon ini, agar kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang yang kekal (dalam surga)." (20)

11. Syetan mengaku sebagai penasihat

Dan dia (setan) bersumpah kepada keduanya, "Sesungguhnya aku ini benar-benar termasuk para penasihatmu," (21)

12. Aurat terbuka akibat bujukan syetan, menjadikan daun sebagai penutup aurat, penegasan bahwa syetan itu musuh

dia (setan) membujuk mereka dengan tipu daya. Ketika mereka mencicipi (buah) pohon itu, tampaklah oleh mereka auratnya, maka mulailah mereka menutupinya dengan daun-daun surga. Tuhan menyeru mereka, "Bukankah Aku telah melarang kamu dari pohon itu dan Aku telah mengatakan bahwa sesungguhnya setan adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?" (22)

13. Taubatnya Nabi Adam

Keduanya berkata, "Ya Tuhan kami, kami telah menzalimi diri kami sendiri. Jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya kami termasuk orang-orang yang rugi." (23)

14. Permusuhan abadi syetan terhadapvmanusia, bumi jadi tempat kediaman

(Allah) berfirman, "Turunlah kamu! Kamu akan saling bermusuhan satu sama lain. Bumi adalah tempat kediaman dan kesenanganmu sampai waktu yang telah ditentukan." (24)

15. Perjalanan di bumi dan kebangkitan kembali 

(Allah) berfirman, "Di sana kamu hidup, di sana kamu mati, dan dari sana (pula) kamu akan dibangkitkan." (25)

Inilah bekal agar selalu waspada terhadap syetan dengan memahami ragam tipu dayanya sehingga tidak menjadi teman syetan.

Interaksi Suku Quraisy dengan Sejarah Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Al-Qur'an banyak memuat kisah dan sejarah untuk menggugah ...

Interaksi Suku Quraisy dengan Sejarah

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Al-Qur'an banyak memuat kisah dan sejarah untuk menggugah keimanan suku Quraisy, sebab suku Quraisy sangat dekat dengan bukti-bukti arkeologi. Perjalanan suku Quraisy saat musim panas dan dingin. Perjalanan ke Syam dan Yaman, bukan sekedar perjalanan bisnis, tetapi juga menapaki bukti-bukti sejarah di sepanjang perjalanannya.

Bukti-bukti arkeologinya sangat mudah dikenali dan dijangkau. Berada di jalur perdagangan yang biasa dilaluinya. Bukan di tempat terpencil dan terkucil.  Allah berfirman dalam surat Al-Hijr surat 76, "Dan sungguh, (negri) itu benar-benar terletak di jalan yang masih tetap (dilalui manusia)." Ayat 79, "Maka Kami membinasakan mereka. Dan sesungguhnya kedua (negri) itu terletak di satu jalur jalan raya."

Bangsa Arab, khusus Quraisy, banyak berinteraksi peninggalan arkeologi tentang bangsa-bangsa yang telah dihancurkan oleh Allah. Di Syam, belahan utara,  terdapat kaum Nabi Luth, Nabi Saleh dan Syuaib. Di Yaman, belahan selatan, terdapat peninggalan kaum Saba dan Ashabul Ukhdud. Rekaman sejarah mereka amat kuat.

Bukankah menyebarnya bangsa Arab purbakala hingga ke Madinah dan Mekah karena peristiwa kehancuran bendungan Maarib di negri Saba? Negri yang subur kemudian hancur. Bukankah kehadiran Yahudi terutama di Madinah karena kehancurannya di Palestina? Bangsa Arab tidak saja berinteraksi dengan bukti arkeologinya tetapi juga dengan keturunan sebuah bangsa yang selamat dari kehancuran.

Di hadapan mereka pun ada Kabah. Yang menghidupkan mereka, air zamzam, merupakan fakta sejarah peninggalan leluhur mereka yang beriman yang masih berdiri kokoh dan tetap memberikan kemanfaatan. Adat istiadat dan budaya peninggalan Nabi Ibrahim dan Ismail masih ada yang mereka jaga dan lakukan. Pemeluk agama yang hanif dari Ibrahim dan Ismail masih ada. Suku Quraisy memang terkepung dengan fakta sejarah.

Oleh karena itu, cara terbaik membangun dan memperbaiki jiwa kaum Muslimin. Cara terbaik memberikan solusi, ketentraman dan memotivasi Muslimin pun adalah dengan mengungkap kembali kisah dan sejarah. Karena jiwa dan akalnya mereka sebelum Islam pun sudah lekat dengan fakta sejarah.

Bangsa Arab, bangsa yang sangat menjaga nasabnya. Sangat paham leluhurnya. Membanggakan leluhurnya. Bukankah ini kesadaran sejarah yang luar biasa? Maka cara mengembalikan mereka ke jalan yang lurus, yang termudah dengan berkisah dan mengungkapkan kembali sejarah mereka dan sejarah negri-negri yang telah biasa mereka lalui.

Dibalik Kehancuran Gaza Oleh: Nasrulloh Baksolahar Gaza memang hancur secara fisik, namun penjajah Israel mengalami krisis keper...


Dibalik Kehancuran Gaza

Oleh: Nasrulloh Baksolahar


Gaza memang hancur secara fisik, namun penjajah Israel mengalami krisis kepercayaan dan politik  dari rakyat dan masyarakat dunia. Jadi, siapakah yang tingkat kehancurannya sangat parah? Siapakah yang bisa bangkit dengan sangat cepat?

Rakyat Palestina akan dikenal sejarah sebagai bangsa yang kuat dan tegar. Pemberani, hingga  dapat menghancurkan kekuatan militer dengan infrastruktur dan pasukan terkuat yang didukung adi daya militer dunia. Penjajah Israel akan dikenal sebagai adi daya militer yang ditopang kekuatan militer terkuat di dunia, namun tidak sanggup menghadapi rakyat Palestina yang tidak memiliki pasukan dan hanya bermodalkan senjata rakitan saja. Siapakah yang sangat hancur?

Rakyat Palestina berlarian untuk menghindari serbuan roket dan rudal yang memuat puluhan ribu ton bom. Yang melebihi kehancuran perang dimana pun di abad modern ini.  Sedangkan penjajah Israel berhamburan lari ke bungker persembunyian karena suara-suara keras sirine  karena peringatan ini sebuah serangan. Mana, yang memiliki mental untuk bangkit lebih cepat?

Rakyat Palestina terluka parah, namun tak ada rumah sakit yang bisa mengobati. Karena infrastruktur kesehatan dan dokter telah dihancurkan dan dibunuh oleh penjajah Israel. Sedangkan rumah sakit penjajah Israel penuh sesak dengan tentara dan sipil yang mengalami gangguan mental dan kejiwaan. Siapakah yang lebih cepat disembuhkan dan pulih? Bila jiwanya rusak, bukankah fisiknya pun rusak?

Rakyat Palestina tetap mendiami puing-puing bangunan yang dihancurkan. Mereka tetap kembali ke rumahnya. Sedangkan kota-kota pemukim illegal penjajah Israel di daerah perbatasan konflik, sepi dan kosong seperti kota hantu. Mereka meminta fasilitas kompensasi kepada pemerintah penjajah Israel.  Siapakah yang akan memiliki kemampuan membangun kembali dengan cepat?

Rakyat Palestina di tengah kepungan penjara dan blokade terus melawan walaupun harus mengalami kehancuran. Penjajah Israel dengan sokongan dan bantuan militer dan ekonomi tak terhingga dari dalam dan luar negri terus menjajah, namun secara perlahan mengalami kehancuran pula.  Kelak, apakah penjajah Israel memiliki cara lain untuk bangkit? Dengan bantuan tak terhingga saja tetap hancur.

Tanah jajahan di Palestina tak lagi menjadi tempat teraman dan makmur. Padahal penjajah Israel dengan bantuan internasional mencoba membangunnya dengan kekuatan ekonomi dan militer. Apakah masyarakat Yahudi mau berjuang kembali? Padahal mereka datang bukan untuk berjuang, tetapi datang dengan jaminan keamanan militer dan makmur dengan kucuran bantuan internasional. Bukan, perjuangan darah dan air mata.

Mengapa Nabi Adam Dikisahkan di Surat Al-Baqarah? Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Tema besar surat Al-Baqarah, menurut A...

Mengapa Nabi Adam Dikisahkan di Surat Al-Baqarah?

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 

Tema besar surat Al-Baqarah, menurut Amru Khalid dalam kitabnya Khowathir Qur'aniyah, adalah tentang  khalifah di bumi. Seolah-olah surat Al-Baqarah berbicara, "Ketauhilah, sesungguhnya bumi ini milik Allah, Dialah Penguasa alam semesta yang telah menciptakan kalian dan menguasakan bumi kepada kalian, agar kalian mengaturnya sesuai dengan sistem-Nya."

Menurut Sayid Qutb, di Tafsir Fizilalil Qur'an, tema pokok surat Al-Baqarah salah satunya adalah sikap dan menyiapkan masyarakat Muslimin pada awal pertumbuhannya untuk memikul amanah dakwah dan khalifah di muka bumi setelah Bani Israel menolak memikul tanggung jawab ini. Dengan tema utama ini, maka kisah Nabi Adam menjadi kisah pertama yang dihadirkan oleh Allah di surat Al-Baqarah karena memuat penunjukan Allah kepada manusia sebagai khalifah di bumi.

Karena itulah kisah Nabi Adam di surat Al-Baqarah ayat 30-39 lebih banyak membahas manusia, bukan syetan atau malaikat. Fragmen episode kisahnya dapat dibagi ke beberapa bagian, sebagai berikut:

1. Berita mengangkat khalifah di bumi, kekhawatiran malaikat, penegasan Ilmu Allah

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat, "Aku hendak menjadikan khalifah di bumi". Mereka berkata, "Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merusak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu?" Dia berfirman, "Sungguh, Aku mengetahui apa yang tidak kalian ketahui." (30)

2. Nabi Adam diajarkan ilmu dan teknologi, malaikat diminta menyebutkan nama benda

Dan Dia ajarkan kepada Adam nama-nama (benda) semuanya, kemudian Dia perlihatkan kepada para malaikat, seraya berfirman, "Sebutkan kepada-Ku nama semua benda ini, jika kalian yang benar!" (31)

3. Malaikat menyadari kekeliruannya

Mereka menjawab, "Mahasuci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mengetahui, Mahabijaksana." (32)

4. Nabi Adam mendemonstrasikan yang diajarkan Allah, penegasan ilmu Allah 

Dia (Allah) berfirman, "Wahai Adam! Beritahukanlah kepada mereka nama-nama itu!" Setelah dia (Adam) menyebutkan nama-namanya, Dia berfirman, "Bukankah telah Aku katakan kepada kalian, bahwa Aku mengetahui rahasia langit dan bumi, dan Aku mengetahui apa yang kalian nyatakan dan apa yang kalian sembunyikan?" (33)

5. Perintah bersujud, syetan menolak dan sombong, syetan jadi golongan kafir

Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat, "Sujudlah kalian kepada Adam!" Maka mereka pun sujud kecuali Iblis. Ia menolak dan menyombongkan diri, dan ia termasuk golongan yang kafir. (34)

6. Fasilitas surga dan larangan untuk Nabi Adam 

Dan Kami berfirman: "Wahai Adam! Tinggallah engkau dan istrimu di dalam surga, dan makanlah dengan nikmat (berbagai makanan) yang ada disana sesukamu. (Tetapi) janganlah kamu dekati pohon ini, nanti kamu termasuk orang-orang yang zalim!" (35)

7. Nabi Adam tergelincir, fasilitas surga dihentikan, takdir syetan dan manusia saling bermusuhan, bumi jadi tempat tinggal sementara

Lalu setan menggelincirkan keduanya dari surga sehingga keduanya dikeluarkan dari (segala kenikmatan) ketika keduanya di sana (surga). Dan Kami berfirman,"Turunlah kalian! Sebagian kalian menjadi musuh bagi yang lain. Dan bagi kalian ada tempat tinggal dan kesenangan di bumi sampai waktu yang ditentukan." (36)

8. Adam diajarkan kalimat taubat, Allah menerima taubat Nabi Adam, penegasan Allah Maha Pengampun dan Penyayang 

Kemudian Adam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya, lalu Dia pun menerima tobatnya. Sungguh, Allah Maha Penerima tobat, Maha Penyayang. (37)

9. Adam diturunkan ke bumi setelah taubatnya diterima, tuntunan hidup di bumi agar tidak takut dan sedih

Kami berfirman, "Turunlah kalian semua dari surga! Kemudian jika benar-benar datang petunjuk-Ku kepada kalian, maka barang siapa mengikuti petunjuk-Ku, tidak ada rasa takut bagi mereka dan mereka tidak bersedih hati." (38)

10. Akibat tidak mentaati Allah

Adapun orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itu penghuni neraka. Mereka kekal di dalamnya. (39)

Semua paparan kisah Nabi Adam sejak awal penciptaan hingga diturunkan ke bumi merupakan bekal bagi anak cucu Adam dalam menjalani kehidupan di bumi. Karena, sejarah itu selalu berulang.

Peradaban Ashabul Hijr Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Ashabul Hijr sebuah peradaban manusia yang terletak antara Hijaz dan Syam, te...

Peradaban Ashabul Hijr

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Ashabul Hijr sebuah peradaban manusia yang terletak antara Hijaz dan Syam, tepatnya di Wadi Qura. Tempat ini pernah dilalui oleh Rasulullah saw bersama Sahabatnya saat perang Tabuk. Perang yang terakhir. Perang yang terjauh yang dipimpin oleh Rasulullah saw. Rasulullah saw melarang para Sahabatnya untuk memasak air dan mengisi air dari tempat tersebut. Ada apa?

Hijr merupakan sebuah tempat yang dipenuhi dengan pegunungan batu. Di tempat inilah kaum Tsamud berdiam. Di tempat ini Nabi Shaleh diutus. Topografi Hijr berlembah,  gunung dan berudara segar dan sejuk. Allah menganugerahkan kepandaian memahat gunung berbatu.

Dengan kemampuan ini, batu-batu granit yang keras dipahat dan dikeping-kepingkan menjadi  rumah yang indah, tegak, kuat, megah dan tinggi. Dengan arsitektur seperti ini,  merasa menjadi tempat tinggalnya aman dan nyaman dari segala bencana alam, baik banjir dan angin, juga benteng penyelamat dari serangan musuh.

Tingginya peradaban yang telah diraihnya, membuat mereka memalingkan diri dari peringatan Nabi mereka lantaran hidup yang mewah dan kepandaian yang tinggi, sehingga memandang enteng saja kepada seruan Nabi. Kebenaran tidak diingat lagi. Nasihat Nabi Shaleh diacuhkan.

Pembangunan dan pembinaan rumah-rumah yang indah dan mewah, bagaimanapun kokoh,   dan megahnya, tidaklah berarti kalau sekiranya tidak disertai dengan pembangunan ruhani yaitu hubungan diri pribadi dengan Allah.

Azab Allah bisa saja datang dengan tiba-tiba, entah terjadi di waktu petang atau pagi. Kadang, dengan tanpa disadari, kesombongan manusia itu sendirilah yang meruntuhkan apa yang mereka bina. Kehendak Allah berlaku menurut apa yang telah digariskan-Nya.

Bangunan batu yang keras dan kokoh ternyata tak bisa menghalau dentuman atau ledakan suara keras di pagi hari. Bukankah pagi hari, saat yang paling nyaman? Bukankah tembok-tembok gunung batu, tempat yang paling aman? Ternyata yang paling aman dan nyaman adalah perlindungan Allah.

Dilonggarkan Menikmati Karunia-Nya Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Allah memberitahukan ragam kenikmatan dari langit dan bumi. Dari ...

Dilonggarkan Menikmati Karunia-Nya

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Allah memberitahukan ragam kenikmatan dari langit dan bumi. Dari perguliran malam dan siang. Lalu disimpulkan, bahwa manusia tidak akan bisa menghitung nikmat tersebut. Bagaimana cara mensyukurinya?

Manusia sering terjatuh pada tidak bisa merasakan nikmat. Hingga kufur nikmat. Lalai terhadap nikmat. Salah menikmatinya karena tak mengikuti tuntunan Rasulullah saw. Bila seperti ini, nikmat bisa menjadi bumerang yang menghancurkannya. Nikmat bisa berubah menjadi azab.

Allah berkisah tentang kaum Saba. Yang tanahnya subur. Panennya melimpah. Tak ada yang kekurangan. Bagaimana seruan Allah kepada mereka?

Saat Allah menjelaskan nikmat yang dicurahkan kepada manusia. Allah menutup ayat dengan asma-Nya. Yaitu, Allah Maha Pengampun dan Penyayang. Seolah berkata bahwa kekeliruan, kekhilafan, kebodohan dan kesalahan manusia dalam menikmati karunia- Nya masih diampuni.

Walaupun manusia sering teledor dalam bersyukur, Allah masih melimpahkan rahmat-Nya. Terus mencurahkan nikmat-Nya. Seolah-olah Allah tidak peduli terhadap prilaku buruk manusia dalam menyikapi nikmat dari Allah.

Terkadang Allah menutup gambaran neraka yang siksaannya sangat keras dengan menyebutkan bahwa Diri-Nya Maha Pengampun dan Penyayang. Seolah-olah berkata bahwa manusia masih bisa menghindari api neraka selama kematian belum tiba. Rahmat-Nya masih terbuka bagi yang mau memperbaiki diri.

Allah pun menegaskan bahwa ampunan-Nya seluas langit dan bumi. Rahmat-Nya tak terbatas. Dengan sifat-Nya ini, manusia merasa nyaman dan tentram hidup di bumi. Tentram pula dalam melanjutkan kehidupan berikutnya yaitu alam kubur dan negri akhirat. Apakah merasakan kasih sayang Allah ini? Mengapa manusia justru lupa diri dengan kasih sayang ini?

Meyakinkan Mukminin Di Perang Badar Dengan Kisah Periode Mekah Oleh: Nasrulloh Baksolahar  Allah tidak saja berkisah tentang Fir...

Meyakinkan Mukminin Di Perang Badar Dengan Kisah Periode Mekah

Oleh: Nasrulloh Baksolahar 


Allah tidak saja berkisah tentang Firaun saat perang Badar, tetapi juga kisah-kisah yang baru saja dialami Mukminin sebelum perang Badar. Metode berkisah yang baru saja terjadi dan dialami untuk lebih menyakinkan, lebih memotivasi dan menyemangati dan lebih mudah membuka kesadaran dibandingkan kisah yang tidak dialaminya.

Perang Badar sangat sulit. Menghadapi penghianatan munafikin. Menghadapi musuh yang lebih banyak prajuritnya dan lebih modern persenjataan. Padahal Mukminin datang bukan untuk berperang tetapi menghadang kabilah dagang untuk menekan lawan dari sisi ekonomi. Perang Badar, perang yang tak pernah diduga.

Bagaimana Allah meyakinkan bahwa Dia Pelindung dan Penolong Mukminin? Allah berkisah saat mereka di Mekah dan peristiwa hijrah. Bukankah dua frgame ini waktunya sangat dekat dan belum dilupakan?

Allah berkisah di Surat Al-Anfal ayat 26, "Dan ingatlah ketika kamu masih sedikit, lagi tertindas di bumi (Mekah) dan kamu takut orang (Mekah) akan menculik kamu, maka Dia memberi kamu tempat menetap (Madinah) dan dijadikan-Nya dan diberi-Nya kamu rezeki yang baik agar kamu bersyukur."

Allah berkisah lagi di Surat Al-Anfal ayat 30, "Dan ingatlah, ketika orang kafir Quraisy memikirkan tipu daya terhadapmu (Muhammad) untuk menangkap, dan memenjarakanmu atau membunuhmu, atau mengusirnu. Mereka membuat tipu daya dan Allah menggagalkan tipu daya itu. Allah sebaik-baik pembalas tipu daya."

Kisah tersebut diangkat kembali untuk meneguhkan dan menyadarkan bahwa Allah telah menolong, menguatkan dan memberikan solusi di peristiwa yang teramat genting dan penting, maka di perang Badar pun Allah akan mengulanginya kembali.

Allah tidak saja melakukan hal ini pada perang Badar saja. Namun dalam peristiwa yang penting lainnya, Allah menggunakan metode ini seperti saat Nabi Musa akan mendatangi Firaun. Allah berkisah masa kecil dan muda Musa. Seperti saat Bani Israel mulai menyimpang, Allah berkisah penyelamatan dari kejaran Firaun di laut Merah.

Cari Artikel Ketik Lalu Enter

Artikel Lainnya

Indeks Artikel

!qNusantar3 (1) 1+6!zzSirah Ulama (1) Abdullah bin Nuh (1) Abu Bakar (3) Abu Hasan Asy Syadzali (2) Abu Hasan Asy Syadzali Saat Mesir Dikepung (1) Aceh (6) Adnan Menderes (2) Adu domba Yahudi (1) adzan (1) Agama (1) Agribisnis (1) Ahli Epidemiologi (1) Air hujan (1) Akhir Zaman (1) Al-Qur'an (207) alam (3) Alamiah Kedokteran (1) Ali bin Abi Thalib (1) Andalusia (1) Angka Binner (1) Angka dalam Al-Qur'an (1) Aqidah (1) Ar Narini (2) As Sinkili (2) Asbabulnuzul (1) Ashabul Kahfi (1) Aurangzeb alamgir (1) Bahasa Arab (1) Bani Israel (1) Banjar (1) Banten (1) Barat (1) Belanja (1) Berkah Musyawarah (1) Bermimpi Rasulullah saw (1) Bertanya (1) Bima (1) Biografi (1) BJ Habibie (1) budak jadi pemimpin (1) Buku Hamka (1) busana (1) Buya Hamka (50) Cerita kegagalan (1) Cina Islam (1) cinta (1) Covid 19 (1) Curhat doa (1) Dajjal (1) Dasar Kesehatan (1) Deli Serdang (1) Demak (3) Demam Tubuh (1) Demografi Umat Islam (1) Detik (1) Diktator (1) Diponegoro (2) Dirham (1) Doa (1) doa mendesain masa depan (1) doa wali Allah (1) dukun (1) Dunia Islam (1) Duplikasi Kebrilianan (1) energi kekuatan (1) Energi Takwa (1) Episentrum Perlawanan (1) filsafat (3) filsafat Islam (1) Filsafat Sejarah (1) Fir'aun (2) Firasat (1) Firaun (1) Gamal Abdul Naser (1) Gelombang dakwah (1) Gladiator (1) Gowa (1) grand desain tanah (1) Gua Secang (1) Haji (1) Haman (1) Hamka (3) Hasan Al Banna (6) Heraklius (4) Hidup Mudah (1) Hikayat (3) Hikayat Perang Sabil (2) https://www.literaturislam.com/ (1) Hukum Akhirat (1) hukum kesulitan (1) Hukum Pasti (1) Hukuman Allah (1) Ibadah obat (1) Ibnu Hajar Asqalani (1) Ibnu Khaldun (1) Ibnu Sina (1) Ibrahim (1) Ibrahim bin Adham (1) ide menulis (1) Ikhwanul Muslimin (1) ilmu (2) Ilmu Laduni (3) Ilmu Sejarah (1) Ilmu Sosial (1) Imam Al-Ghazali (2) imam Ghazali (1) Instropeksi diri (1) interpretasi sejarah (1) ISLAM (2) Islam Cina (1) Islam dalam Bahaya (2) Islam di India (1) Islam Nusantara (1) Islampobia (1) Istana Al-Hambra (1) Istana Penguasa (1) Istiqamah (1) Jalan Hidup (1) Jamuran (1) Jebakan Istana (1) Jendral Mc Arthu (1) Jibril (1) jihad (1) Jiwa Berkecamuk (1) Jiwa Mujahid (1) Jogyakarta (1) jordania (1) jurriyah Rasulullah (1) Kabinet Abu Bakar (1) Kajian (1) kambing (1) Karamah (1) Karya Besar (1) Karya Fenomenal (1) Kebebasan beragama (1) Kebohongan Pejabat (1) Kebohongan Yahudi (1) Kecerdasan (222) Kecerdasan Finansial (4) Kecerdasan Laduni (1) Kedok Keshalehan (1) Kejayaan Islam (1) Kejayaan Umat Islam (1) Kekalahan Intelektual (1) Kekhalifahan Islam (2) Kekhalifahan Turki Utsmani (1) Keluar Krisis (1) Kemiskinan Diri (1) Kepemimpinan (1) kerajaan Islam (1) kerajaan Islam di India (1) Kerajaan Sriwijaya (2) Kesehatan (1) Kesultanan Aceh (1) Kesultanan Nusantara (1) Ketuhanan Yang Maha Esa (1) Keturunan Rasulullah saw (1) Keunggulan ilmu (1) keunggulan teknologi (1) Kezaliman (2) KH Hasyim Ashari (1) Khaidir (2) Khalifatur Rasyidin (1) Kiamat (1) Kisah (1) Kisah Al Quran (1) kisah Al-Qur'an (1) Kisah Nabi (1) Kisah Nabi dan Rasul (1) Kisah Para Nabi (1) Kisah Para Nabi dan Rasul (244) kitab primbon (1) Koalisi Negara Ulama (1) Krisis Ekonomi (1) Kumis (1) Kumparan (1) Kurikulum Pemimpin (1) Laduni (1) lauhul mahfudz (1) lockdown (1) Logika (1) Luka darah (1) Luka hati (1) madrasah ramadhan (1) Madu dan Susu (1) Majapahi (1) Majapahit (4) Makkah (1) Malaka (1) Mandi (1) Matematika dalam Al-Qur'an (1) Maulana Ishaq (1) Maulana Malik Ibrahi (1) Melihat Wajah Allah (1) Memerdekakan Akal (1) Menaklukkan penguasa (1) Mendidik anak (1) mendidik Hawa Nafsu (1) Mendikbud (1) Menggenggam Dunia (1) menulis (1) Mesir (1) militer (1) militer Islam (1) Mimpi Rasulullah saw (1) Minangkabau (2) Mindset Dongeng (1) Muawiyah bin Abu Sofyan (1) Mufti Johor (1) muhammad al fatih (3) Muhammad bin Maslamah (1) Mukjizat Nabi Ismail (1) Musa (1) muslimah (1) musuh peradaban (1) Nabi Adam (8) Nabi Ibrahim (1) Nabi Khaidir (1) Nabi Musa (1) Nabi Nuh (3) Nabi Yunus (1) Nabi Yusuf (1) Namrudz (2) NKRI (1) nol (1) Nubuwah Rasulullah (4) Nurudin Zanky (1) Nusa Tenggara (1) Nusantara (210) Nusantara Tanpa Islam (1) obat cinta dunia (2) obat takut mati (1) Olahraga (6) Orang Lain baik (1) Orang tua guru (1) Padjadjaran (2) Palembang (1) Palestina (183) Pancasila (1) Pangeran Diponegoro (3) Pasai (2) Paspampres Rasulullah (1) Pembangun Peradaban (2) Pemecahan masalah (1) Pemerintah rapuh (1) Pemutarbalikan sejarah (1) Pengasingan (1) Pengelolaan Bisnis (1) Pengelolaan Hawa Nafsu (1) Pengobatan (1) pengobatan sederhana (1) Penguasa Adil (1) Penguasa Zalim (1) Penjajah Yahudi (35) Penjajahan Belanda (1) Penjajahan Yahudi (1) Penjara Rotterdam (1) Penyelamatan Sejarah (1) peradaban Islam (1) Perang Aceh (1) Perang Afghanistan (1) Perang Arab Israel (1) Perang Badar (3) Perang Ekonomi (1) Perang Hunain (1) Perang Jawa (1) Perang Khaibar (1) Perang Khandaq (2) Perang Kore (1) Perang mu'tah (1) Perang Paregreg (1) Perang Salib (4) Perang Tabuk (1) Perang Uhud (2) Perdagangan rempah (1) Pergesekan Internal (1) Perguliran Waktu (1) permainan anak (2) Perniagaan (1) Persia (2) Persoalan sulit (1) pertanian modern (1) Pertempuran Rasulullah (1) Pertolongan Allah (3) perut sehat (1) pm Turki (1) POHON SAHABI (1) Portugal (1) Portugis (1) ppkm (1) Prabu Satmata (1) Prilaku Pemimpin (1) prokes (1) puasa (1) pupuk terbaik (1) purnawirawan Islam (1) Qarun (2) Quantum Jiwa (1) Raffles (1) Raja Islam (1) rakyat lapar (1) Rakyat terzalimi (1) Rasulullah (1) Rasulullah SAW (1) Rehat (431) Rekayasa Masa Depan (1) Republika (2) respon alam (1) Revolusi diri (1) Revolusi Sejarah (1) Revolusi Sosial (1) Rindu Rasulullah (1) Romawi (4) Rumah Semut (1) Ruqyah (1) Rustum (1) Saat Dihina (1) sahabat Nabi (1) Sahabat Rasulullah (1) SAHABI (1) satu (1) Sayyidah Musyfiqah (1) Sejarah (2) Sejarah Nabi (1) Sejarah Para Nabi dan Rasul (1) Sejarah Penguasa (1) selat Malaka (2) Seleksi Pejabat (1) Sengketa Hukum (1) Serah Nabawiyah (1) Seruan Jihad (3) shalahuddin al Ayubi (3) shalat (1) Shalat di dalam kuburannya (1) Shalawat Ibrahimiyah (1) Simpel Life (1) Sirah Nabawiyah (155) Sirah Para Nabi dan Rasul (3) Sirah Penguasa (194) Sirah Sahabat (114) Sirah Tabiin (42) Sirah Ulama (91) Siroh Sahabat (1) Sofyan Tsauri (1) Solusi Negara (1) Solusi Praktis (1) Sriwijaya Islam (3) Strategi Demonstrasi (1) Suara Hewan (1) Suara lembut (1) Sudah Nabawiyah (1) Sufi (1) sugesti diri (1) sultan Hamid 2 (1) sultan Islam (1) Sultan Mataram (3) Sultanah Aceh (1) Sunah Rasulullah (2) sunan giri (3) Sunan Gresi (1) Sunan Gunung Jati (1) Sunan Kalijaga (1) Sunan Kudus (2) Sunatullah Kekuasaan (1) Supranatural (1) Surakarta (1) Syariat Islam (18) Syeikh Abdul Qadir Jaelani (2) Syeikh Palimbani (3) Tak Ada Solusi (1) Takdir Umat Islam (1) Takwa (1) Takwa Keadilan (1) Tanda Hari Kiamat (1) Tasawuf (29) teknologi (2) tentang website (1) tentara (1) tentara Islam (1) Ternate (1) Thaharah (1) Thariqah (1) tidur (1) Titik kritis (1) Titik Kritis Kekayaan (1) Tragedi Sejarah (1) Turki (2) Turki Utsmani (2) Ukhuwah (1) Ulama Mekkah (3) Umar bin Abdul Aziz (5) Umar bin Khatab (3) Umar k Abdul Aziz (1) Ummu Salamah (1) Umpetan (1) Utsman bin Affan (2) veteran islam (1) Wabah (1) wafat Rasulullah (1) Waki bin Jarrah (1) Wali Allah (1) wali sanga (1) Walisanga (2) Walisongo (3) Wanita Pilihan (1) Wanita Utama (1) Warung Kelontong (1) Waspadai Ibadah (1) Wudhu (1) Yusuf Al Makasari (1) zaman kerajaan islam (1) Zulkarnain (1)